Mon. Jul 15th, 2024

Inflasi AS Lebih Tinggi dari Prediksi, Jerome Powell Beri Sinyal Tahan Suku Bunga

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta Presiden Federal Reserve Jerome Powell kembali menegaskan bahwa inflasi AS menurun lebih lambat dari perkiraan. 

Hal ini akan menjadi faktor penundaan bagi bank sentral AS untuk waktu yang lama.

Berbicara pada rapat umum tahunan Asosiasi Bankir Asing di Amsterdam, pimpinan Bank Sentral

Pada Rabu (15/5/2024) di CNBC International, Powell mencatat disinflasi pesat yang terjadi pada tahun 2023 melambat secara signifikan pada tahun 2024 dan mendorong peninjauan kembali arah kebijakan. “Kami tidak menyangka ini akan menjadi jalan yang mulus. Tapi ini (data inflasi) lebih dari perkiraan saya,” kata Powell.

“Ini memberitahu kita bahwa kita harus bersabar dan membiarkan politik melakukan tugasnya,” katanya.

Meskipun Powell memperkirakan inflasi AS akan moderat sepanjang tahun ini, ia mencatat hal tersebut belum terjadi sejauh ini.

“Saya pikir masalahnya adalah menjaga politik pada level saat ini lebih lama dari yang diharapkan,” jelasnya.

Namun, Powell juga menegaskan kembali bahwa dia tidak memperkirakan The Fed akan menaikkan suku bunga. kebijakan bank sentral

Seperti diketahui, The Fed mempertahankan suku bunga pinjaman pada kisaran 5,25% hingga 5,5%. Meskipun angka ini sudah ada sejak bulan Juli, angka ini masih merupakan angka tertinggi dalam 23 tahun terakhir.

“Saya pikir berdasarkan data yang kami miliki, langkah selanjutnya yang paling mungkin kami ambil adalah menaikkan suku bunga,” kata Powell.

“Tetapi saya pikir kemungkinan besar kita akan mempertahankan suku bunga kebijakan pada posisi saat ini,” tambahnya.

 

Pasar berfluktuasi setelah komentar Powell. Imbal hasil Treasury sedikit lebih rendah dan pedagang berjangka sedikit menaikkan prospek penurunan suku bunga pertama The Fed pada bulan September.

Komentar Powell menggemakan sentimen yang diungkapkannya pada konferensi pers tanggal 1 Mei setelah pertemuan terakhir Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC).

Komite tersebut dengan suara bulat memutuskan untuk mempertahankan suku bunga dan juga mengatakan tidak ada kemajuan dalam mengembalikan inflasi ke target 2% The Fed meskipun ada 11 kali kenaikan suku bunga.

 

Indeks harga produsen Departemen Tenaga Kerja AS, yang mengukur pengeluaran grosir, naik 0,5% lebih baik dari perkiraan pada bulan April, didorong oleh kenaikan harga jasa.

Meskipun indeks permukaan menunjukkan lebih banyak tekanan pada harga, Powell menyebut laporan tersebut “beragam” karena beberapa komponen menunjukkan pergerakan yang melemah.

“Apakah inflasi akan lebih persisten di masa depan… Saya kira kita belum tahu, saya kira kita memerlukan lebih dari seperempat data untuk benar-benar membuat penilaian mengenai hal itu,” ujarnya.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *