Tue. Jun 25th, 2024

Analisis Kripto: Bitcoin Tembus USD 64 Ribu, Tapi Ada Potensi Turun Lagi

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Pasar kripto akhir-akhir ini menunjukkan pergerakan yang semakin dinamis. Bahkan, nilai Bitcoin sendiri bisa mencapai 64.000 USD atau setara dengan kurang lebih Rp 1 miliar. Lantas apakah situasi ini bisa bertahan lama?

Pada hari Senin, 4 Maret 2024, pukul 07:45 WIB, BTC mencapai $64,000, namun bangkit kembali, kata pedagang kripto Fakih Fakhro.

“Tren konsolidasi selama akhir pekan mencerminkan pembentukan pola persistensi yang persisten.” Namun Bitcoin mengalami lonjakan volatilitas saat mendekati level $64.000 sehingga menghentikan momentum pemulihan yang dibuktikan dengan candle penolakan sumbu panjang,” jelas Fjkiej dalam keterangannya, Senin (3/4/2024).

Ia mengatakan penguatan nilai Bitcoin terjadi setelah BlackRock, salah satu pemain terbesar di industri keuangan global, menginvestasikan lebih dari 10 miliar dolar di pasar kripto. Hal ini dinilai memperkuat kepercayaan masyarakat terhadap aset digital.

Sentimen Indeks Ketakutan dan Keserakahan Kripto juga masih menunjukkan optimisme pasar dengan level 82 poin dalam kategori keserakahan ekstrim. Trader dan investor masih bersemangat untuk mengakumulasi aset, terutama Bitcoin dan altcoin potensial lainnya, seperti meme coin dengan lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada minggu lalu.

Optimisme terhadap halving bitcoin yang akan datang, yang diperkirakan akan terjadi dalam waktu kurang dari 50 hari, meningkatkan sentimen pasar, kata Fakih. Secara historis, peristiwa yang dikurangi setengahnya telah memicu reli Bitcoin, meskipun kehati-hatian tetap ada di tengah peringatan potensi koreksi.

“Selanjutnya, aliran masuk Bitcoin ETF dari para pelaku pasar Wall Street menunjukkan berlanjutnya minat institusional terhadap mata uang kripto. Namun, ETF Bitcoin menunjukkan kinerja yang lebih baik secara keseluruhan pada hari Jumat, mengakhiri kenaikan beruntun tujuh hari,” katanya.

 

Di sisi lain, ada perasaan tingginya utang Amerika Serikat yang menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan “dislokasi finansial”, sebuah fenomena yang mampu memisahkan pasar kripto dengan pasar keuangan tradisional. Namun, ada pula yang berpendapat bahwa fenomena tersebut merupakan akibat dari FOMO (fear of missing out) yang tidak biasa di pasar saat ini.

Di sisi teknis, Relative Strength Index (RSI) saat ini berada di angka 83, menunjukkan bahwa pasar Bitcoin mungkin telah memasuki wilayah overbought. Hal ini mengindikasikan kemungkinan koreksi harga lebih lanjut atau setidaknya konsolidasi dalam waktu dekat.

“Sementara para pedagang dan investor menunggu perkembangan lebih lanjut, pasar kripto menarik perhatian global karena volatilitas dan potensi pertumbuhannya yang tinggi. Situasi ini menjadi fokus utama bagi pergerakan masa depan Bitcoin dan aset kripto lainnya.”

Minggu ini, semua perhatian tertuju pada kesaksian Ketua Fed Jerome Powell di hadapan Kongres pada 6-7 Maret 2024. Kesaksian tersebut kemungkinan besar akan mempengaruhi sentimen pasar di tengah meningkatnya kekhawatiran terhadap inflasi dan kemungkinan penyesuaian suku bunga, dimana pernyataan Paul berdampak signifikan terhadap investor dan analis.

Selain itu, beberapa pejabat Fed lainnya akan berbicara untuk memberikan wawasan mengenai kebijakan suku bunga The Fed saat ini. Sejumlah indikator ekonomi, antara lain data ketenagakerjaan ADP, lowongan kerja AS, manufaktur AS, dan tingkat pengangguran AS akan dirilis pekan ini. Indikator-indikator ini membantu pelaku pasar kripto mengukur potensi pergerakan Fed dalam pertemuan mendatang.

 

Selain itu, katanya, posisi Bitcoin mencapai $64,121 pagi ini. Dalam analisa teknikal terbaru, sepertinya Bitcoin kemungkinan besar akan menembus resistance di level $64,000 ke level yang lebih tinggi di sekitar $66,900.

Meski begitu, pergerakan pasar masih menunjukkan bahwa Bitcoin akan mengalami penolakan di area resistensi tersebut. Jika ini terjadi, Bitcoin kemungkinan akan melemah kembali ke level support psikologis di sekitar $60,000.

Melihat indikator teknikal, Stochastic berada di wilayah overbought, yang mungkin mengindikasikan bahwa Bitcoin mungkin memasuki wilayah overbought. Di sisi lain, histogram MACD menunjukkan pergerakan bullish sehingga menambah kekuatan terhadap kemungkinan potensi breakout.

“Melihat level-level penting, support terdekat yang signifikan adalah sekitar $57.000.” Sedangkan resistance utama yang harus diatasi ada di level $64.000, ujarnya.

“Dalam situasi seperti ini, para pedagang dan investor di pasar kripto harus tetap waspada dan siap merespons pergerakan harga yang cepat dan potensial.” Dengan analisis yang cermat dan pengambilan keputusan yang tepat, mereka dapat memanfaatkan peluang yang muncul dalam kondisi pasar yang dinamis seperti saat ini,” tutup Fekir.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *