Mon. Jul 15th, 2024

Pemimpin Hizbullah dan Hamas Bahas Gencatan Senjata Gaza, Bagaimana Peluangnya?

matthewgenovesesongstudies.com, Beirut – Pemimpin Hizbullah Lebanon dilaporkan bertemu dengan delegasi Hamas untuk membahas pembicaraan gencatan senjata di Gaza.

“Pemimpin Hizbullah Lebanon Sayyid Hassan Nasrallah dan pejabat senior Hamas Khalil al-Haya membahas perkembangan terkini di Jalur Gaza dan negosiasi gencatan senjata,” kata Hizbullah pada Jumat (5/7/2024), dilansir Al Arabiya.

Wakil ketua Hamas menyambut baik Nasrallah Hayao, di mana ia membahas “perkembangan keamanan dan politik terkini” di Jalur Gaza, kata Hizbullah yang didukung Iran dalam sebuah pernyataan.

“Dalam pembicaraan hari ini, mereka juga membahas perkembangan terkini, lingkungan hidup, dan usulan untuk mengakhiri agresi berbahaya terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza,” kata pernyataan itu.

Hamas telah melakukan penyesuaian signifikan terhadap posisinya mengenai kemungkinan kesepakatan pembebasan sandera dengan Israel, kata seorang pejabat senior pemerintah AS pada hari Kamis, dan menyatakan harapan bahwa hal itu akan mengarah pada kesepakatan yang dapat mengarah pada gencatan senjata permanen.

Hizbullah dan Israel telah saling baku tembak dalam konflik dengan Perang Gaza di perbatasan Lebanon-Israel sejak Oktober 2023, sehingga meningkatkan kekhawatiran akan konflik skala penuh antara dua musuh bersenjata lengkap tersebut.

Sebelumnya, wakil pemimpin kelompok Hizbullah mengatakan pada Selasa (2/7/2024) bahwa satu-satunya cara yang benar untuk mencapai gencatan senjata di perbatasan antara Lebanon dan Israel adalah gencatan senjata total di Jalur Gaza.

Sheikh Naim Qassim, wakil pemimpin Hizbullah, mengatakan kepada The Associated Press dari pinggiran selatan Beirut Lebanon bahwa “Jika ada gencatan senjata di Gaza, kami akan berhenti tanpa diskusi apa pun.”

Qassim mengatakan, keikutsertaan Hizbullah dalam perang Israel-Hamas merupakan front untuk mendukung Hamas, dan jika perang berakhir maka tidak akan memberikan dukungan militer lebih lanjut.

Namun, Qassim menekankan, jika Israel mengurangi operasi militernya tanpa perjanjian gencatan senjata resmi dan penarikan penuh dari Jalur Gaza, maka dampak konflik perbatasan antara Lebanon dan Israel tidak akan terlalu terasa.

Qassem mengatakan, “Jika yang terjadi di Gaza adalah campuran dari gencatan senjata dan gencatan senjata, perang dan perang, maka kami belum bisa menjawab (bagaimana kami akan menanggapinya) karena kami tidak mengetahui bentuk, dampak dan konsekuensinya” ,

Pada tanggal 20 Oktober 2023, setelah perang di Jalur Gaza, sekelompok milisi membelot ke Israel, menewaskan sekitar 1.200 orang dan membunuh 250 militan.

Pada hari yang sama, Israel membalas dengan serangan udara dan darat yang menyebabkan kehancuran luas. Menurut pejabat kesehatan Jalur Gaza, sejauh ini lebih dari 37.900 orang telah tewas dalam serangan Israel.   

 

 

Sebelumnya, lima negara telah meminta warganya untuk meninggalkan Lebanon di tengah meningkatnya kekhawatiran akan perang skala penuh antara Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon. Mengikuti saran dua negara lain yakni Amerika Serikat dan Inggris.

Dalam pembaruan terkini, tujuh negara lagi telah memperingatkan adanya ketegangan di Lebanon. Jadi, total saat ini ada 14 negara yang meminta warganya menghindari Lebanon.

Situs alamadeen.net mengutip Selasa (2/7/2024) bahwa Duta Besar Rusia untuk Lebanon Alexander Rudakov meminta warga Rusia menunggu situasi berakhir dan menekankan bahwa “tidak ada alasan untuk panik serius”. Misi diplomatik beroperasi secara normal dan memberikan langkah-langkah keamanan yang diperlukan bagi staf mereka.

Kedutaan Besar Rusia di Beirut juga menyarankan warganya di Lebanon untuk menghindari bepergian ke negara Arab tersebut, kata situs web pna.gov.ph.

Sementara itu, Australia “dengan tegas” menyarankan warganya untuk tidak melakukan perjalanan ke wilayah tersebut dan mendorong warga Lebanon untuk segera meninggalkan negara tersebut, sementara penerbangan komersial masih beroperasi.

Selain itu, Kementerian Luar Negeri Irlandia telah meminta warganya di Lebanon untuk berhati-hati dan menghindari wilayah tertentu di wilayah tersebut.

Departemen Luar Negeri Irlandia mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diperbarui pada hari Jumat, mengutip “meningkatnya bentrokan di sepanjang perbatasan selatan dalam beberapa minggu terakhir”, bahwa warga negaranya harus menghindari perjalanan ke Lebanon dan bahwa mereka yang saat ini berada di negara tersebut harus melakukan isolasi mandiri meninggalkan negara ini selagi peluang bisnis masih ada. 28/28/2018) 6).

Sementara itu, Yordania pada Jumat (28/7) mengimbau warganya untuk tidak bepergian ke Lebanon.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Kementerian Luar Negeri Yordania meminta warga Yordania untuk “menghindari perjalanan ke Republik Lebanon yang bersaudara saat ini”, dengan alasan “keamanan” di wilayah tersebut dan “perlindungan” terhadap warga sipil, kata situs web Al Monitor. Luar negeri. ,

Kementerian Luar Negeri Yordania sekali lagi menekankan bahwa mereka telah mengeluarkan peringatan perjalanan ke Lebanon pada akhir Oktober setelah dimulainya perang Gaza.

Selengkapnya di sini…

Sementara itu, Hizbullah Lebanon baru-baru ini mengatakan pihaknya menembakkan lebih dari 200 roket dan drone ke sasaran militer Israel pada Kamis (4/7/2024) ketika ketegangan meningkat di tengah perang yang telah berlangsung hampir sembilan bulan di Gaza.

Kelompok militan yang didukung Iran mengatakan serangan terbarunya terjadi setelah Israel menembakkan lebih dari 100 roket sebagai tanggapan atas terbunuhnya seorang komandan senior Hizbullah atau komandan tertinggi di Lebanon selatan.

Israel tidak melaporkan adanya kematian di wilayah perbatasan utaranya, tempat sebagian besar penduduknya telah dievakuasi, namun segera mengatakan pihaknya telah merespons sasaran di Lebanon selatan.

Hampir setiap hari terjadi pertukaran perbatasan antara Israel dan Hizbullah, sekutu kelompok militan Palestina Hamas, sejak perang Gaza dimulai pada 7 Oktober 2023, sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa konflik tersebut dapat meningkat menjadi perang habis-habisan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, juru bicaranya Stephane Dujarric, mengatakan pada hari Rabu bahwa dia “sangat prihatin dengan meningkatnya insiden penembakan” dan memperingatkan bahwa “akan ada bahaya bagi Timur Tengah jika kita berakhir dalam konflik yang berkepanjangan” .

Hizbullah dan Hamas adalah bagian dari “Poros Perlawanan” yang dipimpin Iran melawan Israel dan Amerika Serikat, sebuah koalisi regional yang juga mencakup pemberontak Houthi Yaman dan kelompok bersenjata di Irak dan Suriah.

Militer Israel mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukannya “menyerang landasan peluncuran di Lebanon selatan” setelah “beberapa dugaan roket dan sasaran udara melintasi wilayah Israel dari Lebanon”.

Dikatakan bahwa sebagian besar serangan tersebut berhasil dicegat oleh sistem pertahanan udara, namun “kebakaran terjadi di beberapa wilayah di Israel utara” setelah serangan tersebut.

Sementara itu, Israel membunuh Mohammed Naimi Nasser, seorang komandan senior Hizbullah, di dekat kota pesisir Tirus, Lebanon, pada Rabu (3/7).

Sebuah sumber yang dekat dengan kelompok tersebut menggambarkannya sebagai “komandan Hizbullah yang bertanggung jawab atas salah satu dari tiga wilayah di Lebanon selatan.” Bulan lalu, seorang kepala penjaga perbatasan tewas dalam serangan Israel.

Hizbullah mengatakan pihaknya menembakkan “lebih dari 200 roket” dan “satu skuadron drone” ke posisi Israel “sebagai tanggapan atas pembunuhan musuh.”

Di pagi hari, sirene serangan udara terdengar di Israel utara dan seorang reporter AFP melihat roket melintasi perbatasan, namun berhasil dicegat.

Klik disini untuk informasi lebih lanjut…

 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *