Tue. Jul 23rd, 2024

Harga Kripto Bitcoin Terus Anjlok, Ternyata Ini Penyebabnya

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Harga Bitcoin (BTC) masih tertekan di awal kuartal II 2024. Penurunan harga Bitcoin jelas mendorong seluruh aset kripto lainnya ke zona merah. Telah terjadi likuidasi besar-besaran di pasar mata uang digital, yang membuat banyak investor khawatir.

Tapi apa yang menyebabkan penurunan harga Bitcoin secara tiba-tiba dan apa pengaruhnya terhadap masa depan mata uang digital?

Harga Bitcoin turun signifikan, turun dari US$70.000 menjadi US$65.000 atau sekitar Rp 1 miliar, sedangkan Ethereum turun menjadi US$3.319 atau sekitar Rp 52 juta.

Salah satu faktor utama di balik penurunan harga Bitcoin adalah Bitcoin ETF yang mencatat total arus keluar yang tinggi dalam beberapa hari terakhir sejak awal April 2024, jelas pedagang kripto Fiqih Fucheror.

“GBTC Grayscale tampaknya berkontribusi terhadap penurunan Bitcoin karena Grayscale terus mengalami arus keluar modal yang signifikan,” jelasnya pada Jumat (4/5/2024).

Pada tanggal 1 April, GBTC melihat arus keluar sebesar $302,6 juta, sebagian besar berkontribusi terhadap total arus keluar bersih sebesar $85,7 juta yang dicatat oleh ETF Bitcoin ini. Hal ini telah meningkatkan tekanan jual pada Bitcoin, yang telah mempengaruhi tekanan beli di ekosistem.

Sementara data menunjukkan produk investasi ini mencapai total inflow sebesar US$862 juta pada pekan lalu.

“Aktivitas derivatif juga berperan dalam sentimen pasar yang bearish karena penurunan tampaknya memegang kendali, dengan US$409 juta keluar dari pasar dalam 24 jam terakhir, dengan US$328 juta dalam posisi buy” jelas Faqih.

 

Fakieh mengatakan penurunan tersebut juga mencerminkan memudarnya antusiasme di pasar mata uang kripto, yang terbebani oleh meningkatnya tantangan untuk mencapai kebijakan moneter yang lebih akomodatif di Amerika Serikat. Perhatian terfokus pada pertemuan Federal Reserve yang dijadwalkan pada tanggal 1 Mei, dengan ekspektasi luas bahwa bank sentral AS akan menurunkan suku bunga.

Saat ini, perkiraan pasar menunjukkan bahwa penurunan suku bunga pada bulan Mei akan sangat kecil, oleh karena itu, karena ekspektasi penurunan suku bunga yang lebih rendah, pelaku pasar mulai mencari peluang untuk kembali masuk ke pasar. Dia menjelaskan hal itu disebabkan oleh kondisi makroekonomi yang belum stabil.

Tekanan terhadap Bitcoin tampaknya tidak cukup karena investor menunggu untuk melihat apa dampak halving Bitcoin keempat ini terhadap harga dan stabilitas pasar. Beberapa pihak percaya bahwa pengurangan jumlah block rewards baru akan mendorong nilai Bitcoin naik, mengingat sejarah halving sebelumnya yang menyebabkan kenaikan harga secara signifikan.

Namun ada juga kekhawatiran bahwa dampak halving kali ini mungkin tidak sebesar sebelumnya karena dampaknya sudah lebih baik diantisipasi dan diantisipasi oleh pasar. Namun, halving Bitcoin adalah momen penting yang akan membangkitkan minat dan minat terhadap mata uang digital terbesar di dunia.

 

Faqih juga menjelaskan bahwa Bitcoin (BTC) telah mengalami beberapa kali koreksi harga sehingga mendorong harga koin tersebut di bawah US$65.000. Namun, investor tidak boleh kehilangan harapan karena Bitcoin tampaknya mengikuti tren harga historis dan berada di ambang penurunan separuh.

Oleh karena itu, jika sejarah terulang kembali, Bitcoin mungkin akan mengalami penurunan lebih lanjut sebelum melaju menuju $100,000.

Tren bearish ini bukanlah hal yang tidak terduga, karena Bitcoin mengikuti tren historis menjelang halving yang akan datang

Fase “pra-separuh” ke fase “koreksi pra-separuh”, yang biasanya terjadi 14 hingga 28 hari sebelum peristiwa separuh. Faqih mengklarifikasi: Tahap ini menghasilkan penurunan harga masing-masing sebesar 38% dan 20% pada tahun 2016 dan 2020.

Dalam analisisnya, Bitcoin memiliki dukungan kuat di dekat level $64,000. Harga Bitcoin mungkin akan kembali ke keadaan semula setelah mencapai level ini. Namun, jika gagal menguji support ini dan menembus di bawahnya, kemungkinan besar Bitcoin akan mencapai $60,000.

Meskipun harga Bitcoin mungkin mengalami koreksi harga lagi, segalanya tampak bullish dalam jangka panjang. Secara khusus, setelah fase pelacakan pra-separuh, BTC akan memasuki fase akumulasi ulang.

Fase akumulasi kemungkinan akan berlangsung kurang lebih lima bulan. Menariknya, ini adalah pertama kalinya dalam siklus ini kisaran rebound tersebut dapat berkembang di sekitar area rekor tertinggi baru.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *