Sat. Jul 13th, 2024

Apple Matikan Layanan Pinjaman Apple Pay Later, Padahal Baru Rilis

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Apple telah menghentikan Apple Pay Later, layanan pembayaran selanjutnya dari Apple. Perusahaan mengonfirmasi hal ini kepada 9to5Mac. Mengutip laman Verge, Selasa (17/6/2024), layanan ini memberikan pinjaman keterlambatan pembayaran yang dapat dilunasi dalam empat kali pembayaran selama enam minggu. 

Layanan Apple Pay Later pertama kali diluncurkan di Amerika Serikat pada Oktober 2023. Apple mengatakan pengguna dapat mengajukan pembayaran dengan kartu kredit, kartu debit, dan layanan pemberi pinjaman saat mereka menggunakan Apple Pay akhir tahun ini. 

Berikut pernyataan Apple tentang penangguhan Apple Pay selanjutnya:

Mulai akhir tahun ini, konsumen di seluruh dunia akan dapat mengakses pinjaman cicilan yang ditawarkan oleh kartu kredit dan debit serta pemberi pinjaman saat membayar dengan Apple Pay. 

Dengan diperkenalkannya pinjaman cicilan global baru ini, kami tidak lagi menawarkan Apple Pay Later di AS. Fokus kami terus memberikan pelanggan kami akses ke cara pembayaran yang mudah, aman, dan pribadi dengan Apple Pay. 

Solusi ini akan memungkinkan kami memberikan pembayaran yang fleksibel kepada lebih banyak pelanggan, di lebih banyak tempat di seluruh dunia, sambil bekerja sama dengan bank dan pemberi pinjaman yang mendukung Apple Pay. 

Apple tidak segera membalas permintaan komentar, namun Dukungan Apple mencatat “Apple Pay Later tidak lagi menawarkan pinjaman baru, namun mengatakan pinjaman Pay Later dan pembelian yang sudah ada tidak akan terpengaruh.”

Apple Pay kemudian diumumkan dengan iOS 16, tetapi itu bukan bagian dari rilis asli iOS 16. Perusahaan mengeluarkan undangan akses awal kepada pengguna yang dipilih secara acak pada bulan Maret 2023 sebelum meluncurkan layanan tersebut secara umum di Amerika Serikat pada bulan Oktober. 

Apple meluncurkan gugatan dengan tuduhan bahwa mereka membayar 12.000 pekerja perempuan di California lebih rendah dibandingkan laki-laki untuk pekerjaan serupa.

Gugatan tersebut, yang diajukan ke pengadilan federal di San Francisco oleh dua wanita yang telah bekerja di Apple selama lebih dari satu dekade, menuduh bahwa Apple secara sistematis membayar rendah karyawan wanita di bidang teknik, penjualan, dan AppleCare.

 “Apple membayar upah dengan tarif yang sama dengan pekerja sebelumnya, sehingga mengakibatkan upah bagi perempuan lebih rendah,” kata pengaduan tersebut, mengutip Reuters, Minggu (16/6/2024).

Gugatan tersebut juga menuduh sistem evaluasi kinerja Apple, yang digunakan untuk menentukan kenaikan gaji dan bonus, bias terhadap perempuan.

 

Apple yang berbasis di Cupertino, California mengatakan pihaknya berencana untuk menggabungkan dan membayar ekuitasnya.

“Sejak 2017, Apple telah mencapai dan mempertahankan kesetaraan upah gender, dan setiap tahun kami bekerja sama dengan pakar pihak ketiga independen untuk meninjau total gaji setiap anggota tim dan melakukan penyesuaian, jika perlu, untuk memastikan kesetaraan gaji,” kata Apple.

Pengacara penggugat Eva Cervantes mengatakan tindakan Apple melanggengkan dan memperlebar kesenjangan upah berdasarkan gender.

“Ini adalah situasi yang tidak menguntungkan bagi karyawan Apple,” kata Cervantes dalam sebuah pernyataan.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *