Fri. Jul 19th, 2024

Miss AI Kontes Kecantikan Wanita Buatan Pertama di Dunia Resmi Digelar, Tuai Pro Kontra

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Kontes kecantikan kecerdasan buatan pertama di dunia telah dimulai: Fanvue World AI Creator Awards (WAICA) dengan sejumlah kontestan dari dunia model dan influencer yang diciptakan menggunakan teknologi kecerdasan buatan (AI). Upaya ini membawa hadiah sebesar $20.000 atau Rs 325 crore. Akan ada tiga pemenang utama di akhir Juni.

Dari Euronews, Rabu (5/6/2024): Kontestan Fanvue Miss AI akan dinilai dalam tiga kategori. Pertama, penampilan merupakan aspek klasik keindahan, keseimbangan dan jawaban unik atas sejumlah pertanyaan. 

Kedua, penerapan fitur AI dan aspek penerapannya, termasuk penggunaan isyarat tangan dan mata serta detail visual. Terakhir, model juga harus memengaruhi media sosial yang diukur berdasarkan tingkat keterlibatan penggemar, pertumbuhan penggemar, dan penggunaan saluran media sosial lainnya.

Pendiri konten kecantikan Will Monage berharap acara ini akan menjadi Oscar bagi para pembuat AI. Ia mengatakan, dunia pembuat konten merupakan tempat yang sangat menarik saat ini.

“Akan ada pertumbuhan eksponensial dalam jumlah pengembang AI yang memasuki bidang ini, pengikut mereka dan konten monetisasi akan meningkat,” katanya.

Wanita tiruan ini harus mengirimkan video dan menjawab serangkaian pertanyaan. Salah satunya: “Apakah Anda bermimpi membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik?”

Peserta dalam kompetisi Fanveu Miss AI akan diperingkatkan dalam sepuluh besar sebelum tiga pemenang terakhir diumumkan kemudian dalam upacara penghargaan virtual. Pemenang akan mendapatkan uang tunai USD 5.000 atau setara Rp 81 juta dan program mentorship penulis berhadiah hingga Rp 50 juta.

 

Sejarawan kontes kecantikan Inggris Sally-Anne Fawcett adalah anggota panel juri dan salah satu dari dua juri manusia yang menilai kontestan palsu. Selain Fawcett, Emily Pelligrini memiliki model kecerdasan buatan yang menjadi viral tahun lalu setelah pemain sepak bola dan selebritas lainnya menulis surat kepadanya dengan berpura-pura bahwa ia adalah orang sungguhan.

Berikutnya adalah Aitana Lopez, model AI asal Spanyol berambut merah muda yang memberi kreatornya penghasilan hingga €10.000 sebulan atau Rp177 juta dengan menjadi model pakaian branded. Fawcett mengatakan kepada Daily Mail bahwa sebagai satu-satunya sejarawan peragaan busana di dunia, dia sangat bersemangat untuk mengambil bagian dalam penghargaan yang terasa sama futuristiknya dengan Miss AI.

“Yang menarik adalah ada banyak kesamaan antara kontestan kontes kecantikan sebenarnya dan model AI serta cara mereka berinteraksi dengan penonton,” tambah Fawcett.

Mengingat kekhawatiran bahwa kecerdasan buatan mengancam keamanan kerja dan profesi artistik, perpindahan ke industri kontes kecantikan tampaknya menjadi pilihan bagi penyelenggara. “Mengingat kontes kecantikan sebenarnya mengkritik perempuan sebagai hal yang tidak manusiawi, kita perlu menghindari kontestan yang tidak manusiawi, khususnya yang menggunakan non-manusia!”

 

Terlebih lagi, kontes kecantikan semacam itu semakin memperkuat standar kecantikan yang tidak realistis melalui “kesempurnaan” yang dihasilkan komputer. Di sisi lain, tidak adanya kompetisi Mr. AI, yang semakin memperkuat sifat misoginis dari norma kecantikan berbasis gender.

Miss AI, kompetisi Penghargaan Pencipta AI Dunia yang pertama, diluncurkan pada bulan April karena semakin populernya influencer AI baru-baru ini. Salah satu dari sepuluh finalis yang dipilih untuk kompetisi ini adalah Zara Shavatari.

Berdasarkan kecantikan, teknologi, dan pengaruh media sosial, juri Miss AI menobatkan Shatavari sebagai salah satu dari sepuluh finalis perebutan mahkota pada Senin, 3 Juni 2024. 100 persen kontestan yang dihasilkan oleh AI ini dipilih dari lebih dari 1.500 kontestan internasional dan kini bersaing untuk mendapatkan tiga tempat teratas. Pemenang akan diumumkan akhir bulan ini.

Menurut Forbes, Shatavari adalah wanita intelektual asal India dan bangga dengan adat istiadat negaranya. Dalam salah satu postingannya, dia mengucapkan selamat Diwali kepada para pengikutnya dengan mengenakan saree merah di ruangan yang penuh dengan lampu pesta tradisional dan lampu tanah liat, melambangkan cahaya batin yang melindungi dari kegelapan spiritual.

 

 

Shavatari juga digambarkan sebagai pelindung depresi dan sindrom ovarium polikistik, yang bisa disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon. Di antara para kontestan, para model berhijab memberdayakan perempuan di sekitar mereka, meski mereka bukan diri mereka sendiri.

“Seperti halnya peragaan busana lainnya, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membantu pengembang AI mewakili dan memberdayakan masyarakat di dunia nyata dengan lebih baik, terlepas dari latar belakang, bentuk, dan ukurannya,” tambah Fawcett.

Sofia Novales, pemodel AI Aitana Lopez, yang juga menjadi juri kontes ini, menambahkan bahwa Miss AI telah menunjukkan bahwa terdapat lebih banyak keragaman dan keterwakilan di bidang penciptaan AI daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Nama 10 kontes Miss AI teratas dari The New York Post: Kenza Laili, Maroko Alia Lou, Brazil Olivia C, Portugal Anne Kerdi, Prancis Zara Chavatari, India Ayana Raduga, Romania Lalina, Prancis Seren Ai, Turki Asena Ilic, Turki Eliza Khan, Bangladesh

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *