Thu. May 23rd, 2024

2 April 2002: Pengepungan Gereja Kelahiran Yesus oleh Israel

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Pada tanggal 2 April 2002, pasukan Israel mengepung Gereja Kelahiran di Betlehem di Betlehem setelah sekitar 200 warga Palestina menyerbu masuk.

Pengepungan Israel dimulai pada puncak Intifada kedua yang dipicu dua tahun sebelumnya ketika Perdana Menteri Israel, Ariel Sharon, melakukan kunjungan provokatif ke Masjid Al-Aqsa, yang dijaga ketat oleh polisi dan tentara Israel. Intifada II sendiri berlangsung selama lima tahun.

Pada tanggal 29 Maret 2002, empat hari sebelum pengepungan, Israel melancarkan Operasi Perisai Pertahanan, yang dianggap sebagai operasi militer terbesar yang dilakukan oleh tentara Israel di Tepi Barat sejak Perang Enam Hari tahun 1967. Tentara Israel dikirim ke wilayah tersebut. jantung. dari enam ibu kota di Tepi Barat, termasuk Betlehem.

Di kamp pengungsi Jenin, Israel membunuh sedikitnya 52 warga Palestina dan memberlakukan blokade total yang berlangsung selama berminggu-minggu. Israel juga melarang jurnalis dan aktivis hak asasi manusia memasuki Tepi Barat. Demikian dilansir Middle East Monitor.

Warga sipil Palestina hanya mempunyai sedikit jalan keluar dari serangan militer Israel dan kekerasan yang tidak masuk akal. Tentara Israel merebut pusat kota Betlehem pada saat itu, dan sekitar 200 warga Palestina, kebanyakan dari mereka adalah warga sipil dan petugas polisi, bersama dengan pendeta dan biarawati Palestina, serta beberapa pejuang Fatah setempat, mengungsi dan Gereja Kelahiran. yang dianggap dihormati oleh umat Kristiani sebagai tempat kelahiran Yesus.

Kepada CNN, anggota Antonius Society di Bethlehem, Anton Salman, mengungkapkan motivasi mereka berlindung di gereja. Dikatakannya, saat itu warga Palestina dihadapkan pada tentara Israel yang menyerang mereka dan mendapati masjid mereka, Masjid Umar, di seberang kamp dari Gereja Kelahiran Yesus, dibom.

“Mereka takut dan mencari perlindungan. Jadi mereka menemukan jalan; mereka lari ke gereja dan tetap tinggal di sana,” katanya.

Pengepungan yang dilakukan tentara Israel berlangsung selama lebih dari sebulan. Sebuah perahu ditempatkan di dekat Manger Square, menghadap gereja, dan penembak jitu Israel mengambil posisi di gedung-gedung sekitarnya. Mereka diperintahkan untuk menembak siapa pun yang ditemukan di dalam gereja dan menggunakan sinar laser untuk mencari di mana pun mereka inginkan.

Tentara Israel melepaskan beberapa tembakan ke Gereja Kelahiran dalam upaya memaksa warga Palestina yang berada di dalam gedung bersejarah itu untuk menyerah. Pendering lonceng, Samir Ibrahim Salman, tewas terkena tembakan Israel. Laporan kematiannya menyebutkan jenazah Salman dibungkus plastik bersama empat warga Palestina lainnya yang dibunuh pasukan Israel di Betlehem. Dilaporkan bahwa lemari es tidak memiliki ruang tersisa karena banyaknya orang yang terbunuh dalam serangan Israel, sehingga para dokter menyimpan jenazah tersebut di ruangan rumah sakit yang kosong, di mana -letakkan dua kipas angin kecil di bagian paling atas untuk mendistribusikan udara.

Menurut laporan, tentara Israel menghancurkan pintu masuk selatan gereja dan beberapa dari mereka pindah ke halaman selatan gereja. Seminggu kemudian, tentara Israel meledakkan gereja tersebut dan membakar kamar salah satu pendeta yang tinggal di sana. Seorang biksu Armenia ditembak dan terluka oleh pasukan Israel. Pejuang Israel membunuh tujuh warga Palestina lagi dan melukai 40 lainnya.

Penutupan Gereja Kelahiran memicu kemarahan dunia. Vatikan dengan tegas memperingatkan Israel untuk menghormati situs keagamaan. Juru bicara para biarawan Katolik di Tanah Suci mengatakan tentara Israel bersalah atas “kekejaman yang tak terkatakan”.

Negosiasi untuk mengakhiri pengepungan dimulai pada 23 April. Pada 10 Mei, kesepakatan dicapai dan disetujui oleh Eropa. Tiga belas warga Palestina yang selamat dari pengepungan tersebut dideportasi ke negara-negara Eropa dan 26 lainnya dikirim ke Jalur Gaza. Pada tahun 2016, mereka meminta izin untuk kembali, namun sejauh ini Israel menolak.

Peristiwa bersejarah lainnya yang terjadi pada tanggal 2 April adalah Yohanes Paulus II, Paus yang paling sering bepergian dalam sejarah dan orang non-Italia pertama yang menjabat sejak abad ke-16, meninggal di Vatikan pada tahun 2005. Enam hari kemudian, dua juta orang berkumpul. ke Kota Vatikan untuk menghadiri pemakamannya, yang dikatakan sebagai salah satu pemakaman terbesar dalam sejarah.

Meskipun Vatikan tidak mengonfirmasikannya hingga tahun 2003, banyak yang percaya bahwa Yohanes Paulus II mulai menderita penyakit Parkinson pada awal tahun 1990an. Dia mulai bicaranya tidak jelas, dan merasa sulit untuk berjalan, meskipun dia mempertahankan jadwal perjalanan yang padat.

Pada tahun-tahun terakhirnya, ia terpaksa melepaskan banyak tugas resminya, namun ia terus menemukan kekuatan untuk berbicara kepada umat beriman dari jendela di Vatikan. Pada bulan Februari 2005, Yohanes Paulus II dirawat di rumah sakit karena komplikasi influenza. Dia meninggal dua bulan kemudian. Demikian dilansir Today in History.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *