Sat. Jul 13th, 2024

Bursa Saham Asia Beragam, Indeks Nikkei Menuju Level Tertinggi Sepanjang Masa

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Pasar saham Asia Pasifik bergerak beragam pada Kamis (22 Februari 2024). Indeks Nikkei Jepang mencapai rekor tertinggi pada hari Kamis ini karena investor mengabaikan data aktivitas yang suram di negara tersebut.

Indeks Nikkei 225, dikutip oleh CNBC, naik 1,7% karena investor mempertimbangkan rilis Indeks Manajer Pembelian Flash Jibun Bank pada bulan Februari, yang menunjukkan kontraksi lebih lanjut dalam aktivitas komersial.

Di Australia, indeks ASX 200 turun 0,17%, sedangkan Indeks Manajer Pembelian Komposit Judo Bank naik 51,8% di bulan Februari. Indeks bulanan ini merupakan indikator utama aktivitas bisnis di sektor manufaktur dan jasa Australia.

Indeks Hang Seng berjangka dibuka pada 16,447, awal yang lemah dibandingkan harga penutupan Indeks Hang Seng sebelumnya di 16,503.1.

Indeks KOSPI Korea naik 0,5%. Bank of Korea diperkirakan akan mengumumkan keputusan suku bunganya. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga di 3,5%.

Di Wall Street, indeks Dow Jones ditutup pada 38.612,24, naik 48,44 poin atau 0,13%. S&P 500 naik 0,13% menjadi 4.981,80. Indeks Nasdaq turun 0,32% menjadi 15.580,87.

Sementara itu, risalah pertemuan Federal Reserve bulan Januari yang dirilis Rabu ini menunjukkan bank sentral tidak terburu-buru menurunkan suku bunga menyusul data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan dari minggu sebelumnya.

Menyusul Wall Street, perdagangan di Bursa Asia Pasifik dilaporkan mixed pada Rabu 21 Februari 2024. Investor juga mempertimbangkan data perdagangan Jepang dan memburuknya sentimen bisnis di antara produsen-produsen besar.

Indeks Hang Seng, dikutip CNBC, turun 1,86% setelah naik 3% di jam-jam terakhir perdagangan, dipimpin oleh saham-saham real estate, teknologi, medis dan kesehatan.

Indeks CSI 300 Tiongkok naik 1,35% menjadi 3.456,87. Menurut jajak pendapat Reuters Tankan, indeks Nikkei 225 Jepang turun 0,26% menjadi 38,262.16 pada bulan Februari setelah indeks kepercayaan manufaktur Jepang turun menjadi -1 dari 6 pada bulan sebelumnya. Ini merupakan hasil negatif pertama sejak April lalu.

Data tersebut muncul kurang dari seminggu setelah Jepang memasuki resesi teknis dan kehilangan posisinya sebagai negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia. Survei bulanan Reuters dianggap sebagai indikator utama survei resmi Bank of Japan.

Indeks KOSPI Korea turun 0,17% menjadi 2.653,31. Indeks ASX 200 Australia turun 0,66% menjadi 7.608,4.

Sebelumnya, Cole Smead, CEO Smead Capital Management, dikabarkan mengatakan bahwa pasar saham AS berada dalam posisi yang sangat berisiko karena tingginya tingkat lapangan kerja dan kenaikan upah.

Menurut Smith, hal ini menunjukkan kenaikan suku bunga yang dilakukan oleh Federal Reserve (Fed) atau bank sentral AS tidak memberikan dampak yang diinginkan. Data baru yang dirilis minggu lalu menunjukkan nonfarm payrolls naik 353.000 pada bulan Januari, jauh di atas perkiraan Dow Jones sebesar 185.000. 

Upah rata-rata per jam meningkat sebesar 0,6% per bulan, namun angka ini dua kali lipat dari ekspektasi pasar. Tingkat pengangguran tetap stabil di 3,7%, angka terendah dalam sejarah.

Angka tersebut dirilis setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral tidak mungkin memangkas suku bunga pada bulan Maret seperti yang diperkirakan beberapa pelaku pasar.

Smead sejauh ini secara akurat memperkirakan ketahanan konsumen Amerika dalam menghadapi kebijakan moneter yang ketat. 

Smead mengatakan risiko nyata selama periode ini adalah kuatnya perekonomian meskipun ada kenaikan suku bunga sebesar 500 basis poin. 1 basis poin sama dengan 0,01%. 

“Kami tahu The Fed menaikkan suku bunga, kami tahu itu menyebabkan kegagalan bank pada musim semi lalu, kami tahu itu merugikan pasar,” kata Smead, seperti dikutip CNBC, Selasa (6/2/2024). ,” dia berkata.

Meskipun inflasi telah melambat secara signifikan sejak puncak pandemi sebesar 9,1% pada bulan Juni 2022, indeks harga konsumen AS naik 0,3% pada bulan Desember dibandingkan bulan sebelumnya, sehingga tingkat inflasi tahunan menjadi 3,4%. Angka ini juga berada di atas perkiraan konsensus. Angka tersebut lebih tinggi dari target 2% yang diharapkan oleh Federal Reserve.

 

Beberapa ahli strategi mengatakan peningkatan data baru-baru ini berarti upaya The Fed untuk merencanakan “soft landing” bagi perekonomian mulai membuahkan hasil dan mencegah terjadinya resesi lagi, sehingga membatasi pertumbuhan ekonomi. Namun sisi negatifnya adalah mengenai pasar secara keseluruhan.

Direktur Pelaksana Charles Schwab Inggris. Richard Flynn mengatakan pada hari Jumat bahwa hingga saat ini, laporan pekerjaan yang baik akan memicu peringatan di pasar.

“Meskipun penurunan suku bunga tentu saja disambut baik, investor mungkin berasumsi bahwa kebutuhan untuk pelonggaran kebijakan moneter tidak terlalu mendesak karena semakin jelas bahwa pasar dan perekonomian telah beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan suku bunga tinggi,” katanya. nama. memo.

Daniel Casali, kepala strategi investasi di Evelyn Partners, mengatakan kuncinya adalah meningkatnya kepercayaan investor bahwa bank sentral dapat menyeimbangkan pertumbuhan dan inflasi.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *