Tue. Jul 16th, 2024

Israel Vs Hizbullah Terancam Perang Habis-habisan

matthewgenovesesongstudies.com, Tel Aviv – Israel memperingatkan Hizbullah pada Selasa (18/6/2024) tentang prospek perang habis-habisan setelah kelompok militer Lebanon merilis video berdurasi sembilan menit yang konon diambil dengan drone. menunjukkan tentara Israel dan warga sipil. . tempat di beberapa kota di Israel.

“Kami semakin dekat dengan keputusan yang akan mengubah aturan main melawan Hizbullah dan Lebanon,” kata Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz melalui saluran X. “Dalam perang secara keseluruhan, Hizbullah akan dihancurkan dan Lebanon akan dirugikan.” “.

Peluncuran video tersebut terjadi setelah berbulan-bulan pertempuran antara Hizbullah dan Israel menyusul serangan Hamas pada 7 Oktober 2023 dan operasi militer Pasukan Pertahanan Israel (IDF) di Jalur Gaza.

“(Sekretaris Jenderal Hizbullah Hassan) Nasrallah hari ini sesumbar bahwa dia merebut pelabuhan Haifa, yang dikuasai konglomerat Tiongkok dan India, dan dia mengancam akan menghancurkannya,” katanya.

Amerika Serikat dan sekutunya telah memperingatkan Hizbullah selama berbulan-bulan untuk tidak meningkatkan konflik dengan Israel. Namun, yang terjadi adalah hal lain: angkanya meningkat dalam beberapa minggu terakhir.

Pakar senjata Wim Zwijnenburg, direktur hak asasi manusia di kelompok perdamaian Belanda PAX, mengatakan kepada CNN bahwa drone yang terlihat dalam gambar yang dirilis oleh Hizbullah diyakini adalah model Qasaf-2k Iran, yang diproduksi secara lokal.

Walikota Haifa Yona Yahav menyebut video Hizbullah berbahaya secara psikologis dan menuntut rencana keamanan untuk kotanya, sambil mengkritik petugas IDF karena tidak mengunjungi Haifa sejak serangan Hamas pada 7 Oktober.

“Saya menuntut pemerintah memberikan rencana pertahanan komprehensif untuk Haifa dan menemukan solusi militer untuk mengakhiri ancaman kelompok sayap kanan,” kata Yahav kepada radio Israel Reshet Bet.

Hizbullah mengatakan video tersebut adalah pertama kalinya menunjukkan bahwa lebih banyak video yang keluar dari Israel.

Seorang anggota Hizbullah di parlemen Lebanon juga mengatakan akan ada lebih banyak lagi yang akan terjadi.

“Ini yang diumumkan partai (Hizbullah) dan lho, tapi yang disembunyikan adalah Haifa dan seterusnya, dan di luar Haifa akan semakin berkembang,” kata Ibrahim Mousawi dalam pidatonya.

 

Pelepasan penangkapan Hizbullah terjadi ketika tentara Israel mengatakan mereka telah “menyetujui dan mengkonfirmasi” rencana serangan di Lebanon dan memutuskan untuk meningkatkan kesiapan tentara di negara tersebut.

“Rencana tersebut disetujui oleh Kepala Komando Utara dan Kepala Direktorat Operasi selama penilaian bersama terhadap situasi untuk mempersiapkan kelanjutan perang,” kata tentara Israel.

Disetujuinya rencana operasi tersebut bukan berarti terjadi perang antara Israel dan Hizbullah – namun menunjukkan bahwa Israel berniat mempersiapkan diri menghadapi peristiwa semacam itu.

Hizbullah telah menembakkan lebih dari 5.000 roket, rudal, dan drone ke Israel utara sejak 7 Oktober, dengan mengatakan bahwa serangan mereka merupakan unjuk agresi terhadap Palestina.

Sementara itu, Israel telah melakukan ratusan operasi di Lebanon dan telah mengevakuasi sekitar 60.000 orang dari perbatasan utaranya. Lebih dari 90.000 warga Lebanon telah meninggalkan rumah mereka di daerah tersebut.

Amerika Serikat telah mengupayakan langkah-langkah diplomatik untuk mencegah perang skala penuh yang dapat menyebar ke seluruh negeri, dengan mengirimkan utusan khusus Amos Hochstein ke Israel dan Lebanon minggu ini untuk mencoba mencegah kerusuhan lebih lanjut.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *