Tue. Jul 16th, 2024

Yuga Labs Akuisisi NFT Moonbirds

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Yuga Labs, pengembang koleksi NFT terkemuka Bored Ape Yacht Club (BAYC), telah mengumumkan akuisisi pesaing PROOF.

Tujuan dari transaksi ini adalah untuk memberikan Yuga Labs kepemilikan penuh atas seluruh aset dan produk PROOF, termasuk koleksi Moonbirds NFT.

Yuga Labs akan memperkenalkan moonbird ke proyek Metaverse. Yuga Labs telah membagikan rincian ekspansi yang mencakup pembelian perusahaan pengembangan PROOF NFT. Karena jumlah pasti uang yang terlibat dalam kesepakatan ini masih belum diketahui, kurator BAYC mengatakan langkah tersebut sejalan dengan visi mereka untuk menjadi “pintu gerbang menuju Web3”.

Bisa dibilang studio NFT terbesar di ekosistem kripto, Yuga Labs meluncurkan Bitcoinist pada Minggu (18/2/2024) dan kini menambahkan semua dompet PROOF ke koleksinya, termasuk kolektif PROOF, Oddities, Mythics, Grails, dan proyek andalan startup Moonbirds .

CEO Yuga Labs Daniel Alegre mengatakan akuisisi PROOF adalah bagian dari visi perusahaan untuk mempromosikan keunggulan seni dan budaya serta membina komunitas dalam ekosistem blockchain.

Alegre juga menyoroti rencana untuk beberapa rangkaian pameran PROOF, terutama yang melibatkan penyertaan Moonbirds dalam metaverse proyek Yuga Lab, Otherside.

Berdasarkan ketentuan perjanjian akuisisi, Yuga Labs juga akan mempekerjakan semua anggota tim PROOF, termasuk CEO dan pendiri perusahaan Kevin Rose, yang akan mengambil peran penasihat bagi produsen BAYC setelah proses akuisisi selesai.

Keberadaan PROOF Collective menunjukkan komitmen Yuga terhadap seni digital. Gabungan sumber daya mereka memungkinkan inovasi lebih cepat dan menjangkau lebih banyak orang. Ini akan menjadi perjalanan yang mengasyikkan.

Yuga Labs telah menunjuk beberapa mantan karyawan PROOF untuk bertindak sebagai tim pengawas guna memastikan kelancaran transisi dan adopsi Moonbirds ke dalam ekosistem Yuga. Staf ini termasuk Josh Ong, Jesse Bryan dan Amanda Gadbow.

 

 

Peringatan: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual mata uang kripto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang diakibatkan oleh keputusan investasi.

Seperti disebutkan di atas, NFT telah kehilangan banyak popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir, namun hal itu tidak menghentikan beberapa pendiri, investor, dan proyek untuk bergerak maju dengan harapan pertumbuhan lebih lanjut.

Salah satu pasar NFT pertama yang mendapatkan daya tarik dan pangsa pasar, CEO OpenSea Devin Finzer masih bertaruh besar pada sektor ini.

Pada 1 Januari 2022, volume penjualan NFT global mencapai puncaknya pada $23,73 miliar. Dua tahun kemudian, pada hari pertama tahun 2024, angka tersebut turun 94% menjadi hanya $1,4 miliar. Penurunan volume penjualan berdampak pada sisi pendapatan bisnis OpenSea, namun Finzer mengatakan hal itu bukanlah sesuatu yang mengalihkan perhatiannya.

Sebaliknya, mereka berupaya meningkatkan produk inti dan mengoptimalkan pengalaman dan keterlibatan pengguna, serta menghadirkan kembali pemain lama. Dia memperkirakan pekerjaan seperti itu akan menghasilkan volume yang lebih tinggi. Pasar NFT telah meledak pada tahun 2021 dengan banyak orang yang tertarik untuk membeli gambar profil dan seni digital NFT, tetapi Finzer yakin ini adalah kasus penggunaan awal.

“Perjalanan kami masih panjang untuk mewakili semua hal yang bisa diwakili oleh NFT. Gaming adalah salah satu contoh kategori yang masih sangat awal,” kata Finzer, seperti dikutip TechCrunch, Jumat (9/2/2024).

Didirikan pada tahun 2017, OpenSea dengan cepat menjadi salah satu pasar NFT paling terkenal dan didanai di dunia. Dana tersebut telah mengumpulkan total lebih dari $400 juta dan pendukungnya termasuk perusahaan modal ventura seperti Andreessen Horowitz dan Paradigm, serta selebriti, yaitu Kevin Durant dan Ashton Kutcher.

 

Seperti diberitakan sebelumnya, pasar non-fungible token (NFT) OpenSea sedang mempertimbangkan proposal akuisisi. CEO OpenSea Devin Finzer mengatakan perusahaannya tidak menutup kemungkinan untuk menjual perusahaan tersebut dan mengindikasikan kesediaan untuk bekerja sama dengan pihak yang berkepentingan.

“Kami pikir jika ada kemitraan yang tepat, maka itu adalah sesuatu yang harus kami pertimbangkan,” kata Finzer kepada DL News, seperti dikutip Yahoo Finance, Rabu (31/1/2024).

OpenSea telah memantapkan dirinya sebagai pemain dominan di ruang Web3, memfasilitasi pertukaran NFT, yang merupakan aset digital unik dan tidak dapat dipertukarkan. Aset digital unik ini sering kali mewakili barang-barang seperti karya seni, barang koleksi, dan real estat virtual.

Meskipun platform tersebut pernah menyumbang sebagian besar penjualan NFT di dunia, pasar saingannya telah melancarkan serangan vampir terhadap OpenSea. Dalam keuangan terdesentralisasi (DeFi), serangan vampir mengacu pada strategi di mana platform memikat pengguna dan likuiditas menjauh dari pesaing dengan menawarkan insentif yang lebih baik, biaya yang lebih rendah, atau fitur yang lebih baik.

Tahun lalu, peluncuran token Blur di pasar NFT membantu meningkatkan volume penjualan dan menarik pelanggan. Pada Januari 2022, pasar NFT LooksRare meluncurkan struktur insentif serupa untuk memengaruhi pelanggan OpenSea.

Pasar NFT telah kembali. Pada Desember lalu, penjualan NFT global mencapai $1,77 miliar atau setara Rp27,9 triliun (dengan asumsi nilai tukar Rp15.791 terhadap dolar AS), tertinggi sejak mencatatkan hampir $3,4 miliar atau setara Rp53,6 triliun pada Mei 2022. menurut data CryptoSlam. 

Penjualan NFT diperkirakan melebihi $1 miliar atau setara Rp15,7 triliun untuk dua bulan berturut-turut, pertama kali sejak Februari.

 

Sebelumnya diberitakan bahwa KT Corporation, raksasa telekomunikasi Korea Selatan dengan total aset lebih dari $32 miliar atau setara Rp507,2 triliun (asumsi nilai tukar Rp15.850 terhadap dolar AS), akan menutup Token non-fungsionalnya ( NFT) bisnis. ), platform MINCL, pada 4 Maret 2024. 

Coinmarketcap mengatakan pada Senin (29/1/2024) bahwa mereka mengutip perubahan ketentuan perdagangan sebagai alasan penutupan platform yang dioperasikan oleh anak perusahaan grup transformasi digitalnya, KT Enterprise.

Pengumuman tersebut juga menampilkan profil pemegang koleksi kartu digital NFT Wiz Rookie Pack KT untuk memperingati transfer NFT tim bisbol profesional ke dompet elektronik non-MINCL. Pengguna tidak akan dapat melihat atau mengunduh NFT yang tersisa setelah tanggal penghentian.

Diluncurkan pada April 2022, MINCL menyediakan layanan pencetakan, perdagangan, dan dompet NFT untuk pengguna ritel dan institusi. Industri web3 di Korea Selatan berada dalam situasi yang agak sulit

Bulan lalu, pengembang game Korea Selatan Netmarble F&C dilaporkan memberhentikan 70 karyawan di divisi Metaverse dan melikuidasi anak perusahaannya. 

Pada tahun 2022, Presiden Netmarble Bang Jun-hyuk menyatakan keyakinannya bahwa metaverse akan menjadi peluang bisnis yang besar di masa depan.

September lalu, pembuat game lokal saingannya, Com2uS, merestrukturisasi staf di divisi metaverse-nya, Com2Verse, setelah dilaporkan membukukan kerugian operasional sebesar $9,7 juta atau setara Rp153,7 miliar pada kuartal ketiga tahun 2023.

Hyundai Department Store, konglomerat ritel milik Hyundai Group, juga menghentikan layanan dompet digital H.NFT pada akhir Maret.

 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *