Mon. Jul 15th, 2024

Penembakan Massal di Konser Musik Rock di Moskow, 40 Orang Tewas dan 100 Lainnya Terluka

matthewgenovesesongstudies.com, Moskow – Pada Jumat (22 Maret 2024) waktu setempat, beberapa pria bersenjata memasuki gedung konser di pinggiran kota Moskow, Rusia, dan menembaki para turis.​

Penembakan massal terjadi hanya beberapa hari setelah Vladimir Putin dinyatakan sebagai pemenang pemilu presiden Rusia.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut, yang oleh Walikota Moskow Sergei Sobyanin disebut sebagai tragedi besar dan sedang diselidiki oleh otoritas negara sebagai tindakan terorisme. Ini adalah serangan paling mematikan yang dilakukan Rusia selama bertahun-tahun dan terjadi ketika perang negara itu dengan Ukraina memasuki tahun ketiga.

Badan keamanan domestik dan kontra-terorisme utama Rusia, Dinas Keamanan Federal, mengatakan 40 orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka dalam serangan di Balai Kota Krokos, sebuah tempat musik utama di tepi barat Moskow. Demikian laporan Associated Press, Sabtu (23/3).

Laporan berita Rusia mengatakan para penyerang juga melemparkan bahan peledak, menyebabkan aula yang menampung 6.000 orang itu terbakar. Video di luar menunjukkan gedung terbakar, menimbulkan kepulan asap besar ke langit malam. Lusinan truk pemadam kebakaran, ambulans, dan kendaraan darurat lainnya menerangi jalan dengan lampu biru yang berkedip-kedip.

Serangan itu terjadi ketika sekelompok orang berkumpul untuk menonton pertunjukan band rock terkenal Rusia, Picnic. Laporan berita Rusia mengatakan penonton konser sedang dievakuasi, namun sejumlah orang yang tidak diketahui jumlahnya mungkin terjebak dalam api.

Pihak berwenang Rusia mengatakan pemeriksaan keamanan telah ditingkatkan di bandara dan stasiun kereta api Moskow, dan walikota Moskow membatalkan semua demonstrasi massal yang direncanakan pada akhir pekan.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan pada hari Jumat bahwa dia belum bisa menjelaskan seluruh rinciannya, namun “gambar-gambar ini mengerikan. Dan sulit untuk dilihat.”

“Hati kami turut berduka cita bagi para korban penembakan yang mengerikan ini,” kata Kirby. “Ada banyak ayah dan ibu, saudara laki-laki dan anak perempuan yang belum menerima kabar. Ini akan menjadi hari yang sulit.”

Rusia diguncang oleh serangkaian serangan teroris mematikan pada awal tahun 2000an di tengah perang melawan separatis di provinsi Chechnya.

Pada bulan Oktober 2002, militan Chechnya menyandera sekitar 800 orang di sebuah teater Moskow. Dua hari kemudian, pasukan khusus Rusia memasuki gedung tersebut dan membunuh 129 sandera dan 41 militan Chechnya, sebagian besar berasal dari gas anestesi yang digunakan oleh pasukan Rusia untuk menundukkan para penyerang.

Pada bulan September 2004, sekitar 30 militan Chechnya menduduki sebuah sekolah di Beslan, di Rusia selatan, dan menyandera ratusan orang. Pengepungan tersebut berakhir dengan pertumpahan darah dua hari kemudian, dengan lebih dari 330 orang tewas, sekitar setengah dari mereka adalah anak-anak.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *