Thu. Jun 20th, 2024

Membedah Perbedaan Varian Mobil Listrik Porsche Macan

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Saat ini Porsche hanya menawarkan dua model, Macan 4 dan Macan Turbo. Angka keempat menandai iterasi keempat model ini, sekaligus menandai era mobil listrik bagi Porsche setelah mereka memperkenalkan Taycan sebagai model EV pertama mereka.

Lantas apa perbedaan kedua model SUV premium ini? Kami membahas world premiere Porsche Macan satu per satu dengan pandangan dekat.

Di luar

Bicara soal eksterior, tentu kita bicara soal ubahan desain. Porsche bersikeras mempertahankan gaya khas mereka untuk model masa depan ini yang kini lebih tajam dan dinamis di beberapa area.

Siapapun yang melihatnya pasti langsung tahu kalau produk barunya ini adalah Porsche meski tanpa suara mesin seperti biasanya.

Di atas kertas, kedua model menawarkan dimensi yang sama, yakni panjang 4.784 mm, lebar 1.938 mm, dan tinggi 1.622 mm. Jarak sumbu roda lebih panjang 86 mm dibandingkan model sebelumnya, kini menjadi 2.893 mm.

Ini jelas merupakan aset bagus untuk kenyamanan interior. Porsche telah memasang lampu berbeda pada Macan terbaru. Lampu utama kini berada di bemper bawah dengan teknologi matriks LED.

Di bagian atas, di area kap mesin, terdapat DRL yang kini menggunakan empat strip LED. Lampu DRL ini mirip dengan model Taycan dan kemungkinan besar akan digunakan pada model Porsche lainnya.

Pindah ke bagian belakang, Porsche mempunyai logo di atas strip lampu berhenti LED tiga dimensi yang membentang di pintu belakang.

Bagian sampingnya tampak berdesain melengkung sedangkan pelindung ketiga di bagian belakang menciptakan tampilan sporty. Area samping ini juga menjadi tempat penggunaan pelek berukuran 22 inci pada roda dengan penutup bodi yang mempertegas lengkungan roda dan bagian samping SUV.

Perbedaan kedua model ini terletak pada detail dekoratifnya. Misalnya Macan Turbo yang memiliki logo turbo di bagian belakang, sedangkan varian standarnya menggunakan logo Macan 4.

Lalu jika diperhatikan, model Turbo menggunakan detail aero frame kit depan dan belakang untuk aerodinamis yang lebih baik. Hal itu terlihat pada air diffuser depan dan hadirnya ventilasi udara di belakang.

Model trimnya juga berbeda, Porsche Macan standar menggunakan model lebar, sedangkan Turbo menggunakan model speaker dua warna yang sporty. Varian Turbo juga menggunakan body cladding yang dicat gloss sedangkan versi reguler menggunakan plastik hitam.

Gejala kedua jenis ini juga berbeda. Pada Macan klasik, logo Porsche menggunakan warna kuning dan hitam. Pada varian Turbo, logonya berwarna perak dan melambangkan semua varian performa model Porsche.

 

Memasuki Macan terbaru, para penggemar Porsche masih merasakan kesan yang sama seperti generasi sebelumnya. Namun kini terdapat dua layar berukuran masing-masing 10,9 inci untuk hiburan dan akses penumpang depan.

Bukan meteran 12,6 inci dengan lekukan yang membuatnya terasa futuristik.

Sedangkan untuk layar hiburan, Porsche menyertakan sistem operasi terbaru melalui Porsche Communication Management (PCM) yang mendukung perangkat Android dan iOS.

Dengan perintah suara untuk menavigasi dan mencari titik pengisian daya terdekat. Di sisi pengemudi terdapat head-up display yang dilengkapi visual yang disempurnakan untuk memudahkan berkendara.

Duduk di balik kemudi Macan terbaru, kesan sporty tetap terasa meski mobil dalam keadaan diam. Porsche menyertakan kursi bucket sport. Kulit di atasnya terasa nyaman.

Perbedaan kedua model ini terletak pada warnanya, varian standar hadir dengan warna hitam, sedangkan varian turbo menggunakan warna putih premium.

Porsche menawarkan pilihan warna standar bagi pelanggan yang menginginkan sentuhan personal pada Macan terbaru.

Jok Macan terbaru juga dikatakan lebih rendah 28mm sehingga membuat pandangan sport lebih jelas dan menambah ruang bagi pengemudi dan penumpang.

Selain itu, tidak ada perbedaan signifikan antara kedua model tersebut. Tersedia dalam bentuk pra-peluncuran, varian standar tidak menyertakan jam di dashboard tengah seperti fitur Porsche.

Macan terbaru masih memiliki tombol fisik yang memudahkan pengoperasiannya, berbeda dengan produk elektronik sejenis yang layarnya besar. Area konsol tengah kini kosong, hanya terdapat tombol pengoperasian AC dan tombol volume.

Tuas transmisi, atau mode berkendara karena mobil listrik, lebih dekat ke cluster meter. Lokasinya mungkin tersembunyi, namun Porsche menyertakan tuas kecil untuk masuk ke mode D, R, atau NP, atau mode parkirnya hadir dalam bentuk tombol yang memudahkan pergerakan saat mobil berhenti.

Ada juga strip LED untuk penerangan sekitar. Tak hanya sekedar lampu hias, LED ini mampu menginformasikan beberapa hal kepada pengemudi seperti salam, metode pembayaran atau sistem peringatan yang bekerja dengan sistem ADAS mobil.

 

Bagian inilah yang membedakan kedua model tersebut. Di atas kertas, Macan 4 menawarkan tenaga 408 ps dan torsi 650 Nm, sedangkan Turbo menawarkan tenaga 639 ps dan torsi 1.130 Nm.

Tenaga tersebut disalurkan antara dua motor PSM yang terletak di gandar depan dan belakang, dengan penyaluran tenaga terutama ke mesin belakang.

Kapasitas baterainya 100 kWh atau konsumsi daya sekitar 95 kWh yang digunakan pada kedua model. Namun, jarak yang disarankan bervariasi menurut rentang daya.

Berdasarkan perhitungan WLTP, varian Macan 4 mampu menempuh jarak 516-613 km pada jalur gabungan, sedangkan dalam kota sekitar 665 hingga 784 km.

Pada varian Turbo, rute gabungan menempuh jarak 518 – 591 km, sedangkan rute dalam kota 670 hingga 765 km.

Dari segi performa akselerasi, Macan 4 mampu berakselerasi 0-100 km/jam dalam waktu 5,2 detik dengan kecepatan tertinggi 220 km/jam. Varian Turbo membutuhkan waktu 3,3 detik dengan kecepatan tertinggi 260 kmpj.

Pengisian cepat alias DC bisa mencapai 270 kW. Hanya membutuhkan waktu 21 menit untuk mengisi daya dari 10 hingga 80 persen. Pengisian daya juga dapat dilakukan dengan arus AC melalui stopkontak rumah dan kotak dinding.

Sumber: Oto.com

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *