Thu. May 23rd, 2024

Harga Saham Apple Melonjak Usai Umumkan Buyback Senilai Rp 1.770 Triliun

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Saham Apple naik 7% pada perdagangan after-hours pada Kamis 2 Mei 2024. Saham Apple rebound setelah perusahaan melaporkan hasil keuangan kuartal kedua yang lebih baik dari perkiraan.

Selain itu, Apple juga mengumumkan program pembelian kembali saham. Apple telah mendapat persetujuan dewan untuk pembelian kembali saham senilai $110 miliar atau sekitar Rp 1.770 triliun (dengan asumsi nilai tukar dolar AS sekitar 16.095).

Jumlah pembelian kembali saham meningkat 22% dari tahun lalu, mencapai $90 miliar. Kutipan dari CNBC Jumat (5 Maret 2024):

Ini merupakan pembelian kembali saham terbesar dalam sejarah, melampaui pembelian kembali saham Apple sebelumnya, menurut data dari Birinyi Associates.

Namun, penjualan Apple secara keseluruhan turun 4%. Penjualan iPhone pada kuartal tersebut turun 10% dibandingkan tahun sebelumnya. Apple sulit membandingkannya dengan tahun lalu.

Di bawah ini adalah kinerja keuangan Apple berdasarkan estimasi konsensus LSEG untuk kuartal yang berakhir pada 30 Maret 2024. EPS: $1,53 vs. $1,50 (perkiraan) Pendapatan: $90,75 miliar vs. $90,01 miliar (perkiraan) Pendapatan iPhone: $45,96 miliar vs. $46 miliar (perkiraan) Pendapatan Mac: $7,5 miliar vs. 68 $600 juta (perkiraan) Pendapatan iPad: $5,6 miliar vs. $591 juta (perkiraan) Pendapatan produk lainnya: $7,9 miliar vs. $8,08 miliar (perkiraan) Pendapatan jasa: $23,9 miliar vs. $523,27 miliar Dolar (perkiraan) margin laba kotor: 46,5% vs. 46,6% (perkiraan)

Apple tidak memberikan panduan resmi. Namun CEO Apple Tim Cook mengatakan penjualan secara keseluruhan akan meningkat “satu digit rendah” hingga Juni.

Apple melaporkan pendapatan sebesar $81,18 miliar hingga akhir Juni, dibandingkan dengan perkiraan analis LSEG sebesar $83,23 miliar.

Saat berbicara dengan para analis, Chief Financial Officer Apple Luca Maestri mengatakan perusahaan memperkirakan pertumbuhan penjualan iPad dua digit dari tahun ke tahun pada kuartal ini. Dia mengatakan sektor jasa akan terus tumbuh ke tingkat tertinggi yang dicapai selama dua kuartal terakhir.

Sementara itu, Apple mencatat laba bersih sebesar $23,64 miliar, atau $1,53 per saham, turun 2% dari $24,16 miliar, atau $1,52 per saham, pada periode yang sama tahun lalu.

Cook mengatakan kepada CNBC bahwa penjualan fiskal kuartal kedua sangat buruk dibandingkan periode yang sama tahun lalu, ketika masalah pasokan yang disebabkan oleh COVID-19 menunda iPhone 14 senilai $5 miliar.

Apple mengatakan penjualan iPhone turun hampir 10% menjadi $45,96 miliar. Hal ini menunjukkan lemahnya permintaan terhadap smartphone generasi saat ini yang diluncurkan pada bulan September. Penjualan sejalan dengan perkiraan analis. Cook mengatakan tanpa pertumbuhan penjualan tahun lalu, penjualan iPhone akan stagnan.

Penjualan Mac naik 4% menjadi $7,45 miliar, namun angka ini masih di bawah kategori tertinggi yang ditetapkan pada tahun 2022. Cook mengatakan penjualan tersebut berasal dari model MacBook Air baru dengan chip M3 yang ditingkatkan pada bulan Maret.

Selain itu, produk Apple Watch dan AirPods juga mencatatkan $7,9 miliar, turun 10% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Pada kuartal tersebut, Apple meluncurkan headset Vision Pro VR, kategori produk baru besar pertama dalam beberapa tahun, namun perangkat seharga $3.500 tersebut memiliki penjualan yang buruk, terutama dibandingkan dengan lini produk andalan Apple.

“Kami baru melihat permukaannya saja, jadi kami sangat gembira dengan peluang yang ada,” kata Cook.

Apple tidak akan merilis iPad baru setelah tahun 2022, sehingga menghambat penjualan. Pendapatan segmen ini turun 17% menjadi US$5,6 miliar. Apple diperkirakan akan mengumumkan iPad baru pada 7 Mei, yang dapat menghidupkan kembali permintaan untuk lini produk tersebut.

Cook mengatakan Apple memiliki “pengumuman besar yang direncanakan” pada acara minggu depan dan Konferensi Pengembang Sedunia pada bulan Juni.

Segmen jasa perusahaan menunjukkan poin positif selama kuartal ini. Penjualan meningkat 14,2% menjadi $23,9 miliar. Apple melaporkan pendapatan melalui layanan berlangganan, dukungan, dan perjanjian lisensi serta pembayaran dengan mesin pencari.

Apple mendefinisikan pelanggannya secara luas, termasuk pengguna yang berlangganan aplikasi melalui Apple Store, yang mencakup lebih dari 1 miliar langganan berbayar.

Sementara itu, penjualan di Tiongkok, wilayah terbesar ketiga Apple, turun 8% menjadi $16,37 miliar. Realisasi pendapatan tersebut lebih tinggi dari perkiraan analis FactSet sebesar $15,25 miliar.

Hal ini menghilangkan kekhawatiran investor bahwa pembuat iPhone mungkin telah kehilangan pangsa pasarnya dibandingkan pesaing lokalnya seperti Huawei.

“Saya merasa nyaman di Tiongkok. “Kami berpikir lebih jangka panjang dibandingkan minggu depan,” kata Cook.

Cook mengatakan penjualan iPhone meningkat di Tiongkok selama kuartal tersebut, yang mungkin mengejutkan bagi sebagian orang. Selain pembelian kembali saham, Apple juga akan membagikan dividen sebesar 25 sen, meningkat sekitar 1 sen.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *