Mon. May 27th, 2024

Diretas, Dompet Kripto Ledger Siap Ganti Rugi Korban

By admin May13,2024 #Kripto #Ledger

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Pembuat dompet kripto Ledger baru-baru ini mengalami peretasan yang mengakibatkan hilangnya aset pengguna sebesar US$600.000 atau setara Rp9,3 miliar (kurs Rp15.523 per dolar AS). Ledger juga berjanji untuk meningkatkan protokol keamanannya pada Juni 2024 dengan menghilangkan proses “Blind Signing”, di mana transaksi ditampilkan dalam kode, bukan bahasa biasa. Ledger mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya fokus pada penyelesaian insiden keamanan baru-baru ini dan mencegah insiden serupa di masa depan. . Ledger juga akan bertanggung jawab atas korban peretasan dengan membayar kompensasi penuh. Menurut pernyataan itu, Ledger telah mulai menghubungi pengguna yang terkena dampak dan bekerja sama dengan mereka untuk menyelesaikan keadaan khusus mereka. CEO Ledger Pascal Gauthier mengatakan Ledger akan meningkatkan standar keamanan produknya dan siap membantu para korban. “Komitmen pribadi saya adalah Ledger akan mencurahkan sebanyak mungkin sumber daya internal dan eksternal untuk membantu mereka yang terkena dampak memulihkan aset mereka,” kata Gauthier, seperti dikutip Coinmarketcap, Kamis (21/12/2023) tanpa. Ledger membalas serangan tersebut dengan menginstal patch lokal untuk Connect Kit dalam waktu 40 menit setelah terdeteksi. Karena sifat jaringan pengiriman konten (CDN) dan mekanisme caching, kode yang disusupi tetap terekspos untuk waktu yang terbatas. Ledger mengakui risiko yang dihadapi seluruh industri dalam hal perlindungan konsumen dan menekankan perlunya terus meningkatkan standar keamanan di dApps. Penafian: Semua keputusan investasi ada di tangan pembaca. Lakukan riset dan analisis Anda sebelum membeli dan menjual Crypto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Semua Token Non Fungible Bored Ape Yacht Club (BAYC) dan Mutant Ape Yacht Club (MAYC) yang dicuri dari platform perdagangan NFT Trader telah dikembalikan setelah peretas menerima pembayaran hadiah.

Peretasan pada 16 Desember mengakibatkan pencurian hampir $3 juta USD atau setara Rp46,5 miliar (kurs Rp15.504 per USD) NFT. Para peretas menghubungkan eksploitasi asli ke pengguna lain melalui pesan publik dan meminta pembayaran untuk mengembalikan NFT.

“Jika Anda ingin monyet nft kembali, maka Anda harus memberi saya hadiah, saya pantas mendapatkannya,” kata peretas tersebut, Selasa (19/12/2023), seperti dikutip Coinmarketcap.

Sebagai tanggapan cepat, inisiatif komunitas yang dipimpin oleh Boring Security, sebuah proyek keamanan Web3 nirlaba yang didanai oleh ApeCoin, mampu memulihkan semua aset dalam waktu 24 jam setelah membayar hadiah 120 Ether (ETH) kepada peretas, atau berapa pun. setara dengan sekitar $267.000 Rp 4,1 miliar.

Tim Keamanan Boring X (sebelumnya Twitter) mengumumkan bahwa mereka sekarang memiliki 36 BAYC dan 18 MAYC NFT yang dimiliki oleh pengeksploitasi. Sebagai bagian dari proses pemulihan, tim mengirimkan hadiah sebesar 10% dari harga dasar koleksi kepada peretas.

Pembayaran hadiah dilakukan oleh Greg Solano, pendiri Yuga Labs, perusahaan di balik dua paket NFT tersebut. Yuga Labs memfasilitasi negosiasi untuk memulihkan token yang dicuri dan mengembalikannya ke pemilik sahnya secara gratis.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *