Mon. May 27th, 2024

Mengekor Wall Street, Bursa Australia Cetak Rekor Tetinggi

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta Saham Australia mencapai rekor tertinggi pada hari Kamis. Sementara itu, banyak pasar Asia dan Pasifik lainnya tampaknya akan melemah meskipun Wall Street menguat dan S&P 500 ditutup pada level tertinggi lainnya.

Kutipan dari CNBC, Kamis (28/3/2024), di Australia, indeks S&P/ASX 200 naik 0,77% dan mencapai rekor tertinggi 7.883,90 hanya beberapa menit setelah pembukaan. Indeks menguat dalam dua hari berturut-turut.

Semua perhatian kini tertuju pada data penjualan ritel Australia untuk bulan Februari, yang menurut jajak pendapat Reuters diperkirakan akan naik 0,4%.

Investor juga akan memantau pergerakan yen Jepang setelah melemah ke 151,97 – terlemah dalam 34 tahun terhadap dolar AS pada hari Rabu.

Kontrak berjangka Hang Seng Hong Kong berada di level 16,330, menandai pembukaan yang lebih rendah dibandingkan penutupan HSI di level 16,392.84.

Nikkei 225 Jepang juga akan dibuka sedikit lebih rendah, dengan Chicago berjangka di 40,530 dan Osaka berjangka di 40,380 dibandingkan dengan rekor terakhir di 40,762.73.

Di Wall Street Amerika Serikat, Indeks S&P 500 ditutup pada level yang lebih tinggi pada hari Rabu dan mengalami kenaikan kuartalan pertama sejak 2019. Indeks naik 0,86% menjadi ditutup pada 5.248,49, dan Dow Jones Industrial Average naik 1,22%.

S&P 500 dan Dow menghentikan kerugian tiga hari berturut-turut. Sedangkan Nasdaq Composite menguat 0,51%.

Setelah mencapai rekor tertinggi pada awal bulan ini, S&P 500 kembali mencatatkan rekor penutupan tertinggi baru, bersamaan dengan rata-rata industri Dow Jones dan Nasdaq Composite.

Pekan lalu, Goldman Sachs mengatakan kepada kliennya bahwa mereka harus mulai melakukan lindung nilai terhadap jatuhnya pasar.

Setelah Nvidia mengumumkan chip barunya, Goldman Sachs memperkirakan peningkatan besar dalam chip yang digunakan dalam sistem AI.

Bank investasi tersebut memperkirakan bahwa total pangsa pasar HBM akan meningkat sepuluh kali lipat menjadi $23 miliar pada tahun 2026, dari $2,3 miliar pada tahun 2022.

Bank-bank Wall Street melihat tiga pengembang memori besar tersebut sebagai penerima manfaat utama dari booming pasar HBM. Investor dapat membeli hingga tiga saham melalui reksa dana atau reksa dana.

S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average ditutup lebih tinggi pada hari Rabu, menghentikan penurunan tiga poin berturut-turut.

Indeks pasar yang lebih luas naik 0,86% menjadi 5,248.49. Sementara itu, 30 saham Dow naik 1,22% atau 477,75 poin menjadi berakhir pada 39.760,08. Indeks Nasdaq Composite naik 0,51% menjadi ditutup pada 16.399,52.

Rendahnya penjualan di China dan minimnya informasi teknis menyeret saham Apple anjlok tahun ini.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *