Wed. May 22nd, 2024

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – PT Amman Mineral International Tbk (AMMN) melaporkan hasil keuangan yang beragam selama kuartal pertama tahun 2024. Penjualan sedikit meningkat, namun laba turun pada akhir Maret 2024.

PT Amman Mineral International Tbk melaporkan penjualan bersih sebesar USD 601,55 juta pada kuartal I 2024, mengutip laporan keuangan yang ditulis ke Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa (30/04/2024). Penjualan perseroan meningkat 0,71 persen. 597,26 juta dolar dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Harga pokok penjualan naik 6,4 persen menjadi $320,53 juta pada kuartal pertama tahun 2024 dari $301,02 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya. Dengan demikian, total keuntungan turun 5,1 persen menjadi 281,02 juta dolar. Pada periode yang sama tahun sebelumnya, perseroan meraih laba kotor sebesar USD 296,23 juta.

Beban operasional meningkat menjadi $42,74 juta pada kuartal pertama tahun 2024 dari $35,20 juta pada periode yang sama tahun lalu. PT Amman Mineral International Tbk melaporkan laba usaha sebesar USD 238,28 juta pada kuartal I 2024. Laba usaha turun 8,7 persen menjadi USD 238,28 juta pada akhir Maret 2024 dari USD 261,03 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya.

PT Amman Mineral International Tbk membukukan laba periode berjalan yang diatribusikan kepada induk perusahaan sebesar USD 129,05 juta pada kuartal I 2024. Laba perseroan turun 26,9 persen menjadi USD 176,75 juta dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Total laba bersih triwulan I 2024 mencapai USD 130,72 juta, turun 27,09 persen dibandingkan USD 179,30 juta pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Laba per saham yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk akan menjadi $0,00178 pada kuartal pertama tahun 2024 dari $0,00269 pada periode yang sama tahun lalu.

Total modal meningkat menjadi $4,75 miliar pada Q1 2024 dari $4,63 miliar pada Desember 2023. Total liabilitas meningkat menjadi $5,10 miliar pada Maret 2024 dari $4,46 miliar pada Desember 2023. Aset perseroan meningkat menjadi USD 9,86 miliar per Maret 2024 dari USD 9,09 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Presiden Direktur PT Amman Mineral International Tbk Alexander Remli mengatakan, pihaknya mengawali tahun 2024 dengan hasil produksi yang baik seiring dengan bijih berkadar tinggi dari Fase 7. Produksi konsentrat pada triwulan I 2024 naik 28 persen dari sebelumnya. tahun, dengan produksi tembaga dan emas. 21 persen dan kenaikan 34 persen.

“Saat ini kami sedang menuju puncak produksi Tahap 7 dengan bijih bernilai tinggi yang diperkirakan akan berakhir pada akhir tahun 2024. Setelah Tahap 7, kami akan beralih ke penambangan bijih Tahap 8,” ujarnya. Pernyataan resmi, Selasa 30 April 2024.

Sementara itu, kata dia, proyek perluasan berjalan sesuai rencana. Proyek smelter ini telah melampaui target yang ditetapkan pada Maret 2024 dan pembangunannya berjalan sesuai jadwal hingga selesai pembangunan fisik pada akhir Mei 2024.

“Selanjutnya, pedoman Amman Minerals International untuk tahun 2024 tidak berubah. “Meskipun ada kemungkinan larangan ekspor mulai Juni 2024, kami berkomitmen untuk menghasilkan produk yang terbaik,” kata Alexander.

Dia mengatakan perusahaan akan fokus pada pencapaian tujuan strategis yang mencakup peningkatan efisiensi operasi penambangan dan memastikan penyelesaian proyek ekspansi tepat waktu.

Sementara itu, CFO Amman Mineral International Arif Sidarato mengatakan meskipun hasil produksi kuat pada kuartal keempat tahun 2024, penjualan bersih hanya meningkat 1 persen karena penurunan harga tembaga sebesar 19 persen, yang diimbangi oleh peningkatan penjualan emas dan tembaga sebesar 15 persen. . persen dan 5 persen, dan harga emas naik sebesar 9 persen.

“Apalagi pengiriman Januari 2024 tertunda beberapa minggu karena izin ekspor harus diubah agar bea keluar tetap 10 persen.”

Ia mengatakan selama kuartal I-2024, perseroan telah menunjukkan ketahanan finansial di tengah sejumlah tantangan dan berkomitmen menerapkan pengelolaan keuangan secara hati-hati dan pengendalian biaya yang ketat. produksi

Produksi logam meningkat secara signifikan pada kuartal pertama tahun 2024 karena bijih bermutu tinggi dari Fase 7. Hal ini menyebabkan peningkatan produksi tembaga sebesar 21 persen tahun-ke-tahun dan peningkatan produksi emas sebesar 34 persen tahun-ke-tahun.

Produksi tembaga pada kuartal I 2024 merupakan yang tertinggi dalam enam tahun terakhir. Kandungan penambangan setiap triwulan naik 1 persen dibandingkan dengan triwulan pertama tahun 2023, meskipun diperkirakan akan ada masalah impor untuk ban truk 793 C karena penerapan sistem jaringan listrik baru oleh pemerintah yang mempengaruhi operasi dari Desember 2023 hingga Februari 2024.

Aktivitas penambangan selama kuartal pertama tahun 2024 difokuskan pada ekstraksi bijih bermutu tinggi di dasar tambang, sehingga sebagian besar pengangkut melakukan perjalanan jarak jauh dan hanya menambah sedikit biaya penambangan. Akibatnya, biaya penambangan per unit meningkat dari $2,40 per ton pada Q1 2023 menjadi $2,54 per ton pada Q1 2024.

Belanja modal mencapai $420 juta pada kuartal pertama tahun 2024, meningkat 104 persen dibandingkan kuartal pertama tahun 2023. Belanja modal meningkat seiring dengan proyek ekspansi perseroan.

Ekspansi tersebut mencakup belanja modal (capex) sebesar US$67 juta, smelter sebesar US$123 juta, pembangkit listrik tenaga gas (PLTGU), fasilitas gas alam cair (LNG), serta fasilitas transmisi dan distribusi (T&D) sebesar US$59 juta.

Selain itu, perluasan fasilitas hub (termasuk desain ulang perluasan fasilitas hub) berjumlah $138 juta dan infrastruktur pendukung berjumlah $32 juta.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *