Fri. Jul 19th, 2024

BlackRock Pimpin Arus Dana yang Masuk ETF Bitcoin Spot

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Per Selasa 16 Januari 2024, arus bersih ETF Bitcoin Spot yang baru disetujui mencapai sekitar USD 894 juta atau setara Rp 13,9 triliun (dengan kurs Rp 15.620 per USD based) . Seperti dilansir CoinDesk, pada Jumat (19/1/2024), di antara semua aliran, iShares Bitcoin Trust (IBIT) milik BlackRock memimpin dengan menambahkan 16.362 bitcoin, diikuti oleh 12.112 bitcoin dari Fidelity’s Wise Origin Bitcoin Fund (FBTC).  Grayscale Bitcoin Trust (GBTC) kehilangan sekitar 25.000 bitcoin, mengurangi total aliran jaringan. Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pekan lalu menyetujui ETF bitcoin, GBTC, sebagai dana tertutup. Saat produk baru lainnya seperti BlackRock diluncurkan minggu lalu, produk tersebut berubah menjadi ETF.  GBTC membebankan biaya manajemen 2% kepada kliennya dan menyimpan sekitar 630,000 bitcoin sebelum ETF disetujui. Meskipun versi ETF GBTC mengenakan pengurangan biaya manajemen sebesar 1,5%, versi ini setidaknya 100 basis poin lebih banyak daripada pesaing barunya.  Selain itu, konversinya ke ETF berarti dana tersebut tidak lagi diperdagangkan dengan diskon terhadap nilai aset bersih (NAV). Kedua faktor ini digabungkan untuk memberi pemegang GBTC alasan bagus untuk menjual, dan pendapatan awal menunjukkan hal ini sedang terjadi. Namun, arus masuk dana baru ke ETF mengimbangi hal ini, sehingga menghasilkan arus masuk bersih ke ETF secara keseluruhan. Penafian: Keputusan investasi apa pun adalah kebijaksanaan pembaca. Lakukan riset dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Sebelumnya dilaporkan bahwa investor dan pedagang terkemuka Kevin O’Leary mengatakan dia tidak akan pernah membeli Bitcoin Spot ETF. Dia yakin penerbit ETF mengenakan biaya, tetapi beberapa menawarkan insentif jangka pendek.

“Jika Anda seorang purist dan memegang bitcoin sebagai emas digital untuk jangka panjang, seperti saya, saya tidak akan pernah membeli ETF,” kata O’Leary dalam wawancara dengan Fox, Yahoo Finance, Senin (15/1/2024). .

Sementara itu, dia melihat kecilnya peluang bertahan bagi 11 ETF bitcoin yang disetujui SEC. Sebaliknya, hal ini diamini oleh CEO Galaxy Digital Mike Novogratz, yang memperkirakan bahwa dua atau tiga akan muncul.

“Saya percaya raksasa seperti Fidelity dan BlackRock akan menjadi yang teratas karena tenaga penjualan mereka sangat besar,” kata O’Leary.

Terlepas dari minat pribadinya untuk berinvestasi di ETF baru, dia masih melihat persetujuan peraturan mereka sebagai langkah penting bagi industri kripto.

O’Leary berharap ETF akan mendorong anggota parlemen untuk mempertimbangkan sistem pembayaran digital, seperti stablecoin USDC, yang dipatok ke dolar AS.

“Sekarang kami mempunyai peluang penting ini dan itu luar biasa. Tapi kami sudah sampai di sana, kami berada di babak pertama,” ujarnya.

Ia juga mengomentari prediksi harga Bitcoin Cathy Wood yang pada tahun 2030 Bitcoin bisa mencapai 1,5 juta USD atau Rp 23,3 miliar (dengan asumsi nilai tukar 15.538 USD terhadap Rp), yang hanya akan terjadi ketika terjadi krisis ekonomi.

 

Seperti diberitakan sebelumnya, persetujuan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) baru-baru ini terhadap 11 ETF Bitcoin Spot menuai kritik langsung dari Senator AS Elizabeth Warren, yang sudah lama skeptis terhadap bitcoin dan mata uang kripto lainnya. 

“SEC Harus Menegakkan Aturan Dasar Anti Pencucian Uang,” lapor Bitcoin.com, Sabtu (13/1/2024).

Elizabeth Warren adalah kritikus vokal terhadap cryptocurrency. Pada bulan Oktober tahun lalu, para senator dan lebih dari 100 anggota parlemen menulis memo bipartisan kepada pejabat pemerintahan Biden yang menyatakan keprihatinan bahwa Hamas menghindari sanksi AS dan mengamankan aset kripto senilai jutaan dolar.

Seorang senator AS dari Massachusetts telah memperkenalkan undang-undang anti pencucian uang untuk menutup celah dalam undang-undang yang ada dan membuat perusahaan mata uang kripto lebih patuh terhadap kerangka kerja anti pencucian uang dan anti pencucian uang serta melawan pendanaan terorisme (AMF/CFT). Beberapa negara. Sistem keuangan. 

Kamar Dagang Digital telah membuat petisi untuk memblokir proposal tersebut, yang menyatakan bahwa RUU Warren secara efektif melarang kripto. 

Selain itu, meskipun mereka sama-sama skeptis terhadap kripto, Senator Warren dan CEO JPMorgan Jimmy Dimon berada di pihak yang berlawanan dalam perdebatan ETF Bitcoin. 

Meskipun Dimon mengklaim bahwa bitcoin tidak memiliki nilai dan penggunaan utamanya adalah aktivitas ilegal, JPMorgan BlackRock bertindak sebagai peserta resmi utama untuk ETF bitcoin spot.

Seperti diberitakan sebelumnya, Managing Director Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva kembali mengingatkan bahwa aset kripto bukanlah uang, melainkan alat investasi. Georgia mengatakan semua pihak harus membedakan antara uang dan aset.

“Dari sudut pandang kami, kami perlu membedakan antara uang dan aset. Ketika kita berbicara tentang kripto, kita sebenarnya berbicara tentang kelas aset. Ini dapat dilindungi dan dalam hal ini, lebih aman dan lebih kecil risikonya. , atau itu tidak bisa.” dia berkata. Georgieva, Selasa (16/1/2024) dari Yahoo Finance.

Georgieva menambahkan bahwa kripto adalah investasi berisiko dan bukan mata uang. Komentar Georgieva muncul beberapa jam sebelum SEC minggu lalu membuka jalan bagi peluncuran ETF spot baru yang didukung bitcoin.

Regulator memberikan sinyal yang jelas kepada lembaga keuangan seperti Cathy Wood Arch dan BlackRock (BLK) untuk meluncurkan ETF baru ini. Sebanyak 11 ETF bitcoin telah disetujui.

Terlepas dari kontroversi baru-baru ini seputar bitcoin, pejabat IMF Georgieva berpendapat bahwa hari ketika kripto akan bersaing dengan dolar dalam hal perpajakan tidak akan lama lagi. Georgieva mengatakan dolar saat ini merupakan mata uang dominan karena besarnya perekonomian AS dan, yang lebih penting, kedalaman pasar modal AS.

“Itu sebabnya, misalnya, saya tidak terburu-buru menukar dolar dengan mata uang lain. Ini tidak berarti kita tidak boleh melakukan diversifikasi.” 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *