Sat. Jul 13th, 2024

Senator AS Elizabeth Warren Kritik Keputusan SEC Terima ETF Bitcoin Spot

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Persetujuan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) baru-baru ini terhadap 11 ETF spot bitcoin menuai kritik langsung dari Senator AS Elizabeth Warren, yang telah lama skeptis terhadap bitcoin dan mata uang kripto lainnya.  “Jika SEC ingin mengizinkan kripto masuk lebih dalam ke dalam sistem keuangan kita, maka kripto harus mengikuti aturan dasar anti pencucian uang,” kata Warren di jejaring sosial X, Bitcoin.com, Sabtu (13/1/2024). ). Elizabeth Warren adalah kritikus cryptocurrency sejati. Oktober lalu, para senator dan lebih dari 100 anggota parlemen menulis memo bipartisan kepada pejabat pemerintahan Biden yang menyatakan keprihatinan tentang penghindaran sanksi AS dan penyaluran jutaan dolar melalui aset kripto Hamas. Seorang senator AS dari Massachusetts telah memperkenalkan Undang-Undang Aset Digital Anti Pencucian Uang untuk menutup celah dalam undang-undang yang ada dan membuat perusahaan mata uang kripto mematuhi kerangka kerja Anti Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme (AMF/CFT) yang mengatur sebagian besar negara. sistem keuangan.  Mengingat RUU Warren secara efektif merupakan larangan kripto, Kamar Dagang Digital telah mengajukan petisi untuk menghentikan proposal tersebut.  Selain itu, meskipun mereka sama-sama skeptis terhadap kripto, Senator Warren dan CEO JPMorgan Jamie Dimon mendapati diri mereka berada di pihak yang berlawanan dalam perdebatan ETF Bitcoin.  Meskipun Dimon bersikeras bahwa bitcoin tidak memiliki nilai dan kasus penggunaan utamanya adalah aktivitas ilegal, JPMorgan bertindak sebagai anggota resmi utama dari Bitcoin Spot ETF Blackrock. Penafian: Segala keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis Crypto sebelum membeli dan menjual. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang diakibatkan oleh keputusan investasi.

Seperti diberitakan sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) telah menyetujui beberapa dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) Bitcoin setelah berbulan-bulan spekulasi. 

Bitcoin Spot ETF yang diusulkan oleh perusahaan manajemen aset juga telah disetujui sebelum batas waktu yang direncanakan 10 Januari 2023, menurut laporan Coinmarketcap pada Kamis (11/1/2024). 

Ada total 13 pesaing ETF Bitcoin, termasuk BlackRock, Grayscale Investments, Ark Invest & 21Shares, Bitwise, VanEck, WisdomTree, Invesco, Fidelity, Valkyrie, Global X, Hashdex, Franklin Templeton, dan Pando Asset Management.

Sejak 2013, banyak perusahaan yang belum mengajukan permohonan pertukaran Bitcoin. SEC telah berulang kali menyebut potensi manipulasi pasar di pasar spot sebagai alasan penolakannya. 

Namun pada Oktober 2021, SEC menyetujui ETF bitcoin berjangka yang akan dijual hingga USD 69.000 atau setara Rp 1 miliar (berdasarkan kurs Rp 15.562 per dolar AS) pada November 2021.

Selama beberapa bulan terakhir, telah terjadi banyak pertemuan antara pemohon ETF dan regulator dengan amandemen proposal S1, seperti penciptaan saham untuk mendapatkan uang tunai. 

Khususnya, proposal tersebut mencakup perjanjian pengawasan bersama, dengan banyak yang menunjuk bursa mata uang kripto Coinbase yang terdaftar di AS sebagai mitra untuk mengatasi kekhawatiran tentang manipulasi pasar spot.

Harga Bitcoin juga naik karena optimisme konfirmasi ET Bitcoin. Harga Bitcoin berhasil mencapai $47.441 atau setara dengan 738,3 juta Rupiah pada perdagangan Kamis (11/1/2024).

Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) mengumumkan pada hari Rabu, 10 Januari 2024 bahwa Amerika Serikat telah mengizinkan perdagangan ETF spot bitcoin. Meskipun ETF Bitcoin disetujui, SEC masih percaya bahwa kripto bukanlah investasi yang baik.

Ketua SEC Gary Gensler mengatakan bahwa meskipun komoditas seperti logam mulia memiliki kegunaan konsumen dan industri, bitcoin pada dasarnya adalah aset spekulatif dan mudah berubah. 

Selain itu, menurut Gensler, bitcoin digunakan untuk aktivitas ilegal, termasuk pencucian uang, penghindaran sanksi, dan pendanaan teroris.

“Meskipun kami menyetujui pencatatan dan perdagangan saham Bitcoin ETP, kami tidak merekomendasikan atau mendukung Bitcoin. Investor harus mewaspadai berbagai risiko yang terkait dengan Bitcoin dan produk terkait kripto,” kata Gensler. Dikutip dari Yahoo Finance, Kamis ( 1.11.2024).

Mata uang kripto seperti Bitcoin didukung secara luas oleh para tokoh keuangan di media sosial, namun beberapa investor tradisional, termasuk Warren Buffett, menentangnya. 

Bill Gates, pendiri Microsoft, juga memperingatkan orang-orang yang jatuh cinta dengan pekerjaan ini bahwa mereka mungkin tidak punya banyak uang. 

ETF Bitcoin diharapkan dapat memperluas popularitas mata uang kripto karena investor tidak perlu membeli mata uang tersebut secara langsung melalui bursa mata uang kripto khusus. 

Sebaliknya, dana tersebut memungkinkan investor ritel mendapatkan keuntungan dari fluktuasi harga bitcoin melalui platform investasi yang sudah banyak digunakan.

Produk baru ini berarti bahwa penyedia dana seperti BlackRock dan Fidelity benar-benar mempercayai gagasan berinvestasi dalam mata uang kripto.

Seperti diberitakan sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) pada hari Jumat, 15 Desember 2023, meminta Coinbase Global untuk meminta aturan baru kepada badan tersebut untuk sektor aset digital, pertukaran mata uang kripto terbesar di negara itu, setelah itu menolak untuk mengajukan banding. pengadilan

Komisi beranggotakan lima orang, yang memberikan suara 3 banding 2, mengatakan mereka tidak akan mengusulkan peraturan baru karena pada dasarnya tidak setuju bahwa peraturan saat ini tidak sesuai untuk industri kripto. Coinbase mengatakan telah mengajukan petisi untuk meninjau keputusan SEC di pengadilan.

Perselisihan ini adalah yang terbaru dalam pertarungan yang lebih luas antara sektor kripto dan kepala regulator pasar Amerika Serikat (AS), yang telah berulang kali mengatakan sebagian besar token kripto adalah sekuritas dan berada di bawah yurisdiksinya. 

Agensi tersebut telah menggugat beberapa perusahaan kripto, termasuk Coinbase, karena menawarkan dan memperdagangkan token kripto yang diyakini harus didaftarkan sebagai sekuritas.

 

“Undang-undang dan peraturan yang ada berlaku untuk pasar sekuritas kripto,” kata Ketua SEC Gary Gensler dalam pernyataan terpisah yang mendukung keputusan tersebut, seperti dikutip Yahoo Finance, Jumat (22/12/2023).

Tak lama kemudian, Coinbase memberi tahu pengadilan banding di Philadelphia tentang rencananya untuk mempertimbangkan kembali penolakan SEC. 

Keputusan SEC adalah “sewenang-wenang dan berubah-ubah” dan merupakan “penyalahgunaan kebijaksanaan,” kata Coinbase dalam gugatan yang diajukan di platform media sosial X.

Pada tahun 2022, perusahaan mendorong SEC untuk membuat seperangkat aturan khusus untuk sektor kripto, karena undang-undang sekuritas AS yang ada tidak memadai. Pada bulan April, Coinbase meminta hakim untuk memaksa SEC untuk menanggapi permintaan tersebut.

Pengadilan mengatakan tidak akan memaksa agensi tersebut untuk bertindak, mencatat bahwa SEC mengatakan akan menanggapi permintaan Coinbase. Perusahaan Crypto mengatakan mereka menginginkan gambaran yang lebih jelas tentang bagaimana SEC memandang aset digital sebagai sekuritas.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *