Wed. May 22nd, 2024

Imbas Perang Hamas Vs Israel: Starbucks Timur Tengah PHK 2.000 Karyawan

matthewgenovesesongstudies.com, Dubai – Pemilik waralaba Starbucks di Timur Tengah, Selasa (5/3), mengatakan pihaknya mulai memberhentikan sekitar 2.000 pekerja di kedai kopinya di wilayah tersebut setelah merek tersebut menjadi sasaran boikot. . Oleh para aktivis saat perang Hamas melawan Israel di Jalur Gaza.

Alshaya Group yang berbasis di Kuwait, sebuah perusahaan milik keluarga swasta yang memiliki hak waralaba banyak perusahaan Barat seperti The Cheesecake Factory, H&M dan Shake Shack, mengeluarkan pernyataan yang mengakui relokasi di lokasi mereka di Timur Tengah dan Afrika Utara. .

“Sebagai akibat dari kondisi bisnis yang menantang yang berlangsung selama enam bulan terakhir, kami telah membuat keputusan yang menyedihkan dan sangat sulit untuk mengurangi jumlah karyawan di gerai Starbucks MENA kami,” kata CNA dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. (8/3/2024).

Alshaya kemudian mengonfirmasi pihaknya memberhentikan 2.000 pekerja, menurut laporan Reuters. Sebagian besar pekerja di negara-negara Teluk Arab adalah pekerja asing dari negara-negara Asia.

Alshaya mengoperasikan hampir 1.900 cabang Starbucks di beberapa negara Timur Tengah termasuk Bahrain, Mesir, Yordania, Kuwait, Lebanon, Maroko, Oman, Qatar, Arab Saudi, Turki, dan Uni Emirat Arab. Menurut perusahaan yang berbasis di Seattle, perusahaan tersebut mempekerjakan lebih dari 19.000 orang. Pesanan ini mewakili lebih dari 10 persen tenaga kerja Anda.

Sejak dimulainya perang pada tanggal 7 Oktober, Starbucks telah menjadi salah satu merek Barat lainnya yang menjadi sasaran para aktivis Palestina karena perang tersebut. Perusahaan ini berterus terang dalam menanggapi apa yang mereka gambarkan sebagai “informasi palsu dan menyesatkan yang terus-menerus dibagikan tentang Starbucks” yang telah beredar secara online.

“Kami tidak memiliki agenda politik,” kata Starbucks.

“Kami tidak dan tidak akan pernah menggunakan pendapatan kami untuk mendanai operasi pemerintah atau militer di mana pun.”

Pada bulan Oktober, Starbucks menggugat United Workers, yang mengorganisir pekerja di setidaknya 370 toko Starbucks di AS, atas pesan-pesan pro-Palestina yang diposting di akun media sosial serikat pekerja tersebut.

Starbucks mengatakan pihaknya berusaha berhenti menggunakan nama dan kemiripan grup tersebut karena postingan tersebut menuai kritik dari pengunjuk rasa pro-Israel. Anak-anak juga merasa bahwa perusahaan kurang memberikan dukungan kepada warga Palestina di Gaza.

Pendapatan Starbucks naik 8 persen ke rekor $9,43 miliar pada periode Oktober-Desember. Namun angka tersebut lebih rendah $9,6 miliar dari perkiraan para analis, kemungkinan besar disebabkan oleh tindakan keras yang dilakukan oleh para aktivis.

Starbucks bukan satu-satunya merek yang menjadi sasaran para aktivis anti-perang. Yang lain menyerukan McDonald’s untuk mengundurkan diri setelah waralaba lokal di Israel mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka menyediakan makanan gratis kepada tentara Israel.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *