Fri. Jul 19th, 2024

Iran Akan Balas Serangan Israel terhadap Konsulatnya di Suriah, Ayatullah Ali Khamenei: Kami Akan Buat Mereka Menyesal

matthewgenovesesongstudies.com, Teheran – Iran pada Selasa (2/4/2024) berjanji akan membalas serangan udara Israel yang menghancurkan konsulat Iran di ibu kota Suriah, Damaskus, sehari sebelumnya. Kecelakaan itu mengakibatkan kematian 12 orang, termasuk dua jenderal Iran.

Seorang pejabat Suriah mengatakan pada hari Selasa bahwa empat warga Suriah tewas dalam serangan itu, tanpa memberikan rincian lebih lanjut. Hizbullah, sekutu utama pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad dan Iran, juga berjanji akan memberikan hukuman dan pembalasan terhadap Israel.

Wakil Duta Besar Iran untuk PBB, Zahra Ershadi, mengatakan pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB bahwa sejumlah warga Iran terluka, namun jumlah pasti korban tewas tidak dapat dipastikan karena semua gedung diplomatik hancur dan banyak orang terjebak di dalamnya. tanah. puing.

Israel, yang telah berulang kali menargetkan Iran di Suriah dan Lebanon, tidak mengkonfirmasi serangan hari Senin tersebut.

Televisi pemerintah Iran melaporkan bahwa Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, badan pengambil keputusan utama, bertemu pada Senin malam dan memutuskan tanggapan yang “diperlukan” setelah serangan itu. Ia menambahkan, pertemuan tersebut dipimpin oleh Presiden Ibrahim Raisi, namun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

“Kami akan membuat mereka menyesali kejahatan dan tindakan serupa mereka,” kata Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, yang memegang keputusan akhir atas semua urusan Iran, seperti dilansir Associated Press, Rabu (4/3).

Ershadi menuduh Israel mengancam perdamaian regional dan internasional, dan mengatakan bahwa Amerika Serikat bertanggung jawab atas semua kejahatan yang dilakukan pemerintah Israel.

Dia menambahkan bahwa Iran sudah cukup menahan diri, namun Israel kini harus memikul tanggung jawab penuh atas konsekuensi serangan itu.

Dia menambahkan, “Iran mempunyai hak berdasarkan hukum internasional dan Piagam PBB untuk mengambil tindakan tegas terhadap tindakan keji ini.”

Sementara itu, Dewan Keamanan Nasional AS menegaskan bahwa AS tidak terlibat dalam serangan yang terjadi di Damaskus dan tidak mengetahui sebelumnya mengenai hal tersebut.

“Kami melapor langsung ke Iran,” kata Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood kepada Dewan Keamanan PBB, seraya menambahkan bahwa AS tidak dapat mengkonfirmasi informasi apa pun mengenai insiden tersebut.

Wood mendesak Iran dan pendukung serta mitranya di kawasan – Hamas, Hizbullah, dan Houthi – untuk mengurangi tekanan. Wood mengulangi peringatannya sebelumnya agar tidak mengeksploitasi situasi untuk melanjutkan serangan terhadap pekerja Amerika.

Hampir seluruh anggota Dewan Keamanan PBB menyatakan keprihatinannya bahwa serangan terhadap Damaskus, dan perang yang sedang berlangsung antara Hamas dan Israel di Jalur Gaza, dapat menyebar ke seluruh kawasan Timur Tengah dan sekitarnya.

Tidak jelas apakah atau kapan Iran akan merespons, namun pembalasan Iran tampaknya mengancam konfrontasi berbahaya dengan Israel dan Amerika Serikat.

Pada Selasa malam, Presiden al-Assad, melalui telepon dengan Presiden Raisi, menyatakan belasungkawa dan mengkritik Israel. Menurut kantor berita Suriah SANA.

Serangan udara Israel menewaskan Jenderal. Mohammad Reza Zahedi, yang memimpin Pasukan Quds, unit khusus Garda Revolusi Iran, di Lebanon dan Suriah hingga tahun 2016, wakilnya, Jenderal. Mohammad Hadi Hageriahimi, dan lima petugas lainnya. Anggota Hizbullah Hussein Yousef juga tewas dalam serangan itu.

Menteri Kesehatan Suriah Hassan Al-Ghobash mengatakan, selain empat warga Suriah yang tewas, 13 lainnya mengalami luka berat akibat serangan Israel. Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai korban luka.

Meskipun Hizbullah mengumumkan kematian Youssef pada hari Selasa, namun mereka tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang dia. Zahedi disebut-sebut berperan penting dalam membantu mengembangkan dan memperkuat kiprah Hizbullah di Lebanon.

Hizbullah berkata, “Kejahatan ini pasti tidak akan hilang kecuali musuh menerima hukuman dan balas dendam.”

Perdana Menteri Suriah Hussein Arnous mengatakan, setelah mengunjungi kedutaan Iran di Damaskus, tim penyelamat masih mencari korban di bawah reruntuhan gedung kedutaan.

Sejak pecahnya perang di Jalur Gaza pada 7 Oktober 2023, proksi Iran semakin mengintensifkan serangan mereka, hampir setiap hari terjadi pertukaran perbatasan antara Hizbullah dan Israel, dan seringnya serangan terhadap kapal-kapal di Laut Merah oleh pemberontak Houthi yang didukung Iran. Yaman.

Israel, yang jarang mengakui melancarkan serangan terhadap sasaran Iran, mengatakan pihaknya tidak berkomentar mengenai serangan terbaru terhadap Suriah. Namun, juru bicara militer Israel menyalahkan Iran atas serangan Senin pagi terhadap pangkalan angkatan laut di Israel selatan.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Galant mengakui bahwa negaranya berperang di berbagai bidang, ofensif dan defensif.

“Kami melihat buktinya setiap hari, termasuk beberapa hari terakhir,” kata Galant kepada Komite Pertahanan dan Luar Negeri parlemen Israel.

“Kami bekerja di mana saja, setiap hari, untuk mencegah musuh-musuh kami mendapatkan kekuasaan dan untuk memperjelas kepada semua orang yang menentang kami – di seluruh Timur Tengah – bahwa konsekuensi dari memerangi Israel akan sangat merugikan.”

Sekretaris Jenderal PBB António Guterres ikut mengutuk serangan terhadap konsulat Iran, dan pada hari Selasa ia menegaskan prinsip non-kekerasan di gedung diplomatik dan konsuler. Guterres juga menekankan perlunya staf diplomatik dihormati dalam semua kasus sesuai dengan hukum internasional.

Pada pertemuan Dewan Keamanan PBB, Duta Besar Rusia untuk PBB Vasily Nebenzia mengkritik Amerika Serikat, Inggris dan Perancis karena gagal mengutuk pelanggaran Israel terhadap hukum internasional dan pelanggaran yang disengaja terhadap misi diplomatik.

Dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa Rusia akan meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengutuk serangan tersebut. Ketika ditanya apakah dia punya saran untuk Iran, Nebenzia menjawab: “Saran saya kepada Israel adalah menahan diri dan tidak melakukan eskalasi lagi, seperti yang saya lakukan kali ini.”

Wood menanggapi pernyataan Nebenzia dengan mengatakan: “Sebaliknya, Iran dan proksinyalah yang melakukan sebagian besar serangan di wilayah tersebut.”

Berdasarkan Konvensi Wina tentang Keamanan Diplomatik tahun 1961, misi diplomatik tidak boleh dibatasi.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Qatar mengutuk serangan Israel karena khawatir akan meningkatnya konflik regional. Ke-22 negara Liga Arab mengecam Israel, dengan mengatakan bahwa tindakan tersebut bertujuan untuk meningkatkan perang dan mendorong kawasan ke dalam kekacauan.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *