Sat. Jul 13th, 2024

Bitcoin dan Cetak Rekor Baru, Pangkas Nilai Transaksi Bursa?

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Bitcoin, aset cryptocurrency terpopuler, kembali menguat setelah sempat terkoreksi level tertinggi terbarunya. Bitcoin (BTC) sempat melampaui $69,000 dan dengan cepat berbalik arah pada tahun 2024. Pada hari Selasa, 5 Maret.

Bitcoin mencapai titik tertinggi sepanjang masa (All-time High/ATH) sebesar $69,200 atau sekitar $1 miliar. IDR, diawali dengan koreksi tajam di bawah $60,000. Antusiasme serupa juga ditunjukkan oleh pasar saham dalam negeri.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Kamis 7 Maret 2024 mengalami kenaikan sebesar 0,60 persen. menjadi 7,373.96 poin, yang merupakan rekor tertinggi baru sepanjang masa. Sayangnya, hal tersebut nampaknya melambat dari sisi nilai transaksi di bursa.

Pada perdagangan Kamis, rata-rata nilai transaksi harian (RNTH) hanya Rp 11,98 triliun. Sementara itu, Pasar Saham Indonesia (BEI) optimistis pada 2024 rata-rata saham (RNTH) bisa mencapai Rp 12,25 triliun.

“Transaksi memang bisa terpengaruh oleh cryptocurrency. Namun masa penawaran ORI dan SR juga bisa terpengaruh karena memberikan kupon senilai lebih dari 6% yang sangat menarik bagi investor ritel”, ujar Direktur Perdagangan dan Regulasi Anggota. Indonesia. Bursa Efek (BEI), Irvan Susandy bersama wartawan, dikutip Jumat (3/8/2024).

Menurut Irvan, investor cenderung wait and see terhadap hasil pemilihan umum (pemilu) saat ini. Meski demikian, dalam jangka panjang, Irvan optimis pasar Indonesia masih sangat menarik ditandai dengan masuknya investor asing dan naiknya IHSG ke ATH baru.

Perlu dicatat, aktivitas transaksi pemerintah daerah tidak seantusias sebelum pandemi, tambah Irvan.

BEI tidak hanya akan terus meningkatkan supply dan demand dengan memperbanyak jumlah emiten dan investor, namun juga akan mengembangkan dan melaksanakan berbagai inisiatif seperti rencana penyediaan likuiditas, peningkatan short sales, produk baru seperti saham tunggal di masa depan, dan lain-lain. Ini merupakan peningkatan penetrasi pasar tanpa ada upaya untuk meningkatkan likuiditas.

 

Penafian: Semua keputusan investasi berada pada kebijaksanaan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual cryptocurrency. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Seperti diberitakan sebelumnya, Bitcoin tahun 2024 diluncurkan pada Selasa, 5 Maret. Bitcoin mencapai rekor tertinggi baru sepanjang masa sebesar $69,170, atau sekitar $1,08 miliar. IDR (dengan asumsi nilai tukar dolar terhadap rupee berkisar 15.720). jatuh

Di saat yang sama, harga bitcoin turun 0,57 persen dalam 24 jam terakhir. hingga $66.457. Menurut data Coinmarketcap.com, pada Rabu 6 Maret 2024, harga bitcoin mengalami kenaikan sebesar 16,32 persen dalam seminggu terakhir.

Volatilitas ini terjadi setelah reli selama seminggu yang dipicu oleh persetujuan ETF Bitcoin pada bulan Januari. Meskipun harga turun tajam, para analis mengatakan hal itu adalah perilaku normal di pasar yang sedang bullish.

Data historis menunjukkan bahwa reli Bitcoin baru-baru ini ke level tertinggi sepanjang masa ditandai dengan periode koreksi besar yang serupa. Pada tahun 2017, Bitcoin turun lebih dari 25 persen ke level tertinggi sepanjang masa. Pada saat yang sama, pada paruh pertama tahun 2021, selama gelombang pascapandemi, pola serupa juga terjadi – koreksinya sekitar 10%.

 

Konteks historis ini memberikan perspektif terhadap volatilitas saat ini, yang menunjukkan bahwa hal ini mungkin tidak perlu dikhawatirkan, namun lebih merupakan ciri pasar dengan tren naik.

Dalam postingan baru-baru ini di Platform X, penyedia analisis rantai Santiment menulis bahwa total open interest (OI) di bursa Bitcoin, Ethereum (ETH) dan Solana (SOL) turun tajam setelah BTC mencapai titik tertinggi sepanjang masa.

Bunga Bitcoin dibuka turun $1,46 miliar dalam beberapa jam pada Rabu (06/03/2024), menurut Coindesk. USD (-12%), dan Ether turun 967 juta. USD (-15%), dan Solana – USD. 424 juta (-20 persen).

Harga Bitcoin pada tanggal 5 Maret mencapai harga tertinggi baru sepanjang masa di atas $69,200, hanya sedikit dari harga tertinggi sebelumnya sebesar $69,044 pada tahun 2021. Pada bulan November.

 

Santiment mengatakan sebagian besar spekulasi harga disebabkan oleh pedagang yang membuka posisi buy dengan harapan Bitcoin akan mencapai level tertinggi baru sepanjang masa dan bertahan di atas $70,000. Pada saat yang sama, sebagian keuntungan berasal dari posisi short yang dilikuidasi saat Bitcoin mencapai level tertinggi baru sepanjang masa.

“Di satu sisi, kita dapat melihat penurunan open interest ini sebagai tanda bahwa ‘spekulasi berlebihan’ untuk sementara telah dihilangkan dari pasar,” kata S. Santimentas.

Selama beberapa minggu terakhir, open interest telah meningkat ke level rekor karena para pedagang telah meningkatkan pergerakan harga Bitcoin mereka dan mendorong ke level tertinggi baru. Meskipun penurunan tajam harga Bitcoin mungkin mengejutkan pasar, banyak ahli menjelaskan kepada X bahwa penurunan harga derivatif adalah bagian normal dari pergerakan harga.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *