Tue. Jul 16th, 2024

Miliarder AS Ini Punya Trik Inspirasi Anak-anak Pakai Lampu dan Kursi, Bagaimana Caranya?

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Mark Kub punya taktik sederhana untuk menginspirasi generasi muda agar memikirkan keterbatasan atau kekurangannya sendiri.

“Saya mendapat email surat [dari] anak-anak di seluruh dunia karena Shark Tank ada di mana-mana dan mereka menanyakan pertanyaan bisnis kepada saya,” kata Kubietis di Lex Fridman Podcast CNBC, Selasa (16/4/2024). ).

Taktiknya sederhana seperti menunjuk bola lampu atau kursi.

“Ketika saya berbicara dengan anak-anak sekolah dasar, salah satu hal yang saya lakukan adalah berkata, ‘Baiklah, mari kita lihat-lihat. Lihat cahaya ini? Suatu hari dia pergi. Lalu seseorang punya ide. Kemudian seseorang menciptakan produk tersebut. Dan sekarang sekolah Anda membelinya,” kata Mark Cuban.

Dia melanjutkan, “Mengapa saya tidak bisa menjadi orang yang mengubah dunia?

Pada dasarnya, pesan Mark Cuban adalah: siapa pun dapat menciptakan sesuatu yang mengubah dunia. Orang dewasa yang lelah dengan dunia mungkin terlihat berbeda, namun para ahli mengatakan anak-anak membutuhkan orang tua dan panutan lainnya untuk menjadi teladan perilaku yang baik, termasuk ambisi dan kepercayaan diri yang diperlukan untuk menginspirasi diri mereka sendiri, yang dapat memicu ide-ide untuk mengubah dunia.

Temuan penelitian menunjukkan bahwa perilaku dan pemikiran anak-anak dapat sangat dipengaruhi oleh teladan positif, termasuk kisah sukses dan teladan yang terkenal.

Sementara itu, menurut profesor psikologi Universitas Indiana, Mary Murphy, semakin banyak anak-anak mendengar cerita perjuangan sukses orang lain, mereka akan semakin terdorong untuk mewujudkan sifat-sifat tersebut dalam kehidupan dan karier mereka sendiri.

“Bercerita adalah salah satu cara paling ampuh untuk mengajarkan pelajaran kepada [anak-anak],” tulis Murphy. 

Orang Kuba memiliki latar belakang yang menginspirasi. Ia belajar menjadi penjual dengan menjual kantong sampah dari pintu ke pintu pada usia 12 tahun. Bertahun-tahun kemudian, ia menjadi miliarder dengan membantu peluncuran Broadcast.com, salah satu platform media streaming Internet pertama, meskipun “orang menganggapnya bodoh,” katanya.

Saat ini, dia bahkan merasa terinspirasi untuk berbicara dengan para siswa, memuji “semangat” yang dia lihat ketika berbicara dengan mereka, katanya di podcast. “Saya melihatnya ketika saya berbicara dengan sekolah… ada percikan kegembiraan di mata anak-anak bahwa ada sesuatu yang lebih besar, lebih baik, lebih menarik,” kata Cuban.

Sungguh mengesankan melihat begitu banyak optimisme dari generasi muda yang juga harus menghadapi “ketakutan terhadap iklim dan banyak hal lainnya,” tambahnya.

“Tapi itulah keindahan anak-anak,” kata Cuban. “Gen Z benar-benar mewujudkan hal itu. Dan saya sangat gembira dengan hal itu.”

 

Seperti diberitakan sebelumnya, beberapa orang mungkin merayakan pencapaian besar dalam karier dengan membeli barang-barang mewah. Namun miliarder AS Mark Cuban memutuskan untuk mengambil langkah berbeda.

Dia menjual startup pertamanya, perusahaan perangkat lunak MicroSolutions, seharga $6 juta.

Pria asal Kuba itu melepas jam tangan tersebut dan membuangnya pada hari yang sama, ungkapnya di panel SXSW awal bulan ini.

Cuban mengatakan itu adalah langkah simbolis ketika dia mencapai keamanan finansial, dia tidak ingin merasa ada orang yang mengendalikan waktunya.

“Waktu adalah aset yang tidak akan pernah bisa Anda dapatkan kembali. Anda tidak akan pernah benar-benar memilikinya,” kata Cuban dikutip CNBC International, Senin (1/4/2024).

“Saya ingin berada… dalam posisi di mana saya dapat membuat keputusan sendiri (dan) menggunakan waktu saya sesuai keinginan saya. Itu selalu memotivasi saya,” katanya.

Cuban mengatakan dia mendapatkan motivasi itu pada usia 14 tahun dari ayahnya, yang bekerja 60 jam seminggu di sebuah perusahaan pelapis mobil di luar Pittsburgh.

 

 

Terkadang ayahnya mengajaknya bekerja untuk menunjukkan kepadanya bagaimana rasanya bekerja untuk orang lain.

“Waktu itu tidak dihabiskan untuk mempelajari apa yang dilakukan ayah saya, namun untuk mengetahui bahwa pekerjaannya tidak memiliki masa depan,” kata Kuban.

“Waktunya tidak pernah menjadi miliknya… dia ingin saya membuat jalan saya sendiri,” tambahnya.

Ketika pada tahun 1999 perusahaan Kuba lainnya, layanan audio siaran Broadcast.com, menjual sahamnya ke Yahoo seharga $5,7 miliar.

Transaksi tersebut tetap menjadi transaksi e-commerce terbesar di Guinness Book of Records.

“(Membeli jet pribadi) adalah tujuan saya sepanjang masa karena aset yang paling saya hargai adalah waktu, dan itu memberi saya waktu,” ujarnya pada tahun 2017. Cuban memberi tahu Money.

 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *