Tue. Jun 25th, 2024

Nusameta Sebut Ijazah Berbasis Blockchain Dapat Hindari Kasus Pemalsuan

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Aldi Ardian Raharja, Presiden Blockchain Nusameta, anak perusahaan PT Wir Asia Tbk (WIR Group), mengatakan teknologi blockchain dapat digunakan di bidang pendidikan, salah satunya adalah otentikasi sertifikat. 

Aldi mengatakan, pihaknya bisa mengatasi sertifikat palsu dengan menggunakan teknologi blockchain. Hal ini disebabkan oleh sifat transparan dari blockchain. 

“Blockchain itu seperti buku besar, jadi kalau ada yang mendaftarkan sertifikatnya, semua orang yang mendaftar. Jadi kalau tidak ada yang mendaftar, berarti sertifikat itu tidak diterbitkan oleh otoritas yang berwenang,” kata Aldi saat menandatangani nota kesepahaman antara WIR. Tim dan Universitas Sampoerna Rabu (24/1/2024). 

Dari segi keamanan, menurut Aldi, sistem blockchain merupakan teknologi yang aman dibandingkan teknologi saat ini. Namun teknologi blockchain masih rentan terhadap serangan siber.

“Teknologi Blockchain lebih aman karena sistem enkripsinya, namun jika terjadi serangan, blockchain bisa diserang. Namun, blockchain memiliki keunggulan lebih aman karena dapat mengurangi risiko serangan.” 

Pada hari Rabu tanggal 24 Januari 2024, tim WIR mengadakan sistem validasi ijazah bekerja sama dengan Universitas Sampoerna melalui Kolonel Nusameta. 

Gupta Sitoros, Head of Sales dan Marketing WIR Group mengatakan pada tahun 2024 akan bekerjasama dengan 5-6 universitas lagi untuk menggunakan ijazah berbasis teknologi blockchain. 

 

Sebelumnya diberitakan, PT Wir Asia Tbk (WIR Group) melalui anak usahanya Nusameta resmi menjalin kerja sama dengan Sampoerna University dalam penerapan teknologi blockchain di bidang pendidikan. 

Salah satu kasus penggunaannya adalah otentikasi ijazah menggunakan teknologi blockchain. Lantas, apa kelebihan validasi ijazah berbasis blockchain dibandingkan dengan ijazah tradisional?

Rektor Universitas Sampoorna Marshall Scott menjelaskan tujuan penggunaan blockchain untuk memecahkan masalah terkait penipuan identitas atau pemalsuan kredensial, menyederhanakan verifikasi, dan memberi siswa kontrol lebih besar atas catatan akademik mereka. 

Gupta Sitoros, Chief Sales and Marketing Officer, WIR Group, mengatakan meluasnya adopsi teknologi blockchain telah mengantarkan era inovasi dan efisiensi dalam industri. 

Sifat teknologi blockchain yang terdesentralisasi tidak hanya memberikan transparansi, namun juga menjadikan keamanan sebagai aset berharga dalam lanskap digital saat ini. 

“Adopsi teknologi blockchain yang meluas menunjukkan semakin besarnya pengakuan atas kekuatan dan manfaat transformatifnya. Kita dapat memanfaatkan potensi penuh teknologi blockchain untuk membangun masa depan yang lebih aman, transparan, dan efisien dengan memperkuat kolaborasi, memecahkan tantangan, dan terus meningkatkan teknologinya,” kata Gupta kepada tim WIR, Rabu, dan Sampoorna University saat penandatanganan MoU. (24/1/2024) 

Gupta mengatakan bahwa teknologi blockchain tidak hanya menjadi solusi terhadap masalah otentikasi sertifikat, tetapi juga mewakili komitmen umum untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang lebih maju dan adaptif di era digital ini. 

Sementara itu, Aldi Ardian Raharja, Chairman Blockchain Nusameta, mengatakan teknologi blockchain merupakan salah satu sistem yang paling aman dibandingkan sistem yang ada saat ini. 

Teknologi Blockchain seperti buku besar, jadi jika seseorang menulis sertifikat orang lain, orang lain akan mencatatnya. “Kalau tidak ada yang terdaftar, berarti sertifikatnya belum diterbitkan oleh instansi terkait,” kata Aldi.

Aldi menambahkan, teknologi blockchain bisa lebih aman karena sistem enkripsinya. Namun, bukan berarti tidak bisa diblokir oleh serangan siber. 

Namun keunggulan teknologi blockchain adalah lebih aman karena dapat mengurangi risiko serangan, kata Aldi.

PT WIR ASIA Tbk (WIR Group), perusahaan teknologi imersif dan web3 yang berfokus pada augmented reality (AR), virtual reality (VR), kecerdasan buatan (AI) dan blockchain di Indonesia, sebelumnya diumumkan akan bermitra dengan Nusameta. Membangun sistem verifikasi ijazah berbasis teknologi blockchain bersama Sampoorna University. 

Dikenal karena keamanan, keandalan, dan desentralisasinya, sistem ini dirancang untuk menyimpan dan berbagi data pendidikan tinggi dengan aman. 

Gupta Siturus, Head of Sales and Marketing WIR Group, mengatakan WIR Group mengapresiasi kepercayaan yang diberikan kepada Sampoorna University.  Gupta percaya bahwa meningkatnya adopsi teknologi blockchain telah mengantarkan era inovasi dan efisiensi dalam industri. 

“Sifat blockchain yang terdesentralisasi tidak hanya memberikan transparansi tetapi juga meningkatkan keamanan, menjadikannya aset berharga dalam lanskap digital saat ini,” kata Gupta pada acara penandatanganan, Rabu (24/1/2024).

Gupta menambahkan bahwa meluasnya penggunaan teknologi blockchain mencerminkan kekuatan transformatif dan meningkatnya pengakuan atas manfaatnya 

Melalui kemitraan ini, Gupta berharap dapat lebih memanfaatkan potensi penuh dari teknologi blockchain untuk membangun masa depan yang lebih aman.

 

Menurut Gupta, teknologi blockchain tidak hanya menjadi solusi terhadap masalah autentikasi, namun juga mewakili komitmen umum untuk menciptakan lingkungan pembelajaran yang lebih maju dan adaptif di era digital ini. 

“Kami berharap langkah inovatif seperti ini dapat menginspirasi lembaga pendidikan lainnya untuk mengeksplorasi kemungkinan teknologi terkini untuk meningkatkan sistem pendidikan Indonesia,” kata Gupta. 

Sementara itu, Rektor Sampoorna University Marshall Scott menjelaskan bahwa pendekatan Sampoorna University dalam mengintegrasikan teknologi blockchain untuk pendidikan dan sertifikasi tidak hanya inovatif, namun merupakan contoh nyata bagaimana institusi pendidikan dapat beradaptasi dan menyesuaikan diri dengan tuntutan masa kini. . Dunia 

Langkah ini dimaksudkan untuk mengatasi masalah terkait penipuan identitas atau pemalsuan sertifikat, menyederhanakan proses verifikasi, dan memberi siswa kontrol lebih besar atas catatan akademik mereka.

“Kami berharap kemitraan ini dapat membantu lulusan beradaptasi dengan era digital yang berubah dengan cepat,” ujarnya.

 

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *