Sat. Jun 15th, 2024

Divonis 25 Tahun Penjara, Pendiri Perusahaan Kripto FTX Sam Bankman-Fried Banding

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Pendiri dan mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried telah dibawa ke pengadilan setelah divonis 25 tahun penjara karena pencucian uang. FTX adalah pertukaran mata uang kripto dan dana lindung nilai kripto.

Dari news.bitcoin Sabtu (13/4/2024) Pengacara Sam Bankman-Fried mengatakan pria berusia 32 tahun akan mengajukan banding setelah dia dinyatakan bersalah atas tujuh tuduhan penipuan dan konspirasi untuk melakukan pencucian uang.

Tiga hari lalu, pengacara Bankman-Fried mengajukan mosi untuk mendukung kasus mereka dengan menahannya di Pusat Penahanan Metropolitan (MDC) di Brooklyn.

Namun, alasan pengajuan banding tersebut belum ditentukan karena prosesnya baru saja dimulai di sistem pengadilan Distrik Selatan New York (SDNY).

Pengacara Mark Mukasey sebelumnya mengatakan dia berencana mengajukan banding atas putusan tersebut ke Pengadilan Sirkuit Kedua AS di Manhattan, New York.

Banding Bankman-Fried bisa memakan waktu bertahun-tahun dan sampai ke Mahkamah Agung AS.

Namun perlu diingat, mengajukan banding tidak menjamin kasus tersebut akan terselesaikan.

Mengajukan banding merupakan tanda keinginan untuk menantang keputusan pengadilan.

Setelah permohonan diajukan, pengadilan banding akan memeriksa apakah kasus tersebut memenuhi kriteria seperti kelayakan banding dan keabsahan kasus tersebut.

Di Amerika Serikat, proses banding melibatkan beberapa langkah, termasuk penyerahan dokumen relevan seperti pernyataan tertulis dan laporan singkat, dan mungkin mencakup argumen lisan. Pada akhirnya, juri akan memutuskan apakah akan melanjutkan kasus Sam Bankman-Fried.

 

Penafian: Semua keputusan investasi ada di tangan pembaca. Lakukan riset dan penelitian Anda sebelum membeli atau menjual Crypto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Seorang hakim pengadilan federal Manhattan memerintahkan Sam Bankman-Fried untuk membayar lebih dari $11 miliar, atau sekitar Rs.

Uang itu bisa membuatnya tidak mempunyai uang sepeser pun seumur hidupnya, kata para ahli.

“Penyitaan ini dirancang agar jika ada uang yang dibuat oleh Sam Bankman-Fried, itu bukan miliknya, tapi milik pemerintah dan para korban. Dia tidak akan pernah mendapatkan uang apapun seumur hidupnya, dan penyitaan tidak boleh berakhir dengan kebangkrutan. .” mantan jaksa federal Mitchell Epner dikutip CNN pada Minggu, 30/2024.

Pengadilan mempunyai keleluasaan untuk menetapkan jumlah penyitaan, namun hal ini sangat bergantung pada jumlah uang yang dikeluarkan untuk kejahatan tersebut, bukan pada berapa banyak yang harus dibayar oleh terdakwa.

Dalam dokumen hukuman awal bulan ini, jaksa menguraikan alasan mereka meminta penyitaan sebesar $11 miliar. Menurut mereka, $8 miliar tersebut adalah hasil penipuan Bankman-Fried, hasil penipuan FTX terhadap pelanggan, dan dana yang terlibat dalam skema untuk menipu mereka.

$1.72 miliar lainnya mewakili jumlah yang diperoleh FTX secara curang dari investor, dan $1.3 miliar mewakili jumlah yang dibayarkan kepada kreditor oleh perusahaan perdagangan mata uang kripto Bankman-Fried.

Berbeda dengan restitusi, yang dibayarkan langsung kepada korban yang harta bendanya hilang, jumlah yang hilang dikumpulkan oleh pemerintah dan disetorkan ke Pemerintah Amerika Serikat. Nilai Bankman-Fried belum diketahui, namun kemungkinan besar kurang dari 11 miliar.

“Dalam kasus seperti ini, pemerintah dan pengadilan akan tahu persis apa aset (Bankman-Fried) dan berapa nilainya,” kata Anthony Capozzolo, mantan pengacara AS untuk Distrik Timur New York. .

Apa yang terjadi jika SBF keluar? Ketika dia menjalani hukuman 25 tahun penjara, aset Bankman-Fried akan diserahkan kepada pemerintah, dan sisanya akan disimpan di rak simbolis sampai dia dibebaskan.

“Kebenaran tidak penting saat ini,” kata Peter Katz, mantan pengacara di divisi penipuan Departemen Kehakiman.

Ketika Bankman-Fried, 32, keluar dari penjara, pemerintah bisa mendapatkan sebagian dari uang yang dia hasilkan, namun Katz mengatakan itu mungkin di luar batas waktu mereka.

“Secara teoritis, mereka bisa saja mengejar penghasilannya, namun kenyataannya adalah jika dia mendapatkan pekerjaan jutaan dolar atau rejeki nomplok, mereka akan mengejarnya,” kata Katz.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *