Fri. Jul 19th, 2024

Belanda Kabulkan Permintaan Perempuan Usia 29 Tahun untuk Disuntik Mati, Ini Alasannya

matthewgenovesesongstudies.com, Amsterdam – Seorang wanita Belanda berusia 29 tahun, yang permohonannya untuk mati dengan cara euthanasia atau suntikan mematikan dikabulkan karena rasa sakit mental yang tak tertahankan, diperkirakan akan mengakhiri hidupnya dalam beberapa minggu mendatang. Pengalaman mereka menimbulkan kontroversi di seluruh Eropa.

Zoraya Ter Beek disetujui untuk melakukan euthanasia akhir pekan lalu setelah melalui proses tiga setengah tahun berdasarkan undang-undang yang disahkan di Belanda pada tahun 2002.

Kasusnya menimbulkan kontroversi karena euthanasia masih merupakan hal yang tidak biasa bagi penderita penyakit mental di Belanda, meski jumlahnya terus meningkat. Ada dua kasus yang melibatkan pasien psikiatris pada tahun 2010; Pada tahun 2023, akan terjadi 138 kasus atau 1,5% dari 9.068 kematian akibat euthanasia.

Liputan media internasional mengenai kasus Ter Beek yang dipublikasikan pada bulan April menyebabkan protes dengan kekerasan yang membuat Ter Beek sangat menderita.

Ter Beek mengatakan dapat dimengerti bahwa kasus-kasus seperti yang dialaminya dan isu yang lebih luas mengenai legal atau tidaknya euthanasia masih kontroversial.

“Orang mengira kalau sakit jiwa tidak bisa berpikir jernih dan itu penghinaan,” ujarnya kepada The Guardian, Minggu (19 Mei 2024).

“Saya memahami ketakutan sebagian penyandang disabilitas terhadap kematian yang dibantu dan kekhawatiran terhadap orang-orang yang dipaksa untuk mati. Namun di Belanda undang-undang ini telah berlaku selama lebih dari 20 tahun. Ya, peraturannya sangat ketat dan sangat aman.”

Menurut hukum Belanda, untuk memenuhi syarat kematian dengan bantuan, seseorang harus berada dalam “rasa sakit yang tak tertahankan dan tidak ada kemungkinan untuk sembuh”.

Mereka harus memiliki pengetahuan dan kapasitas penuh dalam mengambil keputusan.

Kesulitan Ter Beek dimulai sejak masa kanak-kanak. Dia menderita depresi kronis, kecemasan, trauma, dan gangguan kepribadian yang tidak dijelaskan. Dia juga didiagnosis menderita autisme. Ketika ia bertemu dengan pasangan hidupnya, ia berpikir bahwa lingkungan aman yang diberikan oleh pasangan hidupnya akan menyembuhkannya.

“Tetapi saya terus menyakiti diri sendiri dan mempunyai pikiran untuk bunuh diri,” katanya.

Dia memulai perawatan intensif, termasuk terapi wicara, pengobatan, dan lebih dari 30 sesi terapi elektrokonvulsif (ECT).

“Saya belajar banyak tentang diri saya dan mekanisme koping saya selama terapi, tapi itu tidak menyelesaikan masalah sebenarnya. Saat Anda memulai pengobatan, Anda mulai merasakan harapan. Saya pikir saya akan sembuh. Namun semakin lama saya menjalani pengobatan, semakin banyak risiko yang ada.” itu membutuhkan waktu lebih lama.” maka Anda mulai kehilangan harapan,” kata Ter Beek.

Setelah 10 tahun, dalam hal pengobatan, “tidak ada yang tersisa,” kata Ter Beek.

“Saya tahu saya tidak bisa mengatasi gaya hidup saya saat ini,” katanya.

Dia mempertimbangkan untuk bunuh diri, tetapi kematian kejam seorang teman sekolahnya dan dampaknya terhadap keluarga gadis itu menghentikannya.

“Saya menyelesaikan ECT pada Agustus 2020 dan setelah beberapa waktu tidak ada pengobatan lebih lanjut, saya mengajukan permohonan euthanasia pada bulan Desember itu. Prosesnya panjang dan rumit. Bukan seperti Anda meminta euthanasia pada hari Senin dan meninggal pada hari Senin.” Jumat,” jelasnya.

Dia melanjutkan: “Saya sudah lama berada dalam daftar tunggu untuk penilaian karena sangat sedikit dokter yang bersedia berpartisipasi dalam bantuan kematian bagi orang-orang dengan masalah mental. Anda kemudian perlu dinilai oleh tim, mendapatkan pendapat kedua, kesesuaian perlu dinilai dan keputusan perlu ditinjau oleh dokter independen lainnya.” .

“Dalam tiga setengah tahun terakhir, saya tidak pernah meragukan keputusan saya. Saya merasa bersalah; saya punya pasangan, keluarga, teman dan saya tidak mengabaikan rasa sakit mereka. Dan saya takut. Tapi saya bertekad untuk melewatinya. dia.”

“Setiap dokter di setiap tahap berkata, ‘Apakah Anda yakin? Anda dapat berhenti kapan pun Anda mau.’ izin dokter.”

Ketika artikel tentang kasus Ter Beek, yang menurutnya penuh dengan ketidakakuratan dan kesalahpahaman, diterbitkan pada bulan April, pesan-pesan menumpuk di kotak masuknya. Kebanyakan komentar datang dari luar Belanda dan banyak pula dari Amerika Serikat. Dia dengan cepat menghapus semua akun media sosialnya.

“Orang-orang berkata, ‘Jangan lakukan itu, hidupmu sangat berharga.’ Beberapa mengatakan mereka menjalani pengobatan, seperti diet khusus atau pengobatan. Beberapa lainnya mengatakan kepada saya untuk mencari Yesus atau Tuhan atau saya akan terbakar di neraka.”

Setelah berkonsultasi dengan tim medisnya, Ter Beek memperkirakan kematiannya akan terjadi dalam beberapa minggu ke depan.

“Saya merasa lega. Ini perjuangan yang panjang,” ujarnya.

Pada tanggal yang dijadwalkan, tim medis akan datang ke rumah Ter Beek.

“Mereka akan mulai dengan memberi saya obat penenang dan tidak memberi saya obat untuk menghentikan jantung saya sampai saya koma. Bagi saya, ini seperti tidur. Pasangan saya juga akan ada di sana, tapi saya berkata, ‘Tidak apa-apa’ jika dia harus keluar ruangan sebelum momen kematiannya terjadi,” imbuhnya.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *