Thu. May 23rd, 2024

Kriminalisasi via Media Sosial yang Mengancam Kaum LGBTQ+ di Irak Makin Meluas

, Bagdad – Media sosial adalah satu-satunya platform di mana kelompok LGBTQ+ di Irak dapat mendiskusikan identitas seksual mereka secara terbuka satu sama lain.

“Sebelum ada Instagram, kelompok minoritas seksual harus menggunakan akun Facebook anonim dan grup rahasia untuk bertemu satu sama lain,” Khalid, seorang pelajar berusia 22 tahun dari provinsi Babil, mengatakan kepada DW.

“Mencari teman atau menemukan cinta itu mudah dengan kemampuan Instagram untuk hanya mengirim pesan kepada teman dekat.”

Budaya konservatif mendorong kelompok minoritas seksual untuk bersembunyi. Berbagai survei di Timur Tengah menunjukkan tingkat penerimaan masyarakat terhadap homoseksualitas hanya 10 persen, DW Indonesia, Kamis (9/5/2024).

“Media sosial adalah forum penting untuk menyampaikan pendapat di sini, terutama bagi mereka yang kehilangan haknya,” kata Ayaz Shalal Kado, direktur eksekutif organisasi hak asasi manusia Irak, Irakweer.

“Mereka adalah kelompok rentan seperti komunitas LGBTQ+, penyandang disabilitas, dll. Media sosial adalah cara mereka mengekspresikan diri, terhubung, dan membangun komunitas,” ujarnya.

Namun media sosial tidak hanya menawarkan ruang yang aman, namun juga bisa berbahaya, kata Human Rights Watch ketika meluncurkan Kampanye Perlindungan Sosial awal tahun ini. Melalui kemitraan dengan organisasi hak asasi manusia setempat, HRW melaporkan bagaimana negara otoriter menggunakan aktivitas digital untuk mengkriminalisasi kelompok seksual minoritas. Ancaman digital

Dia sangat prihatin bahwa ancaman ini akan semakin meluas di Irak. Meski ditolak secara luas, perilaku seksual sesama jenis tidak dilarang di sebagian besar negara di Timur Tengah.

Di Irak, pemerintah menggunakan undang-undang anti-cabul untuk menghukum anggota komunitas LGBTQ+. Namun, pada akhir April, pemerintah Bagdad mengubah undang-undang anti-prostitusi yang melarang segala bentuk homoseksualitas atau homoseksualitas, yang dapat dihukum hingga 15 tahun penjara.

Sedangkan tuduhan “mempromosikan” homoseksualitas dikenakan denda sebesar 15 juta dinar Irak atau sekitar Rp180 juta.

Amandemen tersebut diputuskan pada Agustus 2023 setelah Perusahaan Penyiaran Irak mengeluarkan peraturan yang melarang istilah “homoseksualitas” dan menggantinya dengan istilah “penyimpangan seksual”.

Menurut media lokal Rudaw, anggota parlemen Irak mengatakan amandemen tersebut diperlukan untuk “melindungi masyarakat Irak dari kerusakan moral,” seperti yang tertulis dalam teks amandemen tersebut.

Sebenarnya undang-undang ini bukanlah hal baru, kata Khalid. “Kami selalu hidup dalam ketakutan dan persembunyian,” katanya kepada DW, seraya menambahkan bahwa sekarang ada lebih banyak hal yang perlu dikhawatirkan.

Reformasi di Irak mendapat kritik keras dari organisasi internasional dan negara-negara sekutu. Misi Bantuan PBB untuk Irak mengatakan undang-undang tersebut bertentangan dengan beberapa perjanjian hak asasi manusia yang diratifikasi oleh Irak. Departemen Luar Negeri AS mengatakan peraturan baru ini dapat digunakan untuk “lebih membatasi kebebasan berpikir dan berekspresi serta mengganggu aktivitas organisasi non-pemerintah di seluruh Irak”.

LSM-LSM di Irak masih mencari cara untuk menanggapi amandemen undang-undang anti-prostitusi. Gala for LGBTQ, sebuah organisasi hak asasi manusia di Irak, meminta pengguna internet untuk memblokir akun pribadi mereka, tidak lagi mengikuti akun-akun queer secara terbuka, dan menghapus materi digital yang dianggap ramah LGBTQ+.

“Jika Anda berada di Irak, lebih baik tidak membicarakan atau mempublikasikan tentang komunitas LGBTQ+ dan menyerahkannya kepada orang-orang di luar Irak,” saran badan tersebut.

“Ada banyak cara untuk memberi kembali, dan itulah yang dilakukan masyarakat saat ini,” kata Kado dari Iraqwere kepada DW. Tapi kami tidak akan pergi. Itu bukan suatu pilihan.”

Kado khawatir kehadiran komunitas LGBTQ+ di media sosial Irak akan hilang seiring meningkatnya ancaman keamanan di ruang digital.

“Larangan penggunaan kata ‘gay’ atau ‘gender’ merupakan hambatan besar, tidak hanya bagi kelompok queer,” kata Kado. “Ada banyak persimpangan yang mempengaruhi tidak hanya organisasi saya tetapi juga semua organisasi feminis. Mereka yang bekerja untuk hak-hak perempuan dan umumnya fokus pada kesetaraan gender dan hak-hak tubuh.

Ada situasi lain di mana media sosial bisa berbahaya di Irak. Akhir pekan setelah pemerintah Irak mengesahkan undang-undang LGBTQ+ yang baru, influencer populer Irak Ghufran Mahdi Sawadi dibunuh oleh penyerang tak dikenal di luar rumahnya, mungkin karena aktivitas online-nya.

“Setiap anak muda mempunyai hak untuk bersenang-senang dan berbagi konten di akun mereka,” kata saudara laki-laki Sawadi, Amir, kepada DW.

Dua tokoh media sosial lainnya juga terbunuh dalam setahun terakhir, salah satunya adalah Simsim dan Noor Alsafar, seorang pria transgender yang suka memposting video dirinya dalam pakaian wanita.

“Sejarah menunjukkan ketika satu kelompok menjadi sasaran, kelompok rentan lainnya menjadi sasaran berikutnya,” kata Kado.

“Jika Anda membiarkan pelanggar hak asasi manusia mengambil tindakan tanpa akuntabilitas, mereka akan berbuat lebih banyak dan sudah terlambat untuk menghentikan mereka.”

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *