Thu. May 23rd, 2024

AS Desak Penambang Kripto China Jual Properti di Dekat Pangkalan Rudal

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden mengeluarkan perintah pada Senin, 13 Mei 2024, memaksa perusahaan pertambangan cryptocurrency yang didukung China untuk menjual tanah di dekat pangkalan rudal nuklir di Wyoming. Hal ini disebabkan oleh kekhawatiran terhadap keamanan nasional.

Mengutip CNBC, ditulis Rabu (15/5/2024), MineOne membeli properti tersebut pada Juni 2022 dan menempatkan operasinya dalam jarak satu mil dari Pangkalan Angkatan Udara Francis E. Warren, sebuah pangkalan rudal strategis, menurut Gedung Putih.

Perintah presiden tersebut mengatakan bahwa situs web perusahaan tersebut memuat “peralatan khusus yang diperoleh dari luar negeri yang berpotensi mampu memfasilitasi kegiatan pengawasan dan spionase.”

Biden mengatakan ada bukti kredibel yang menunjukkan bahwa perusahaan penambangan mata uang kripto, sebuah perusahaan di Kepulauan Virgin Britania Raya yang mayoritas sahamnya dimiliki oleh warga negara Tiongkok, mungkin mengambil tindakan yang mengancam keamanan nasional Amerika Serikat.

MineOne diperintahkan untuk membuang tanah tersebut dalam 120 hari ke depan dan memindahkan peralatan tertentu di properti tersebut. Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar CNBC.

Perintah terbaru yang menargetkan MineOne menyusul penyelidikan yang dilakukan oleh Komite Penanaman Modal Asing di Amerika Serikat (CFIUS), sebuah badan pemerintah yang diketuai oleh Departemen Keuangan Amerika Serikat yang menyelidiki transaksi perusahaan terkait dengan masalah keamanan nasional.

Undang-undang tahun 2018 memberi CFIUS wewenang untuk meninjau transaksi properti di dekat fasilitas sensitif Amerika Serikat, termasuk Pangkalan Angkatan Udara Francis E. Warren.

Pada bulan September, Biden mengeluarkan perintah eksekutif yang mengarahkan komite tersebut untuk mempertimbangkan berbagai faktor risiko keamanan nasional dalam penilaiannya. Badan tersebut juga meluncurkan penyelidikan terhadap TikTok.

Menurut Gedung Putih, pembelian properti oleh MineOne tidak dilaporkan ke CFIUS sampai badan tersebut meluncurkan penyelidikan menyusul informasi publik.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan AS Janet Yellen, tindakan terhadap MineOne menggarisbawahi pentingnya peran pengawas yang dimainkan CFIUS dalam memastikan bahwa investasi asing tidak membahayakan keamanan nasional.

Langkah pemerintahan Biden ini dilakukan di tengah tindakan keras yang lebih luas terhadap perusahaan-perusahaan Tiongkok di Amerika Serikat menjelang pemilihan presiden mendatang dan di tengah ketegangan antara dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia.

Pada bulan April, Biden menandatangani undang-undang yang memaksanya untuk mendivestasi platform media sosial TikTok dari perusahaan induknya di Tiongkok, ByteDance, dengan alasan keamanan nasional.

Sementara itu, pemerintah juga akan menerbitkan tarif baru terhadap beberapa impor kendaraan listrik, perbekalan kesehatan, dan peralatan lainnya dari Tiongkok mulai Selasa, 14 Mei 2024.

Tiongkok juga telah meningkatkan pengawasan terhadap perusahaan-perusahaan Amerika dalam beberapa tahun terakhir, dengan alasan masalah keamanan nasional. Negara ini baru-baru ini memperkuat undang-undang yang melarang pembagian rahasia negara dengan memasukkan kategori luas “rahasia perburuhan”.

Tiongkok juga telah membatasi beberapa perusahaan teknologi AS seperti Micron untuk melakukan penjualan ke infrastruktur penting negara tersebut setelah audit keamanan dan tindakan keras terhadap sejumlah perusahaan konsultan asing tahun lalu.

Penafian: Segala keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Crypto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Sebelumnya, analis bank Inggris Standard Chartered mengatakan jika Donald Trump terpilih kembali menjadi presiden untuk masa jabatan kedua, maka akan memberikan keuntungan yang sangat besar bagi Bitcoin.

Standard Chartered menulis dalam penelitiannya bahwa jika dipikir-pikir, Donald Trump bisa dikatakan anti-crypto. Namun jika dia memenangkan pemilu pada bulan November dan menjadi presiden Amerika Serikat untuk masa jabatan kedua, Bitcoin bisa mendapatkan keuntungan.

Jika Trump menang, maka pembeli asing resmi obligasi AS mungkin ingin beralih ke aset keuangan alternatif seperti Bitcoin yang akan menaikkan harga aset.

“Sementara para pejabat di pemerintahan Biden telah mengambil sikap yang relatif keras terhadap aset digital, Trump mengatakan dalam sebuah wawancara pada bulan Maret bahwa, jika terpilih, dia tidak akan menindak Bitcoin atau aset digital lainnya,” menurut catatan yang dikutip oleh decrypt. .bersama. Rabu (5 Agustus 2024).

Dia menambahkan, tarif impor pada masa kepresidenan Trump akan menyebabkan beberapa manajer investasi membeli BTC pada tahun 2025.

Pada bulan Maret, Trump, yang sebelumnya mengkritik Bitcoin, mengatakan dia menikmati menghasilkan uang dan memainkan aset dan mata uang kripto lainnya.

Saya menghasilkan uang dengan melakukannya, saya juga bersenang-senang, kata Trump.

“Mata uang baru yang gila, begitulah saya menyebutnya. Ini adalah mata uang baru yang gila, baik itu Bitcoin atau yang lainnya.” tambah Trump.

Donald Trump, yang menjabat sebagai presiden AS pada 2017-2021, kemungkinan besar akan berhadapan langsung dengan Presiden petahana Joe Biden sebagai kandidat Partai Republik pada pemilu November mendatang.

Standard Chartered memperkirakan bulan lalu bahwa dana yang diperdagangkan di bursa Bitcoin yang baru disetujui akan terus menjadi populer, dan masuknya dana tersebut dapat menyebabkan harga bitcoin melonjak hingga $150,000 pada akhir tahun ini.

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden menyatakan bersedia berdebat dengan lawannya dari Partai Republik Donald Trump pada musim gugur ini.

Sebaliknya, Trump mengaku siap meski mempertanyakan kesediaan Biden, dikutip situs Arab News, Senin (29/4/2024).

Komentar Biden muncul saat wawancara dengan pembawa acara radio Sirius XM Howard Stern, yang menanyakan apakah dia akan berpartisipasi dalam debat melawan Donald Trump.

“Saya siap. Tapi saya belum tahu kapan,” kata Biden.

“Tapi saya senang berdebat dengannya.”

Hingga saat ini, tim kampanye terpilihnya kembali Joe Biden menolak untuk melakukan debat, sebuah fitur yang selalu ada dalam setiap kampanye presiden sejak tahun 1976.

Sementara itu, tim kampanye Trump mengatakan mantan presiden tersebut siap berdebat dengan Biden kapan saja, dan Chris LaCivita, penasihat senior kampanye Trump, dengan cepat menanggapi pernyataan Biden di jejaring sosial X: “Oke, ayo bersiap-siap! “

Sebelumnya, Trump menanggapi kesediaan Biden untuk berdebat dengan mengatakan “semua orang tahu dia tidak bersungguh-sungguh,” namun menyarankan hal itu bisa dilakukan kapan saja.

Bisa jadi pada Senin malam, Selasa malam, atau Rabu malam berikutnya, saat Trump akan berkampanye di Michigan.

Donald Trump juga menyarankan agar hal itu dilakukan pada malam hari karena ia akan menghadiri sidang pidana uang tutup mulut di New York.

Trump diharuskan hadir di pengadilan setiap hari kecuali hari Rabu. Dalam pernyataan di platform media sosialnya, Trump juga menantang Biden untuk berdebat di ruang sidang Manhattan pada Jumat malam, karena keduanya berada di New York pada waktu yang bersamaan.

Komisi Debat Presiden telah mengumumkan tanggal dan lokasi tiga debat pemilu antar calon presiden: 16 September di San Marcos, Texas; 1 Oktober di Petersburg, Virginia; dan 9 Oktober di Salt Lake City.

Debat cawapres dijadwalkan berlangsung pada 25 September di Easton, Pennsylvania.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *