Thu. May 23rd, 2024

Harga Kripto Hari Ini 14 Februari 2024: Bitcoin Cs Kompak Terkoreksi

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta Harga Bitcoin dan mata uang kripto utama lainnya diperkirakan akan mengalami pergerakan reguler pada Rabu (14/2/2024). Sebagian besar harga mata uang kripto utama dinilai kembali berada di zona merah. Menurut data dari Coinmarketcap, mata uang kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC), kembali pulih. Harga Bitcoin turun 0,55 persen dalam 24 jam, namun masih naik 15,11 persen selama seminggu. Saat ini harga Bitcoin $49.626 atau setara Rp777,8 juta (asumsi kurs Rp15.675 per dolar AS). Ethereum (ETH) kembali lemah. ETH turun 1,29 persen pada hari terakhir, tetapi pulih 10,99 persen untuk minggu ini. Dengan begitu, ETH saat ini berada di level Rp 41,3 juta per koin. Cryptocurrency berikutnya, Binance Coin (BNB), juga lemah. Dalam 24 jam terakhir BNB terkoreksi 1,29 persen, namun tetap kuat dengan 7,20 persen setiap minggunya. Hal ini membuat BNB dibanderol dengan harga Rp 5,09 juta per koin. Kemudian Cardano (ADA) kembali ke zona merah. ADA turun 3,12 persen dalam 24 jam terakhir, namun masih menguat 9,08 persen dalam sepekan. Dengan begitu, ADA berada di level Rp8.537 per mata uang. Sedangkan Solana (SOL) masih lemah. SOL turun 0,79 persen dalam sehari, namun masih hijau 15,57 persen dalam sepekan. Saat ini harga SOL berada di level Rp 1,75 juta per koin. Kami menilai XRP kembali berada di zona hijau. XRP sebesar 0,97 persen dalam 24 jam dan 5,02 persen dalam seminggu. Dengan begitu, XRP dihargai Rp 8.280 per koin. Mata uang meme Dogecoin (DOGE) kembali menyusut. Dalam sehari terakhir, DOGE turun 1,64 persen, namun dalam sepekan juga naik 3,08 persen. Hal ini membuat DOGE diperdagangkan pada harga Rp 1,69 per token. Stablecoin Tether (USDT) dan mata uang USD (USDC) naik 0,01 persen hari ini. Artinya harga keduanya masih di level $1,00. Sementara itu, Binance USD (BUSD) mengalami penguatan sebesar 0,01 persen dalam 24 jam terakhir sehingga harganya masih berada di level $1,00. Sedangkan kapitalisasi pasar kripto secara keseluruhan saat ini berada di level $1,86 triliun atau setara Rp29,155 triliun. DISCLAIMER: Semua keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Crypto. matthewgenovesesongstudies.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

Harga bitcoin (BTC) melampaui $50,000 pada Senin, 12 Februari 2024 waktu setempat. Level Bitcoin termasuk yang tertinggi dalam lebih dari dua tahun.

Berdasarkan data Coinmarketcap.com, Selasa (13/2/2024), dalam 24 jam terakhir, harga bitcoin (BTC) naik 4,14 persen menjadi $50.117,58 atau sekitar Rp 782,52 juta (dengan asumsi kurs AMERIKA ). Dolar AS terhadap rupee berada di level 15.614).

Sebelumnya, harga bitcoin naik menjadi $50,334, yang merupakan level tertinggi sejak Desember 2021. Harga ether naik 5,5 persen menjadi $2,643.80 setelah naik ke $2,638.62 untuk pertama kalinya sejak 12 Januari.

“$50.000 adalah peristiwa penting bagi bitcoin setelah peluncuran ETF bulan lalu tidak gagal menghasilkan pergerakan di atas tingkat ilmiah utama, tetapi juga menyebabkan aksi jual dan perburuan saham bitcoin,” kata salah satu pendiri Nexo, Antoni Trenchev. .

Bitcoin membukukan kinerja mingguan terbaiknya sejak 8 Desember, dengan kenaikan 10,76 persen pada Jumat lalu.

Investor mengawasi level resistensi utama di $48,600. Jika Bitcoin dapat bertahan di atas level tersebut, analis teknis memperkirakan bahwa Bitcoin kemungkinan akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa. Sebelumnya, bitcoin mencapai rekor tertinggi $68,982.20 pada 10 November 2021.

Sementara itu, pakar mata uang Kripto Ajaib Panji Yudha mengatakan secara teknis pada Selasa 13 Februari 2024 pukul 08.00 WIB, BTC berada di $50,154.

“Saat ini level $50.000 akan menjadi dukungan psikologis dan jika mampu bertahan di level tersebut, ada kemungkinan reli lebih lanjut ke $52.000,” kata Panji dalam keterangan resmi Ajaib.

Dia menambahkan bahwa jika turun di bawah $50,000, kemungkinan akan turun ke level support terdekat di $48,000. “Kami berharap dapat mengantisipasi perubahan tren jangka pendek seiring dengan dirilisnya tambahan data inflasi AS pada minggu ini,” kata Panji.

Sedangkan untuk jangka panjang akan menjadi bullish mengingat berbagai sentimen positif, dimana halving Bitcoin akan terjadi pada bulan April 2024. Halving Bitcoin akan berdampak pada pasokan Bitcoin yang masuk ke pasar.

“Sebagai gambaran, setelah paruh ketiga tahun 2020, 900 bitcoin baru memasuki pasar setiap hari, yang akan segera turun menjadi 450 bitcoin per hari ketika pengurangan terjadi pada bulan April,” katanya.

Kenaikan mata uang kripto ini dipicu oleh serangkaian sentimen positif setelah arus keluar uang secara besar-besaran dari Grayscale Bitcoin ETF telah menekan antusiasme selama sebulan terakhir.

Tidak hanya pengeluaran yang berkurang, pemasukan juga meningkat. Selain itu, bitcoin juga mendapat sentimen positif pasar saham pada pekan lalu. Indeks S&P 500 melampaui 5.000 poin minggu lalu. Pada hari Senin, indeks S&P 500 dan Dow Jones mencapai level tertinggi baru dalam satu hari.

Direktur riset CoinShares James Butterfill mengatakan ada banyak faktor yang mempengaruhi pasar saham, termasuk keberhasilan penerapan kebijakan cryptocurrency di Tiongkok, yang menyebabkan peningkatan pembelian aset, terutama bitcoin dan saham.

“Permintaan ETF bitcoin spot tetap kuat, dengan arus masuk bersih sebesar $1,1 miliar pada minggu lalu dan $2,8 miliar sejak diluncurkan,” katanya.

“Pada hari Jumat saja, ETF menerima 12,000 bitcoin, jauh lebih banyak dari tingkat penciptaan harian 900 bitcoin baru,” tambahnya.

Minggu ini, pasar mata uang kripto bersiap menghadapi data penting seperti CPI dan PPI minggu ini, yang hasilnya dapat berdampak signifikan pada Bitcoin dan altcoin. Pelaku pasar telah meremehkan ekspektasi penurunan suku bunga pada bulan Maret.

Namun, Federal Reserve sedang mempertimbangkan untuk menunda pemotongan hingga Mei-Juni karena alasan yang tidak dapat dihindari. Selain itu, data hari Selasa akan penting dalam mengukur sentimen pasar.

Indeks Harga Konsumen (CPI) AS yang dirilis pada Selasa 13 Februari 2024 diperkirakan naik 0,2% di bulan Januari, sejalan dengan kenaikan di bulan Desember. Selain itu, CPI inti, yang tidak termasuk variabel biaya pangan dan energi, diperkirakan naik 0,3% di bulan Januari, serupa dengan kenaikan di bulan Desember.

Sementara itu, secara tahunan, CPI diperkirakan naik 2,9% di bulan Januari, sedikit turun dari 3,4% di bulan Desember. Sementara itu, CPI inti akan meningkat menjadi 3,7% tahun-ke-tahun, dibandingkan 3,9% pada bulan Desember.

Di sisi lain, indeks harga produsen (PPI) Amerika Serikat yang dipublikasikan pada hari Jumat, 16 Februari 2024 diperkirakan sebesar 0,7% year-on-year, lebih rendah dibandingkan periode sebelumnya sebesar 1,0%. Sementara itu, PPI inti diperkirakan meningkat menjadi 1,60% tahun ke tahun, dari 1,8% di bulan Desember.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *