Tue. Jul 23rd, 2024

Pria Nigeria Pecahkan Rekor Main Catur 58 Jam Tanpa Henti demi Galang Dana untuk Pendidikan Anak Afrika

matthewgenovesesongstudies.com, New York – Juara catur asal Nigeria itu memecahkan rekor dunia setelah bermain nonstop selama 58 jam.

Tunde Onakoya, 29 tahun, mengawali usahanya memecahkan rekor di Times Square, New York, AS pada Rabu (17/4/2024) dan mengakhiri rekornya pada Sabtu pagi.

Onakoya memegang rekor sebelumnya 56 jam, 9 menit dan 37 detik pada Catur Marathon 2018, yang juga diraih oleh Hallvard Haug Flatebø dan Sjur Ferkingstad dari Norwegia.

“Saya tidak bisa memproses banyak emosi yang saya rasakan saat ini. Saya tidak punya kata-kata yang tepat. Namun saya tahu kami telah melakukan sesuatu yang luar biasa,” katanya kepada AFP Guardian, Senin. (22/4/2024).

“Saat itu pukul tiga tadi malam ketika saya siap untuk menyerah… tetapi orang-orang Nigeria datang dari seluruh dunia. Dan mereka menemani saya sepanjang malam.”

“Kami bernyanyi bersama dan mereka menari bersama dan saya tidak bisa berhenti,” katanya.

Melalui dana ini, ia berharap dapat mengumpulkan hingga $1 juta untuk pendidikan anak-anak di seluruh Afrika.

 

Selama kurun waktu 58 jam tersebut, ia menghadapi beberapa lawan, termasuk juara catur AS Shawn Martinez. Hal ini dilakukan sesuai dengan pedoman Guinness World Records yang mencoba memecahkan rekor pemain harus bermain berturut-turut selama durasi tersebut.

Guinness World Records belum mengomentari secara terbuka upaya Onakaya. Terkadang diperlukan waktu berminggu-minggu bagi sebuah organisasi untuk mengonfirmasi rekor yang rusak.

 

Onakoya, yang mendirikan Chess in African Slums pada tahun 2018, mengatakan upaya perekaman tersebut dilakukan “demi impian jutaan anak di seluruh Afrika yang tidak memiliki akses terhadap pendidikan.” Organisasinya ingin mendukung pendidikan setidaknya 1 juta anak di daerah kumuh di seluruh benua.

Onakoya mengatakan Kamis malam, “Energi saya 100 persen sekarang karena orang-orang saya di sini mendukung saya dengan musik,” kata Onakoya Kamis malam setelah para pemain melewati 24 jam.

Usaha Onakoya yang tak kenal lelah tidak sia-sia. Dia juga mampu mengumpulkan $22.000 dalam 20 jam pertamanya.

“Ada dukungan luar biasa dari warga Nigeria di Amerika Serikat, para pemimpin dunia, selebriti, dan ratusan pelancong,” kata Taiwo Adeyemi, manajer Onakoya.

Dukungan terhadap Onakoya juga datang dari mantan Wakil Presiden Nigeria, Yemi Osinbajo, yang menulis kepada Onakoya di X: “Ingat kata-kata kuat Anda: ‘Hal-hal besar dapat dilakukan dari hal-hal kecil.'”

Onakoya dan lawannya mendapat istirahat 5 menit untuk setiap jam permainan.

Onakoya beristirahat sejenak untuk bertemu Nigeria dan merayakannya di New York, di mana campuran musik Afrika menghibur penonton dan penggemar – terkadang bahkan juga menari.

Upaya Onakoya juga serupa dengan yang dilakukan di Nigeria, di mana ia secara teratur menyelenggarakan turnamen catur bagi generasi muda yang hidup di jalanan untuk mempromosikan perjuangan tersebut. Faktanya, lebih dari 10 juta anak putus sekolah di Afrika Barat, salah satu angka tertinggi di dunia.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *