Sun. Jun 16th, 2024

Lakukan 4 Trik ini untuk Jaga Kesegaran Buah dan Sayur Anda Lebih Lama

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Kita semua tahu bahwa buah-buahan segar seperti buah-buahan, sayur mayur, dan rempah-rempah memang baik untuk kesehatan, namun cepat rusak jika tidak dimakan.

Hal ini terjadi karena bahkan setelah dipanen, produk tumbuhan hidup tetap melanjutkan proses biologisnya, termasuk respirasi, yang menghasilkan energi dari karbohidrat, protein, dan lemak dengan melepaskan karbon dioksida dan uap air. 

Melansir Science Alert, Selasa (4/6/2024), produk segar mudah rusak oleh berbagai mikroba yang ada di dalamnya. Baik yang tidak berbahaya maupun yang berbahaya sering disebut patogen.

Menyimpan makanan ini di lemari es saja tidak menyelesaikan masalah, karena jenis tanaman yang berbeda memberikan respons yang berbeda terhadap cara penyimpanannya.

Jadi, bagaimana cara mengurangi sisa makanan dan menjaga produk tetap segar lebih lama? Simak langkah-langkah bermanfaat berikut ini: 1. Mulailah dengan penanaman baru dan berkualitas

Petani selalu bertujuan untuk memanen produk ketika kondisinya baik untuk dikonsumsi, meskipun faktor sebelum dan sesudah panen mempengaruhi kesegaran dan kualitas. Sebelum Anda membeli.

Praproduksi adalah pertanian organik seperti kondisi cuaca, jenis tanah dan ketersediaan air.

Aspek pascapanen meliputi pencucian dan pembersihan pascapanen, pengangkutan dan distribusi, pengolahan dan pengemasan serta penyimpanan. Sebagai konsumen, kita tidak bisa mengendalikan faktor-faktor tersebut secara langsung.

Terkadang sayuran yang kita beli bukan yang terbaik. Namun kita mungkin mengetahui apa yang mempengaruhi hasil panen setelah kita membawanya pulang.

Salah satu hal penting yang harus diperhatikan adalah produk cacat atau rusak. Hal ini dapat terjadi pada setiap tahap penanganan pascapanen, sehingga mempercepat pembusukan buah dan sayuran Anda.

Hilangnya kelembapan produk melalui kulit yang rusak mempercepat kerusakan dan hilangnya nutrisi. Kerusakan ini memudahkan mikroba berbahaya untuk masuk.

Anda tidak perlu mencuci buah atau sayuran sebelum menyimpannya. Banyak produk yang kami beli sudah dicuci sebelumnya.

Padahal, jika Anda mencuci produk yang dibeli lalu tidak mengeringkannya secara menyeluruh, justru akan membuatnya semakin lembap dan mempercepat rusaknya kondisioner.

Namun ada baiknya barang-barang Anda dicuci terlebih dahulu sebelum digunakan. Karena itu penting untuk menghilangkan kotoran dan serangga patogen dari dalam.

Jangan gunakan cuka untuk mencuci sayur dan buah, meski Anda banyak melihatnya di media sosial.

Penelitian menunjukkan bahwa cuka tidak berpengaruh dalam mengurangi jumlah mikroba pada produk segar.

Seperti halnya soda kue, hal ini tidak disarankan dilakukan di rumah, meskipun terdapat bukti dapat menghilangkan residu pestisida dari permukaan beberapa produk. Untuk mempermudah, gunakan air keran biasa.

Hal terpenting yang perlu Anda lakukan adalah memperhatikan jenis kemasan dan tempat penyimpanan yang tepat. Anda harus menghilangkan kelembapan, menghindari pembusukan dan pemasakan.

Tiga pilihan penyimpanan utama ada di meja atau di tempat sejuk, kering, dan gelap seperti dapur.

Berikut beberapa contoh umum produk dan tempat terbaik untuk meletakkannya:

Pisang, bawang bombay, bawang putih, kentang, ubi jalar, dan labu semuanya disimpan dengan baik di wadah atau lemari gelap.

Jangan menyimpan kentang dan bawang bombay bersamaan, karena bawang bombay menghasilkan gas yang disebut etilen, yang menyebabkan kentang cepat rusak. Sebaliknya, kelembapan kentang yang tinggi dapat merusak bawang bombay.

Penting untuk tidak menyimpan buah-buahan seperti apel, pir, alpukat, dan pisang secara bersamaan, karena buah-buahan ini melepaskan gas etilen saat matang, menyebabkan buah-buahan di dekatnya menjadi matang (dan mungkin membusuk) dengan cepat. Kecuali jika Anda ingin buah Anda cepat matang.

Semua sayuran hijau, wortel, mentimun, kembang kol, dan brokoli paling baik disimpan di lemari es (lemari es) dengan kelembapan rendah (hingga rapuh). Anda bisa memasukkannya ke dalam kantong plastik untuk menjaga kelembapannya tetapi tetap menjaga aliran udara.

Namun jangan menyimpannya dalam kantong yang tertutup rapat karena dapat memperlambat pematangan dan memerangkap karbon dioksida, yang menyebabkan pembusukan dan bau tidak sedap.

Beberapa buah dapat disimpan dengan baik di lemari es. Misalnya buah jeruk seperti apel dan jeruk bisa bertahan lama di lemari es (lemari es), meski bisa bertahan lebih lama di suhu ruangan. Namun semangka jangan disimpan terlalu lama di lemari es, karena jika disimpan lebih dari tiga hari di lemari es, rasa dan warna merahnya akan berkurang.

Kebanyakan herba dan beberapa sayuran berdaun seperti seledri, daun bawang, dan peterseli dapat disimpan dalam air agar tetap segar. Simpan di tempat yang berventilasi baik, jauh dari sinar matahari langsung, agar tidak terlalu hangat dan kering.

Jangan membeli terlalu banyak produk. Jika memungkinkan, belilah dalam jumlah kecil sehingga Anda tidak perlu khawatir untuk mendapatkan yang baru.

Jangan pernah membeli barang yang cacat atau rusak jika Anda berencana menyimpannya lebih dari satu hari.

“Atur” sayuran Anda untuk disimpan Jika Anda membeli banyak – mungkin karena sedang ada diskon besar – pertimbangkan untuk mengatur sesuatu yang dapat disimpan lebih lama. 

Misalnya, pure pisang yang terbuat dari pisang matang dapat disimpan pada suhu 4°C hingga 14 hari. Anda dapat membekukan, merebus, memfermentasi, dan mengalengkan sebagian besar sayuran.

Pertimbangkan penyegelan vakum. Pengemasan vakum buah dan sayuran juga dapat menjaga kesegarannya dalam waktu lama. Misalnya, kacang tanah yang disegel vakum dapat bertahan hingga 16 bulan di dalam freezer, tetapi hanya empat minggu jika disimpan di lemari es yang tidak tertutup rapat.

Menindaklanjuti. Atur lemari es Anda sehingga Anda dapat dengan mudah melihat barang-barang tersebut dan menggunakan semuanya sebelum kehilangan kesegarannya.

Bereksperimenlah dengan teknik penyimpanan. Media sosial penuh dengan tips dan trik tentang cara terbaik menyimpan makanan. Ubah dapur Anda menjadi laboratorium dan cobalah tips apa pun yang menarik minat Anda.

Anda juga dapat menggunakan eksperimen ini untuk mengajari anak Anda pentingnya mengurangi sampah makanan.

Tumbuhkan tanaman Anda. Hal ini tidak mungkin dilakukan oleh kita semua, namun Anda bisa mencoba menanam herba dalam pot sehingga tidak perlu khawatir untuk memperbaharui atau menggunakan banyak daun mint sekaligus. Menanam sayuran sendiri sangat bermanfaat.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *