Tue. Jul 16th, 2024

Nissan Pakai Baterai Solid-State untuk Mobil Listrik pada 2029

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Nissan akan memulai produksi baterai solid-state dalam skala besar untuk mobil listriknya mulai tahun 2029. Penggunaan baterai dengan kemajuan teknologi tersebut akan terus bersaing dengan merek lain seperti Tesla dan BYD.

Seperti dilansir Reuters, Rabu (17/4/2024), produsen mobil terbesar ketiga di Jepang itu awalnya akan melakukan uji prototipe dan mengembangkan baterai solid-state di pabrik percontohan yang belum selesai di Yokohama, Jepang mengisi daya lebih cepat dan bertahan lebih lama dibandingkan baterai konvensional.

Selain itu, Nissan juga berencana memproduksi baterai solid-state pertamanya di Yokohama mulai Maret 2025 dan akan mempekerjakan 100 pekerja per shift untuk meningkatkan produksi hingga 100 megawatt mulai tahun anggaran yang dimulai April 2025.

Selain itu, Nissan juga berencana menggunakan mesin berat untuk memproduksi bagian belakang kendaraan listrik yang akan dijual mulai tahun 2028. Dengan cara ini, pihaknya berharap mampu menekan biaya produksi sebesar 10%, serta mengurangi bobot kendaraan. . komponen 20%.

“Pada akhirnya, kami memutuskan untuk menggunakan mesin gigcasting seberat 6.000 ton untuk membuat struktur belakang mobil menggunakan pengecoran aluminium,” tulis pernyataan Nissan.

Sekadar informasi, Nissan berencana meluncurkan 30 model baru dalam tiga tahun ke depan. Dari jumlah tersebut, 16 diantaranya adalah kendaraan listrik, termasuk delapan kendaraan bertenaga baterai dan empat kendaraan hibrida plug-in (PHEV).

Nissan sendiri, yang memelopori kendaraan listrik dengan Leaf bertenaga baterai penuh, kini berupaya mengurangi biaya kendaraan generasi berikutnya sebesar 30% agar sebanding dengan model mesin pembakaran internal pada tahun 2030.

Nissan memiliki rencana bisnis baru untuk bersaing di pasar global. Mereka menyebutnya Arc.

Rencana ini dikatakan fokus pada basis produk yang lebih luas, peningkatan elektrifikasi, pendekatan baru dalam rekayasa dan produksi, penerapan teknologi dan pemanfaatan teknologi baru, serta kemitraan strategis untuk meningkatkan profitabilitas secara keseluruhan.

Arc tersebut diposisikan di antara Nissan Next, yang beroperasi dari tahun 2020 hingga 2023, dan Nissan Ambition 2030, yang mewakili visi jangka panjang perusahaan.

Rencana ini dibagi menjadi kewajiban jangka menengah tahun anggaran 2024-2026 dan tindakan jangka menengah dan panjang yang akan dilaksanakan pada tahun 2023.

Makoto Uchida, presiden dan CEO Nissan Motor Co., Ltd, mengatakan rencana Arc akan menunjukkan jalan Nissan menuju masa depan dan menggambarkan perbaikan berkelanjutan dan kemampuan untuk mengimbangi kondisi pasar yang dinamis.

Rencana ini memungkinkan Nissan untuk melangkah lebih jauh dan dengan cepat meningkatkan nilai dan daya saing perusahaan.

Dalam menghadapi dinamika pasar yang ekstrim, Nissan mengambil tindakan tegas berdasarkan rencana baru untuk memastikan pertumbuhan dan profitabilitas yang berkelanjutan.” kata Makoto dalam keterangannya, (28/03).

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *