Sat. Jul 13th, 2024

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Aktivitas militer Israel meningkat di Rafah, kota yang terletak di bagian paling selatan Jalur Gaza. Ketika serangan semakin intensif, sebagian besar warga Gaza terpaksa meninggalkan Rafah demi keselamatan mereka.

Serangan Rafah menarik perhatian Organisasi Kesehatan Dunia. Menurut perkiraan WHO, sekitar 30.000-40.000 orang meninggalkan Rafah menuju Khan Yunis dan Deir al-Balo. Namun, di Rafah masih terdapat lebih dari 1,4 juta orang yang berisiko menjadi korban serangan, dan 600 ribu di antaranya adalah anak-anak.

Dampak serangan tersebut juga terasa pada sektor kesehatan. Salah satu dari tiga rumah sakit di Rafah, Rumah Sakit An-Najjar, terpaksa ditutup. Pasien dievakuasi dan staf rumah sakit memindahkan persediaan dan peralatan penting untuk melindungi mereka.

Sementara itu, penyeberangan Rafah dari Mesir ke Gaza, jalur utama pasokan pangan ke Gaza, masih ditutup.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan pada konferensi pers pada Rabu, 8 Mei 2024, bahan bakar yang diperkirakan masuk ke Gaza tidak diperbolehkan, sehingga memicu krisis bahan bakar yang dapat mempengaruhi layanan kesehatan di wilayah selatan selama tiga hari.

WHO telah menempatkan sejumlah persediaan di gudang dan rumah sakit, namun tanpa bantuan tambahan yang signifikan, WHO tidak akan dapat melanjutkan upaya penyelamatan untuk membantu warga Gaza yang terkena dampak serangan Israel.

Namun, Tedros mengatakan WHO tidak memiliki rencana untuk menarik diri dari Rafah dan akan terus membantu mitra kemanusiaan lainnya.

WHO mengoordinasikan pekerjaan 20 tim medis darurat di Gaza, yang terdiri dari 179 tim internasional dari 30 negara, bersama dengan 800 staf lokal.

Tim-tim ini berlokasi di 10 rumah sakit yang ada dan telah mendirikan lima rumah sakit lapangan.

Mereka melakukan sekitar 400 ribu konsultasi, melakukan lebih dari 18 ribu operasi, menambah lebih dari 500 tempat tidur rumah sakit tambahan.

WHO dan para sukarelawan bekerja di semua tingkat layanan, di utara dan selatan, untuk menstabilkan trauma, membantu persalinan, mendukung peringatan dini wabah penyakit, dan banyak lagi.

Dengan dukungan WHO dan staf rumah sakit, tim medis darurat telah membersihkan kompleks medis Nasir di Khan Younis menyusul serangan dan pengepungan awal tahun ini.

Mereka telah merekrut staf medis dan rumah sakit siap menerima pasien cuci darah hari ini.

Tedros juga meyakini bahwa gencatan senjata mutlak diperlukan bagi umat manusia. Pernyataan tersebut juga menyerukan penghapusan semua hambatan terhadap penyediaan bantuan kemanusiaan darurat di Gaza dan dalam semua skala yang diperlukan.

Di hari yang sama, Rabu (8/5), Amerika Serikat menyatakan sedang mempertimbangkan kemungkinan embargo senjata lebih lanjut terhadap Israel.

Sebelumnya, Amerika Serikat juga menghentikan pengiriman bom berukuran besar karena kekhawatiran atas rencana penyerangan Rafah.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin membenarkan pembekuan bom seberat 907 dan 226 kilogram itu pekan lalu dalam pidatonya di depan komite kongres.

“Kami telah menangguhkan pengiriman amunisi ke Israel, namun kami belum membuat keputusan akhir untuk melanjutkan pengiriman tersebut,” kata Austin kepada Channel News Asia.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller mengatakan Amerika Serikat sangat prihatin dengan rencana Israel memasuki Rafah. Kita ingat lebih dari satu juta warga Palestina mengungsi di sini selama perang.

“Jadi kami telah menghentikan satu pengiriman dalam jangka pendek dan sedang mempertimbangkan pengiriman lainnya,” kata Miller.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *