Tue. Jul 16th, 2024

Sejumlah Pantai di Pulau Sentosa Singapura Ditutup karena Tumpahan Minyak, 18 Kapal Pembersih Dikerahkan

matthewgenovesesongstudies.com, Pulau Sentosa – Sebagian besar pantai di East Coast Park, Sentosa, Singapura akan ditutup hingga pemberitahuan lebih lanjut kepada masyarakat di tengah upaya pembersihan menyusul tumpahan minyak akibat insiden kapal di Terminal Pasir Panjang.

Penutupan pantai di East Coast Park meluas dari Zona B hingga Zona H.

Pier dan Rocky Shore di Cagar Alam Labrador juga ditutup, kata Otoritas Pelabuhan Singapura/MPA, National Parks Board/NParks, National Environment Agency/NEA National Environment), Sentosa Development Corporation dalam pernyataan bersama pada 15 Juni.

Sementara pantai Sentosa, Tanjong, Palawan, dan Siloso tetap dibuka, namun aktivitas air dan berenang tidak diperbolehkan.

Gerai makanan dan minuman, jalur jogging, taman, dan jalur sepeda juga akan tetap dibuka, demikian pernyataan bersama tersebut.

Tumpahan minyak tersebut akibat insiden yang melibatkan kapal keruk berbendera Belanda Vox Maxima dan kapal bunker berbendera Singapura Marine Honor yang sempat ditangguhkan pada 14 Juni lalu.

Akibat arus pasang surut, minyak terdampar di pantai termasuk Sentosa, Cagar Alam Labrador, Kepulauan Selatan, Dermaga Marina Selatan, dan Taman Pantai Timur, kata pernyataan itu.

“Tumpahan minyak dari kapal dapat diatasi, dan tidak ada lagi kebocoran minyak dari kapal hingga tadi malam. Minyak dari tangki yang rusak telah diolah dengan dispersan,” tambah penjelasan pernyataan bersama tersebut.

“Tidak ada tanda-tanda tumpahan minyak di Taman Laut Sisters’ Islands, namun kilau minyak terlihat di perairan sekitarnya,” kata pernyataan itu.

 

 

Kapal patroli KKP dikerahkan untuk menyemprotkan bahan pendispersi pada tumpahan tersebut. MPA juga mengaktifkan kontraktor tanggap tumpahan minyak, dan para kru mengerahkan oil boom, penyebar, dan alat penyiram minyak untuk mengurangi dampak tumpahan.

Pernyataan bersama tersebut menyatakan bahwa MPA, operator pelabuhan PSA, Singapore Salvage Engineers, Tian San Shipping dan T&T Salvage telah mengerahkan 18 kapal tanggap untuk upaya penahanan dan pembersihan di laut.

Hampir 1.500 meter kontainer telah dikerahkan dan lebih banyak lagi yang akan digunakan dalam beberapa hari mendatang untuk mencegah tumpahan minyak lebih lanjut di pantai. Perangkat tersebut juga memfasilitasi pemulihan minyak yang terperangkap di pantai dan laguna yang terkena dampak untuk mencegahnya kembali ke laut, tambah pernyataan bersama itu.

NParks juga telah mengerahkan unit penyerap minyak untuk melindungi Berlayer Creek dan Rocky Shore di Cagar Alam Labrador.

Meskipun West Coast Park tidak terkena dampaknya, unit penyerap minyak juga telah dikerahkan untuk melindungi hutan bakau di Marsh Garden.

 

 

Dalam postingan Facebook pada tanggal 15 Juni, Menteri Pembangunan Nasional Singapura Desmond Lee mengatakan masyarakat telah menghubungi pihak berwenang dan ingin membantu, dan siapa pun yang ingin menjadi sukarelawan atau berkontribusi dapat mengisi formulir partisipasi.

Menteri Desmond Lee menambahkan bahwa lembaga-lembaga pemerintah sedang berupaya untuk menahan tumpahan dan membersihkan daerah yang terkena dampak, dan menyarankan masyarakat untuk menjauh dari pantai di East Coast Park dan tepi laut di Cagar Alam Labrador demi keselamatan mereka sendiri. dan izinkan pembersihan profesional dilakukan.

Relawan akan diaktifkan jika diperlukan dan akan memberikan informasi terkini kepada masyarakat mengenai situasi tersebut, kata Lee.

Masyarakat yang menemukan hewan terkena minyak dapat menghubungi Animal Response Center di 1800-476-1600.

Badan Lingkungan Hidup Nasional/NEA sedang memantau kualitas air di pantai-pantai lain, sementara MPA akan melakukan penyelidikan atas insiden tersebut.

Sementara itu, sebuah kapal terbalik menyebabkan tumpahan minyak besar-besaran di lepas pantai Trinidad dan Tobago, yang digambarkan oleh perdana menteri negara itu sebagai darurat nasional pada Minggu (11/2/2024).

Menurut Kantor Kesiapsiagaan dan Manajemen Bencana (ODPM), tumpahan minyak terjadi pada 7 Februari di pantai selatan pulau Tobago. Sekitar 15 kilometer pesisir pantai, kata ODPM, Sabtu (10/2), kini berwarna hitam.

Gambar dari lokasi kejadian menunjukkan petugas penyelamat mengarungi lumpur hitam tebal, dengan sebagian besar pantai tertutup minyak. Beberapa lembaga pemerintah, termasuk setidaknya 1.000 sukarelawan, bekerja untuk mengatasi tumpahan minyak.

Perdana Menteri (PM) Keith Rowley pada konferensi pers hari Minggu mengatakan situasi di luar kendali.

Asal usul kapal tersebut belum teridentifikasi, kata PM Rowley, seperti dilansir CNN, Rabu (14/2).

“Ini adalah keadaan darurat nasional dan oleh karena itu harus didanai sebagai pengeluaran luar biasa. Kami tidak mengetahui cakupan dan skala penuh dari apa yang dibutuhkan.”

Farley Augustine, sekretaris utama Dewan Majelis Tobago, mengatakan pihak berwenang telah memasang boom – penghalang mengambang – untuk mencegah tumpahan minyak menyebar ke wilayah lain. Para pejabat juga mengirim penyelam untuk mencoba menutup kebocoran tersebut, namun tidak berhasil.

“Yang harus terjadi adalah kita harus menemukan cara untuk mengekstraksi minyak apa pun yang ada di kapal, ingat seperti yang kami tekankan – tanpa mengetahui skema kapalnya,” kata Agustinus.

Sementara itu, PM Rowley sendiri mengaku belum bisa memastikan apakah itu kapal kargo, tanker, atau kargo karena yang terlihat hanya lunas kapalnya saja.

“Sifat fisiknya mengidentifikasi mereka di perairan yang tidak bisa kita masuki saat ini,” kata PM Rowley.

Selengkapnya di sini…

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *