Mon. May 20th, 2024

Sektor Saham yang Bisa Dilirik pada Tahun Naga Kayu, Apa Saja?

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Tahun Baru Imlek 2024 menandai dimulainya Naga Kayu dalam astrologi Tiongkok. Momentum ini juga diyakini penting untuk ramalan nasib.

Khusus pasar saham, CEO Arah Investasi Mandiri Hendra Martono Liem mengatakan tahun Naga Kayu diharapkan membawa energi pembaharuan dan pertumbuhan.

“Naga melambangkan kekuatan dan transformasi. Kayu Yang berarti pertumbuhan dan ekspansi. Jika diterjemahkan ke pasar modal, ini bisa berarti peluang besar di sektor-sektor yang terkait dengan teknologi, energi terbarukan, dan pendidikan, di mana inovasi dan pertumbuhan berkelanjutan adalah kuncinya,” kata Hendra kepada Liputan6. com, Sabtu (2 Oktober 2024).

Meskipun terdapat potensi pertumbuhan, volatilitas pasar dapat meningkat, terutama karena perubahan politik dan ketidakpastian geopolitik. Investor dapat mencari celah untuk memanfaatkan volatilitas dan mencari peluang di tengah ketidakpastian.

Selain itu, investor disarankan untuk mempertahankan diversifikasi portofolio untuk mengurangi risiko. Di tahun Naga Kayu, Hendra mencatat sejumlah sektor yang berpotensi menghasilkan keuntungan. Salah satunya adalah teknologi dan inovasi. Dikatakannya, sesuai dengan unsur kayu yang terkait dengan pertumbuhan dan perluasan, maka sektor teknologi, khususnya yang fokus pada inovasi berkelanjutan, dapat berkembang.

Lalu ada sektor energi terbarukan. Jika unsur kayu juga dikaitkan dengan keberlanjutan, hal ini menjadikan sektor energi terbarukan menjanjikan. Kemudian sektor makro mendapat dorongan dari tren digitalisasi dan keberlanjutan global. Sementara itu, sektor saham yang perlu diwaspadai di tahun Naga Kayu adalah sumber daya alam dan pertambangan.

Sektor ini mungkin menghadapi tantangan akibat peralihan global menuju energi yang lebih bersih dan berkelanjutan. Selain itu, yang perlu diwaspadai adalah industri berat. Dengan fokus pada inovasi dan keberlanjutan, industri berat dapat mengalami tekanan peraturan dan perubahan persyaratan.

“Menurut Bazi, unsur kayu dibandingkan logam dapat mengindikasikan tantangan bagi sektor-sektor yang terkait dengan unsur logam,” tambah Hendra.

Sementara itu, pengamat pasar modal Hans Kwee mengatakan sektor terkait unsur api, kayu, dan logam menjadi sektor yang diminati. Untuk elemennya ada sektor teknologi dan media.

Ada sifat-sifat pada elemen kayu. Sedangkan unsur logam antara lain emas dan perbankan. Saham-saham favoritnya di bidang teknologi dan media antara lain PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GOTO), PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN), PT Suria Citra Media Tbk (SCMA) dan PT Global Mediacom Tbk (BMTR).

Lalu untuk sektor real estate ada saham PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), Puradelta Lestari Tbk (DMAS) dan Ciputra Development Tbk (CTRA), yang dijagokan adalah Amman Mineral Internasional Tbk (AMMN). , Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA), Aneka Tambang Tbk (ANTM) dan United Tractors Tbk (UNTR).

Terakhir dari perbankan ada Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), Bank Rakiat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI( dan Bank Central Asia Tbk (BBCA)). pasar saham dan reksa dana akan sangat fluktuatif, jadi semester pertama akan bagus di saham, beli saat koreksi.

Sebelumnya diberitakan, Tahun Baru Imlek 2024 jatuh pada Tahun Naga Pohon menurut astrologi Tiongkok. Tahun ini cukup menarik karena berkaitan dengan satu-satunya entitas mitos dari 12 lambang zodiak Tiongkok.

Selain itu, Tahun Naga Hutan hanya terjadi setiap 60 tahun sekali. Naga, yang juga merupakan simbol kekuatan, otoritas dan kesuksesan, menempati tempat khusus dalam budaya Asia Timur.

Meskipun naga di dunia Barat sering dianggap sebagai makhluk penghuni gua yang mengancam, naga Asia memiliki status suci dan dipercaya dapat mengendalikan cuaca. Pohon itu melambangkan vitalitas dan kreativitas.

Tahun Naga Kayu Yang diharapkan membawa energi pembaharuan dan pertumbuhan. Naga melambangkan kekuatan dan transformasi, sedangkan Kayu Yang melambangkan pertumbuhan dan ekspansi. Jika diterjemahkan ke dalam pasar modal, hal ini dapat berarti peluang besar di sektor-sektor yang terkait dengan teknologi, energi terbarukan, dan pendidikan, di mana inovasi dan pertumbuhan berkelanjutan adalah kuncinya,” kata CEO dan Pendiri Tiamo Capital, Hendra Martono Liem, kepada matthewgenovesesongstudies.com, Sabtu (2 Oktober 2024). ).

Meskipun terdapat potensi pertumbuhan, volatilitas pasar dapat meningkat, terutama karena perubahan politik dan ketidakpastian geopolitik. Investor yang cerdas akan memanfaatkan volatilitas ini dan mencari peluang di tengah ketidakpastian sambil mempertahankan diversifikasi portofolio untuk mengurangi risiko.

“Inflasi yang berkelanjutan mungkin menjadi tantangan yang mempengaruhi kebijakan moneter dan daya beli konsumen.” Dengan fokus pada inovasi, sektor teknologi dapat menghadapi banyak volatilitas, tergantung perkembangan dan peraturan baru,” tambah Hendra.

Dari sudut pandang Bazi, Hendra mengatakan Naga Kayu dapat membawa perubahan yang tidak terduga sehingga membutuhkan fleksibilitas dan adaptasi cepat dari pasar.

Pengamat pasar modal Hans Kwee punya pandangan serupa. Namun lebih spesifiknya, dia mengatakan pasar saham dan reksa dana sedang dalam tren fluktuatif. Sehingga investor dapat mempertimbangkan instrumen lain sebagai peluang diversifikasi.

“Pasar saham dan reksa dana akan banyak berfluktuasi. Jadi semester I 2024 bagus di obligasi. Baru semester II 2024 di saham, mengulur waktu untuk koreksi,” kata Hans.

Co-founder fengshui.co.id, Angelina Fang mengkategorikan pasar modal dalam unsur api. Sektor ini dinilai mempunyai prospek di tempat lain. Jadi, secara umum pasar modal mempunyai momentum pertumbuhan yang positif.

“Jadi pasar saham semakin bergairah karena di tahun Naga Kayu unsur api menopang alam semesta. Dengan iklim bisnis yang baik, termasuk IHSG, kami perkirakan akan cenderung menguat di tahun Naga Kayu. ,” dia berkata.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *