Tue. Jul 16th, 2024

Google Kembali Tunda Penghentian Cookies Pihak Ketiga di Chrome, Apa Alasannya?

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Google telah lama berjanji akan menghapus cookie pihak ketiga di Chrome secara bertahap, namun sejauh ini perusahaan tersebut belum melakukannya.

Google menjanjikannya kembali pada tahun 2020, kemudian akan melakukannya lagi pada tahun 2023, dan kemudian pada tahun 2024.

Pada awal tahun 2024, Google sempat menonaktifkan cookie untuk satu persen pengguna Chrome, namun upaya itu langsung terhenti. Kini, perusahaan mengatakan inisiatif tersebut tidak akan terwujud hingga tahun depan. Demikian dikutip dari Engadget, Jumat (26/4/2024).

Dalam hal ini, Google bekerja sama dengan Otoritas Persaingan dan Pasar (CMA) Inggris untuk memastikan bahwa alat apa pun yang diterapkan untuk menggantikan kemampuan pelacakan dan pengukuran cookie tidak bersifat anti-persaingan.

Alat-alat ini secara kolektif dikenal sebagai Privacy Sandbox, dan Google mengatakan mereka harus menunggu hingga CMA memiliki “waktu yang cukup untuk meninjau” hasil uji industri, yang akan disampaikan pada akhir Juni 2024.

Privacy Sandbox Google kerap menimbulkan kontroversi dalam beberapa tahun terakhir. Alat ini telah menuai keluhan dari perusahaan teknologi periklanan, penerbit, dan biro iklan – yang mengklaim bahwa alat ini sulit dioperasikan, tidak cukup menggantikan cookie tradisional, dan memberi Google terlalu banyak kekuatan.

Untuk mencapai tujuan tersebut, Google menyatakan menyadari tantangan yang sedang berlangsung terkait dengan harmonisasi berbagai masukan dari industri, regulator, dan pengembang.

Itulah alasan lain untuk menunda berakhirnya cookie pihak ketiga di Chrome hingga tahun depan.

CMA bukan satu-satunya badan pengawas yang peduli dengan penerapan alat Privacy Sandbox saat ini.

Kantor Komisaris Informasi yang berbasis di Inggris menyusun laporan yang mengatakan bahwa pengiklan dapat menggunakan alat tersebut untuk mengidentifikasi konsumen.

Google Chrome merupakan salah satu browser terpopuler di dunia karena mudah digunakan dan memiliki sejumlah fitur tambahan yang dapat diinstal.

Saking populernya, wajar jika Google Chrome selalu menjadi incaran para hacker atau penyebar malware yang memanfaatkan celah keamanan pada browser.

Meski demikian, raksasa mesin pencari tersebut tentu tidak mau tinggal diam dan terus memperbarui celah keamanannya agar data penggunanya tetap aman dan tidak dicuri oleh penjahat dunia maya.

Itu sebabnya Google memberikan peningkatan keamanan pada Chrome untuk pengguna bisnis. Bernama Chrome Enterprise Premium, browser berbayar ini hadir dengan tingkat keamanan yang tinggi.

Memperkenalkan Chrome Enterprise Premium di mana pengguna dapat memilih opsi Inti (Gratis) dan Premium (Berbayar) seharga $6 atau Rp96 ribu per bulan.

Mengutip Android Police, Senin (15/4/2024), Google memposisikan produk komersial ini sebagai browser yang mampu memberikan perlindungan data lebih aman kepada pengguna saat online.

Lalu apa perbedaan fitur berbayar dan gratis di Google Chrome Enterprise Premium? Dijelaskannya, versi berbayar dilengkapi dengan fitur perlindungan data dan pemindai malware yang mendalam.

Sementara itu, layanan Google Chrome Enterprise Core tidak memiliki kemampuan ini dan banyak lainnya. Namun, versi gratisnya masih menawarkan perlindungan umum terhadap pencurian identitas dan malware.

Meskipun ada dua layanan baru, Google tidak melupakan pengguna Chrome standarnya. Baru-baru ini, perusahaan mulai menguji fitur keamanan baru.

Sedangkan untuk fitur baru Google Chrome, pengguna memiliki kontrol lebih besar terhadap halaman mana yang dapat mereka akses menggunakan mouse dan keyboard.

Ini mungkin tampak seperti hal kecil, namun fitur baru Google Chrome ini sangat berguna dalam membatasi akses penjahat terhadap informasi sensitif pengguna.* Ikuti saluran WhatsApp resmi matthewgenovesesongstudies.com untuk berita terkini dengan mengklik tautan ini.

Di sisi lain, Google dilaporkan akan menghancurkan “miliaran data” yang dikumpulkan secara tidak benar dari pengguna Chrome Incognito.

Perusahaan juga akan lebih transparan mengenai pengumpulan data dan akan mempertahankan pengaturan yang memblokir cookie pihak ketiga Chrome secara default selama lima tahun ke depan.

Langkah Google ini terkait dengan gugatan class action terhadap perusahaan tersebut atas pelacakan Chrome terhadap pengguna anonim.

Diajukan pada tahun 2020, seperti dilansir The Wall Street Journal, gugatan tersebut mengharuskan Google membayar ganti rugi sebesar USD 5 miliar atau sekitar Rp 79,6 triliun.

Gugatan tersebut menuduh Google menyesatkan pengguna Chrome tentang mode penyamaran. Perusahaan mengklaim bahwa mereka telah memberi tahu pelanggan bahwa informasi mereka bersifat pribadi, meskipun perusahaan melacak aktivitas mereka.

Google membela praktiknya, mengklaim telah memperingatkan pengguna Chrome bahwa mode penyamaran “tidak berarti ‘tidak terlihat'” dan bahwa situs web masih dapat melihat aktivitas mereka.

Mengutip Engadget, Selasa (4/2/2024), gugatan tersebut awalnya meminta kompensasi sebesar $5.000 (sekitar Rp 79,6 juta) per pengguna atas dugaan pelanggaran terkait penyadapan federal dan undang-undang privasi California.

Google mencoba melawan gugatan tersebut, namun gagal. Hakim Lucy Koh memutuskan pada tahun 2021 bahwa perusahaan “gagal memberi tahu” pengguna bahwa mereka masih mengumpulkan data saat mode penyamaran aktif.

Gugatan tersebut mencakup email yang secara terbuka mengungkapkan beberapa kekhawatiran perusahaan mengenai masalah privasi palsu Incognito pada akhir tahun 2022.

Pada tahun 2019, kepala pemasaran Google Lorraine Twohill menyarankan kepada CEO Sundar Pichai bahwa “pribadi” adalah istilah yang salah untuk mode penyamaran Google Chrome karena berisiko memperburuk kesalahpahaman. 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *