Mon. Jul 15th, 2024

International Women’s Day 2024, Simak 5 Proyek NFT Teratas yang Dipimpin Perempuan

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Industri Web3 penuh dengan revolusi dan perubahan, dan ruang non-fungible token (NFT) telah menghadirkan beberapa proyek paling inovatif yang pernah ada. Namun bahkan di industri yang paling maju sekalipun, kesenjangan gender masih ada.

Menurut data yang dikumpulkan pada tahun 2023, laki-laki tiga kali lebih mungkin menjadi kolektor NFT dibandingkan perempuan. Selain itu, pada tahun 2021, kurang dari 16% artis NFT di Nifty Gateway adalah perempuan.

Dalam perayaan Hari Perempuan Internasional, beberapa proyek NFT paling inspiratif yang dipimpin oleh perempuan disorot. Dari mengambil langkah untuk lebih mendiversifikasi ruang NFT, hingga sekadar memberdayakan dan mewakili perempuan di seluruh dunia, seniman NFT perempuan telah berhasil menyelesaikan beberapa proyek paling inspiratif.

Melansir Techopedia, Sabtu (3 Agustus 2024), berikut 5 proyek NFT teratas yang dirintis perempuan: 1. World of Women (VoV)

Women’s World mungkin adalah salah satu proyek NFT yang dipimpin oleh perempuan paling populer saat ini, yang bertujuan untuk membangun Web3 inklusif melalui koleksi dan komunitasnya. Proyek ini didirikan oleh Ayam Karkas dan tiga temannya dengan misi untuk menjadikan perempuan sebagai pusat perhatian.

Adelina Arzu Mattera, Kepala Komunikasi VoV, mengatakan bahwa inspirasi awal proyek ini berasal dari kesadaran bahwa ada kebutuhan untuk proyek serupa di ruang startup Web3. Artis dan salah satu pendiri World of Warcraft Iam Karkai awalnya ingin membeli avatar PFP sebelum mengembangkan World of Warcraft.

Namun sayangnya, ia tidak mendapatkan representasi dalam program apa pun pada saat itu dan mengalami secara langsung kurangnya keberagaman dan inklusi di lapangan.

“Tidak yakin dengan pilihan yang tersedia, dia berangkat untuk menciptakan Dunia Perempuan untuk membuat perbedaan, dan hingga hari ini kami masih menjalankan misi yang sama dengan tim yang kuat dan komunitas yang bermakna!”

Sejauh ini, program tersebut telah merilis dua batch NFT. Yang pertama adalah World of Warcraft, yang merupakan kumpulan 10.000 potret wanita yang dibuat secara acak, masing-masing menampilkan fitur dan karakteristik unik. Lalu ada VoV Galaxies, sekuel dari seri aslinya yang mencakup 22,000 NFT unik.

Selain itu, VoV mendirikan VoV Foundation untuk membawa lebih banyak perempuan dan keberagaman ke ruang NFT dan metaverse. Pada bulan Maret 2022, VoV Foundation bermitra dengan game metaverse terkemuka The Sandbox untuk membantu berinvestasi lebih lanjut pada wanita di industri Web3. Selebriti termasuk Reese Witherspoon dan Shonda Rhimes mendukung proyek ini.

Koleksi NFT terkenal lainnya yang dijalankan oleh wanita adalah Sad Girls Bar, yang terdiri dari 10,000 NFT yang digambar tangan oleh Glam Beckett. Tidak seperti kebanyakan proyek NFT yang dipimpin oleh wanita, semua koleksi di Sad Girls Bar Universe bernuansa gelap, kelam, dan gotik. Mereka juga datang dengan cerita.

Glam Beckett, penulis proyek Sad Girls Bar, mengatakan kepada Technopedia bahwa tujuan pembuatan Sad Girls Bar adalah untuk melawan hal-hal positif yang terus membanjiri ruang NFT. Proyek ini menampilkan gadis-gadis sedih namun kuat dengan gaya dan sikap pemberontak.

“Anak perempuan yang berduka mungkin terlihat rentan dan sensitif, namun mereka cukup percaya diri untuk mengekspresikan diri, mengeksplorasi emosi, dan mempertimbangkan ide-ide yang mungkin dianggap terlalu gelap, melankolis, atau misterius,” kata Gramm-Beckert.

Selain serial Sad Girls Bar, Beckett merilis dua proyek. Yaitu, Skeletongues, seri kedua proyek ini, terdiri dari lebih dari 10,000 NFT yang menggambarkan kerangka menemani Sad Girls dalam petualangan bar mereka. Lalu ada “Kucing Sedih”, yang terdiri dari 7.000 kucing sedih dari berbagai ras. Ketiga proyek tersebut juga bisa digabungkan menjadi satu super NFT.

“Seri SGB memungkinkan orang menemukan identitas digital unik mereka, cara baru untuk mengekspresikan diri di Web3 dan belajar bahwa mereka tidak sendirian dalam emosi. Bagi mereka yang mengidentifikasi dengan pengalaman menyedihkan gadis ini,” kata Beckett. Bagi kami, ini adalah saat solidaritas dan dukungan. “

Proyek NFT terkemuka lainnya yang dipimpin oleh wanita adalah Boss Beauties, yang didirikan oleh Lisa Mayer. Program ini bertujuan untuk mendukung remaja putri melalui program mentoring dan beasiswa dan merupakan NFT pertama yang terdaftar di Bursa Efek New York dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Koleksi Boss Beauty terdiri dari 10,000 avatar wanita NFT yang unik. Proyek ini juga bermitra dengan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2022 untuk meluncurkan koleksi NFT edisi terbatas bernama Boss Beauty Roll Models, yang menampilkan potret wanita berpengaruh dalam sejarah, termasuk Putri Diana, Eleanor Roosevelt, Cleopatra Thera, dan Lisa Mayer sendiri.

Tahun ini, Boss Beauties meluncurkan buku pertamanya yang menampilkan NFT, bersama dengan afirmasi, kata-kata bijak, dan nasihat dunia nyata dari Maier serta panutan dan mentor lainnya.

The Flower Girls adalah koleksi 10.000 NFT yang dihasilkan secara algoritme yang “merayakan keindahan, kemurnian, dan keanekaragaman alam yang telah menggunakan sebagian besar keuntungannya untuk amal,” kata Varvara Alai, pencipta NFT. Dia menambahkan:

Ketika program ini diluncurkan pada Desember 2021, peta jalan kami berfokus pada dua prioritas utama: mendonasikan 20% dari seluruh penjualan (termasuk royalti penjualan primer dan sekunder) untuk amal anak-anak dan menggunakan tambahan 5% untuk mengumpulkan karya seni NFT anak-anak. Proyek ini juga mendapat dukungan dari sejumlah selebriti ternama, termasuk Reese Witherspoon, Grace Paltrow, dan Eva Longoria.

Terakhir dalam daftar adalah proyek Women Rise, kumpulan 10,000 NFT yang merayakan perempuan di semua profesi. “Women Rising” menggunakan seni sebagai alat propaganda untuk fokus pada hak-hak perempuan dan pendidikan anak perempuan.

Cassie Lawrence, editor konten di Women Rise, mengatakan kepada Techopedia:

“Kami melakukan ini karena kami tahu bahwa seni adalah sarana yang bagus untuk meningkatkan kesadaran tentang isu-isu penting keadilan sosial, dan kami ingin memastikan bahwa semangat yang sama hadir di ruang NFT adalah kunci partisipasi kami.”

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *