Sat. Jun 15th, 2024

Punya Pendapatan Besar Tetapi Selalu Tak Tersisa, Mungkin Ini Penyebabnya

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Callie, 36, dan Travis, 39, adalah pasangan yang tinggal di Texas dengan dua anak. Callie adalah seorang fotografer lepas dan Travis menjalankan perusahaan manajemen properti.

Pendapatan bervariasi dari bulan ke bulan. Tahun lalu mereka meraup total pendapatan sebesar 132.480 USD atau Rp 2,1 miliar. Namun keduanya tidak memiliki investasi dan menggunakan uang yang mereka peroleh untuk pengeluaran bulanan.

Callie dan Travis memberi tahu pakar keuangan Ramit Sethi di podcast “Aku Akan Mengajarmu Menjadi Kaya”.

Pasangan ini bermimpi untuk berlayar keliling dunia, menikmati masa pensiun yang nyaman dan membantu orang tua mereka secara finansial, namun bingung bagaimana mewujudkannya.

“Berapa pun uang yang kita hasilkan, entah itu $2.500 sebulan atau $10.000 sebulan, saya ingin uang itu digunakan secara serius untuk membuat hidup kita lebih baik,” kata Callie dalam podcast yang dikutip CNBC, Minggu (5/5/2024).

Sethi senang mendengar Callie dan Travis memiliki rencana keuangan, namun kebiasaan belanja mereka menunjukkan bahwa mereka belum menemukan strategi terbaik untuk mencapai tujuan keuangan mereka. Banyak orang tidak tahu apa artinya mampu

Pembelian besar terbaru pasangan ini termasuk tenda dan rak angin serta liburan di Barbados. Dalam kedua kasus tersebut, mereka mempertimbangkan apakah mereka dapat membayar semua tagihan setiap bulannya, kata Sethi. Mereka tidak memikirkan gambaran besarnya.

″ [Travis] melihat bahwa dia memiliki uang ekstra di rekeningnya dan dia pada dasarnya berkata, ‘Oh, baiklah, saya ingin tenda ini. Saya mampu membelinya,’ kata Sethi.

“Sangat umum bahwa kebanyakan orang tidak tahu bagaimana menentukan apakah mereka mampu membeli sesuatu.”

Seperti kebanyakan orang, Callie dan Travis memikirkan anggaran bulanan mereka, bukan tahunan. Jadi mereka akhirnya melakukan pembelian seperti perjalanan dan tenda yang mungkin tampak terjangkau dalam sebulan ketika mereka memiliki penghasilan tambahan. Namun, ini mungkin bukan penggunaan jangka panjang yang terbaik.

“Mereka benar-benar melihat apa yang mereka inginkan dan kemudian memutuskan membelinya karena berbagai alasan,” kata Sethi.

Jika mereka membandingkan pendapatan tahunan mereka dengan total biaya pembelian dalam jumlah besar ini, mereka akan menyadari bahwa mereka akan kesulitan membayar tagihan di bulan-bulan ketika mereka tidak menghasilkan banyak uang atau memiliki pengeluaran lain. Ketahuilah berapa banyak yang Anda miliki

Collie dan Travis bekerja keras dan membelanjakan uang untuk hal-hal yang sangat mereka sukai. Itulah kehidupan yang kaya, kata Sethi. Namun ada satu hal yang perlu diingat.

“Untuk membangun kehidupan yang kaya, Anda harus tahu berapa banyak uang yang Anda miliki,” katanya. Hal ini bahkan lebih penting lagi bagi orang-orang seperti Callie dan Travis yang ingin menekuni kewirausahaan.

Sekalipun pendapatan mereka berfluktuasi, pasangan dapat mengantisipasi perubahan ini dengan lebih baik dan menjaga biaya hidup mereka lebih rendah dibandingkan pendapatan mereka pada bulan-bulan sepi, kata Sethi. “Jika tidak, Anda dapat memperoleh upah minimum, bekerja berjam-jam, bekerja keras, namun tidak pernah maju.”

Untuk menghasilkan rencana pengeluaran yang lebih baik, Sethi menganalisis liburan pasangan tersebut baru-baru ini di Barbados. Mereka telah membayar akomodasi mereka, namun tiket pesawat, sewa mobil dan makanan menaikkan batas kartu kredit mereka menjadi $5.000, atau sekitar $80 juta, “dengan mudah,” kata Calley.

Mereka tidak ingin mengulangi kesalahan yang sama pada perjalanan berikutnya ke Alaska. Sethi menawarkan solusi: mengetahui perkiraan biaya dan menyusun rencana pembayaran tanpa menambah utang.

“Sampai saat ini mereka jalan-jalan, banyak belanja, lalu ditanya berapa biayanya,” kata Sethi. 

Sethi bertanya kepada pasangan tersebut berapa biaya penerbangan, akomodasi, dan biaya tak terduga lainnya, lalu mendorong mereka untuk berpikir dua kali. Ketika Kali mengatakan hotel itu akan menelan biaya “setidaknya $600 atau Rp 9,7 juta”, Sethi menghentikannya.

“Saya tidak pernah bepergian dengan anggaran terbatas,” katanya. “Jangan membodohi diri sendiri sebelum naik pesawat. Bagaimana jika hotel mengenakan pajak 38% dan satu-satunya tempat makan adalah di hotel karena Anda berada di Alaska dan biayanya akan mahal?”

Masyarakat umumnya meremehkan jumlah uang yang mereka keluarkan untuk berlibur, kata Sethi. Namun, dengan meluangkan waktu ekstra untuk memikirkan tempat-tempat yang ingin dikunjungi, Anda bisa lebih menikmati liburan tanpa harus terlilit hutang kartu kredit.

Selama liburan, Anda hampir pasti akan makan di restoran, jadi pastikan Anda memasukkan tip ke dalam anggaran Anda. Jika Anda berencana makan di bandara atau membeli makanan ringan di kamar hotel, tambahkan juga uang saku, kata Sethi.

“Daripada terkejut dengan tambahan $1.800 yang tidak Anda rencanakan, saya lebih suka menambahkan lebih banyak uang ke anggaran Anda dan kembali dengan sedikit tambahan.”

Setelah Anda mengetahui total biayanya, Anda bisa menghitung berapa banyak uang yang perlu Anda sisihkan setiap bulannya untuk perjalanan.

Perjalanan mereka ke Alaska diperkirakan memakan biaya USD 5.375 atau sekitar Rp 86 juta, dan waktu perjalanan mereka sekitar empat bulan lagi. Travis memiliki pekerjaan yang akan datang yang akan memberinya gaji sebesar USD 2,500 atau sekitar Rp 40 juta, yang menurutnya akan digunakan untuk biaya perjalanan, sehingga mereka perlu menyisihkan 720 USD atau sekitar Rp 11 juta setiap bulannya.

“Kami rencanakan berapa biayanya. Bahkan mereka menyisakan dana cadangan yang kecil,” kata Sethi. “Yang ingin saya lihat adalah mereka menabung secara sistematis setiap bulan untuk mencapai jumlah yang diperlukan.”

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *