Fri. Jul 19th, 2024

10 Mei 1978: Duka Warga Italia Saat Mantan PM Aldo Moro Ditemukan Tewas, Jasadnya Banyak Lubang Peluru

matthewgenovesesongstudies.com, Italia – Pada 10 Mei 1978, 46 tahun lalu, politisi Italia Aldo Moro dibunuh. Dia dimakamkan di pemakaman pribadi. 

Warga Italia berhenti bekerja untuk menghormati pemimpin Partai Demokrat Kristen yang berkuasa, Aldo Moro, yang telah menjabat dua periode sebagai perdana menteri dan dianggap sebagai kandidat terdepan dalam pemilihan presiden Italia. 

Ia juga merupakan arsitek rencana untuk membawa Partai Komunis ke dalam pemerintahan untuk pertama kalinya dalam sejarah Italia – sebuah rencana yang dilaksanakan 55 hari setelah penangkapannya. 

Aldo Moro disandera pada 16 Maret, ketika militan sayap kiri Brigade Merah membajak mobilnya dan membunuh pengemudi dan lima polisi.

Selama delapan minggu, para militan menahan Aldo Moro di tempat persembunyiannya di Roma namun mengizinkannya mengirim surat kepada keluarga dan politisinya, meminta pemerintah untuk bernegosiasi dengan para penculiknya.

Para pembajak menuntut pembebasan 13 anggota Brigade Merah.

Beberapa hari lalu, para sandera dikabarkan telah memberi tahu keluarga Moro bahwa mereka akan melepaskan salah satu anggota kelompoknya.

Pemerintah, yang dipimpin oleh Presiden Giulio Andreotti, dengan tegas menolak semua permintaan keluarga, teman, dan Paus untuk memberikan konsesi apa pun.

Delapan minggu setelah penangkapannya, tubuhnya ditemukan penuh dengan beberapa lubang peluru di dalam mobil Renault 5 merah yang diparkir di antara markas besar Partai Demokrat Kristen dan markas besar Partai Komunis di Roma.

 

Ketika berita kematiannya terdengar, orang banyak berkumpul di sekitar mobil dan Menteri Dalam Negeri Francesco Cossiga harus memanggil polisi untuk mengidentifikasi jenazahnya.

Dalam sebuah pernyataan, Cossiga kemudian mengatakan dia telah memutuskan untuk tidak bernegosiasi dengan para penculiknya dan mengundurkan diri.

Sekitar 100.000 orang memprotes eksekusi tersebut di Lapangan St. John Lateran Roma, dengan tulisan “pembunuh” dan gambar Moro dengan pinggiran hitam.

Orang-orang meneriakkan “Hidup Moro” dan para pemimpin serikat pekerja memberikan pidato yang menyerukan persatuan untuk melawan terorisme.

Sementara itu, Paus Paulus VI, teman dekat Aldo Moro, yang mendesak pemerintah untuk bernegosiasi dengan Brigade Merah, mengatakan pembantaian itu “adalah darah yang menumpahkan nama baik negara kita.”

Paus berbicara kepada parlemen Italia untuk menyetujui undang-undang anti-teror baru yang menargetkan Brigade Merah.

Brigade Merah adalah organisasi teroris sayap kiri yang dibentuk pada tahun 1970-an dengan tujuan menggulingkan kapitalis Italia dengan kekerasan.

Banyak anggota kunci mereka ditangkap pada pertengahan tahun 1980an.

Penculikan dan pembunuhan yang berani terhadap politisi terkenal dan dihormati seperti Aldo Moro menempatkan negara dalam bahaya besar.

Ada yang menyebut kegagalan polisi menemukannya dan ketidakmampuan pemerintah adalah konspirasi.

Setelah mengundurkan diri setelah pembunuhan Aldo Moro, Menteri Dalam Negeri Francesco Cossiga menjadi Perdana Menteri pada tahun berikutnya dan menjadi Presiden Italia dari tahun 1985 hingga 1992.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *