Sat. Jul 13th, 2024

Harga Minyak Dunia Turun, Ternyata Ini Penyebabnya

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Minyak mentah berjangka turun sekitar 1 persen pada perdagangan Selasa. Harga minyak menghentikan kenaikan yang tercatat pada perdagangan sebelumnya karena adanya ketegangan di perbatasan antara Israel dan Lebanon.

Selain itu, penurunan harga minyak dunia juga terjadi karena pelaku pasar terus memantau apakah permintaan bahan bakar di musim panas akan memenuhi atau tidak sesuai perkiraan.

Minyak mentah AS dan patokan global Brent masing-masing naik 4,9 persen dan 4,1 persen pada bulan ini, menandakan prospek permintaan bahan bakar musim panas yang lebih optimis.

Namun Ryan McKay, kepala analis komoditas di TD Securities, mengatakan harga minyak turun pada hari Selasa karena gagal mempertahankan tren naik dan dana yang baru-baru ini dilikuidasi mengambil posisi buy.

Harga mereda karena kepercayaan konsumen sedikit melemah pada bulan Juni dan indeks manufaktur Federal Reserve Richmond turun untuk bulan ke-10 bulan ini dari nol pada bulan Mei.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk kontrak Agustus diperdagangkan pada $80,83 per barel pada Rabu (26/06/2024), turun 80 sen, atau 0,98%, menurut CNBC. Sejak awal tahun ini hingga saat ini, harga minyak Amerika telah meningkat sebesar 12,8%.

Harga minyak Brent untuk kontrak Agustus adalah $85,01 per barel, turun $1 atau 1,16 persen. Sejak awal tahun, patokan minyak global telah unggul sebesar 10,3%.

Sementara itu, harga gas bumi pada kontrak bulan Juli sebesar $2,75/ribu kaki kubik atau turun sebesar 1,96 persen. Sejak awal tahun, harga bensin sudah naik 9,6%.

 

Bahkan jika reli terhenti, ketegangan geopolitik akan menjaga harga minyak agar tidak jatuh, kata McKay. Ketegangan antara Israel dan Lebanon meningkatkan risiko gangguan pasokan minyak.

Israel dan milisi Hizbullah yang didukung Iran telah saling mengancam dengan perang dalam beberapa hari terakhir setelah berbulan-bulan saling baku tembak di perbatasan Lebanon.

Jenderal Angkatan Udara Charles Q. Brown, perwira tinggi militer AS, memperingatkan pada hari Minggu bahwa Iran kemungkinan akan mendukung Hizbullah jika Israel menyerang Lebanon.

“Peningkatan indikator risiko pasokan energi baru-baru ini mungkin mendukung harga dalam jangka pendek, namun pada akhirnya kami masih menganggap peningkatan pasokan global dan kemungkinan pertumbuhan OPEC+ yang menantang keseimbangan tahun 2025 kemungkinan besar bersifat bullish,” kata McKay. batas”. Dalam sebuah pernyataan.

Harga minyak mencapai titik tertinggi tahunan pada bulan April ketika Israel dan Iran berada di ambang perang, sehingga memicu kekhawatiran bahwa konflik yang lebih luas dapat melanda Timur Tengah dan mengganggu pasokan minyak. Setelah ketegangan mereda, harga kembali turun.

“Pasar minyak sejauh ini kebal terhadap dampak invasi Gaza,” John Evans, seorang analis di pialang minyak PVM, mengatakan kepada kliennya.

“Namun, pada saat harga minyak diperkirakan akan naik, pertimbangan mengenai konflik yang lebih luas sudah tidak ada lagi,” kata Evans.

 

Minyak Brent di atas $85 per barel bisa menjadi awal dari tekanan pada harga karena risiko geopolitik dan fundamental bullish menyatu, jelas Claudio Galimberti, direktur analisis pasar global di Rystad Energy.

Persediaan minyak mentah, bensin, dan minuman beralkohol AS semuanya turun dalam minggu hingga 14 Juni, sebagai tanda permintaan yang lebih kuat. Para analis memperkirakan harga minyak mentah akan turun sebesar 3 juta barel pada minggu lalu, menurut jajak pendapat Reuters. Kantor Informasi Energi menerbitkan informasi resmi pada hari Rabu.

Bob Yauger, direktur pelaksana energi berjangka di Mizuho Securities, mengatakan harga minyak mentah akan turun lagi jika EIA kembali mengeluarkan laporan bullish.

JP Morgan memperkirakan Brent akan mencapai $90 per barel pada bulan Agustus atau September.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *