Sat. Jun 15th, 2024

Met Gala 2024 Dibayangi Ancaman Mogok Kerja Karyawan Vogue karena Kontrak dan Gaji yang Tidak Adil

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Negosiasi berbulan-bulan untuk mendapatkan kontrak kerja yang adil dilakukan oleh pekerja Conde Nast yang tergabung dalam serikat pekerja dan NewsGuild New York. Dalam terobosan terbaru yang diumumkan pada Senin 29 April 2024, mereka mengaku siap “berhenti dari pekerjaannya” jika manajemen tidak berkompromi.

Hanya enam hari menjelang Met Gala 2024, menurut Hypebeast, Selasa 30 April 2024, menjamin minggu yang sibuk dengan aksi serikat pekerja untuk memberikan tekanan kepada petinggi perusahaan. Mayoritas anggota bahkan berjanji untuk “melakukan apa pun,” menurut TheWrap.

Di Instagram, Conde United membagikan video anggotanya yang menyampaikan alasan mereka mengancam akan mogok. “Saya siap (mogok) untuk mendapatkan kontrak yang adil. Saya siap mogok untuk mendapatkan upah yang adil,” kata beberapa pekerja.

“Para pekerja di belakang @vogue, @vanityfair, @teenvogue, @bonappetitmag, @glamourmag, @gq, dan banyak lagi sudah muak dengan manajemen yang berfokus pada PHK dan proposal kontrak yang memalukan, seperti upah minimum yang keterlaluan yang bahkan tidak akan terjadi. berlaku hingga tahun depan,” demikian bunyi keterangan unggahan yang dimaksud.

“Jika manajemen tidak ingin kami mogok, mereka tahu apa yang harus dilakukan!” mereka menambahkan. Pada November 2023, Conde Nast mengumumkan rencana memberhentikan lebih dari lima persen karyawannya. CEO Roger Lynch mengatakan lebih dari 300 pekerja terkena dampaknya karena perusahaan berupaya memprioritaskan “pengurangan biaya.”

Kemudian, pada Januari 2024, lebih dari 400 anggota Conde Nast Union melakukan pemogokan selama sehari. Hal ini dilakukan sebagai protes terhadap perusahaan yang dituduh “melakukan tawar-menawar yang regresif dan ilegal dengan membatalkan tawaran yang sebelumnya dibuat terkait PHK,” menurut THR. 

Pada bulan Maret 2024, para eksekutif puncak Conde Nast meningkatkan jumlah total PHK yang direncanakan, menambahkan lima karyawan lagi ke dalam daftar, menurut siaran pers. Berita ini muncul setelah Lynch mengatakan perusahaannya tidak memiliki rencana untuk “perampingan lebih lanjut,” dalam sebuah wawancara dengan Axios pada bulan yang sama.

Dalam upaya lain untuk mencapai kesepakatan minggu lalu, anggota serikat pekerja melakukan demonstrasi di lingkungan tempat tinggal Anna Wintour di New York City. Mereka membagikan tanda bertuliskan, “Anna memakai Prada; para pekerja memahami nadanya.”

Demonstrasi tersebut dimaksudkan untuk “menarik perhatian pada perjuangannya untuk mendapatkan kontrak yang adil dari dia dan eksekutif lain di perusahaan tersebut,” menurut rilis tersebut. “Manajemen tampaknya menganggap wajar jika mengancam kami dengan lebih banyak PHK dan membuang waktu di meja perundingan,” kata Alma Avalle, penulis dan produser Bon Appetit, melalui TheWrap.

Dia melanjutkan, “Kami siap melakukan apa pun untuk memenangkan kontrak dan melindungi lapangan kerja.

Met Gala 2024 akan berlangsung pada Senin, 6 Mei 2024, di The Metropolitan Museum of Art, New York City. Acara ini akan merayakan pameran baru Costume Institute, “Sleeping Beauties: Reawakening Fashion”, lapor Vogue.

Mengacu pada hal tersebut, tema fesyennya adalah “Time Park”. Pameran ini akan menampilkan sekitar 250 barang langka yang diambil dari koleksi permanen Institut Kostum. Mencakup lebih dari 400 tahun sejarah mode, karya-karya tersebut akan menampilkan desain Schiaparelli, Dior, Givechy, dan banyak lagi.

Beberapa pakaian yang terlalu rapuh untuk dikenakan kembali, seperti gaun pesta Charles Frederick Worth tahun 1877, akan ditampilkan melalui animasi video, proyeksi cahaya, AI, CGI, dan bentuk rangsangan sensorik lainnya. Andrew Bolton, Kurator Wendy Yu Penanggung Jawab Costume Institute, menambahkan bahwa pameran akan dibangun di sekitar tiga zona utama: Daratan, Laut dan Langit, yang menghormati alam.

“Ini adalah pujian terhadap alam dan puisi emosional tentang fashion,” katanya.

Pembawa acara Met Gala 2024 adalah Zendaya, Jennifer Lopez, Bad Bunny, dan Chris Hemsworth. Mereka melanjutkan apa yang ditinggalkan grup bertabur bintang tahun lalu: Penelope Cruz, Michaela Coel, Roger Federer, Dua Lipa dan Anna Wintour. 

Hingga malam sebelum acara, daftar tamu akan dirahasiakan. Namun, beberapa nama besar tetap hadir, mulai dari Beyonce dan Gigi Hadid, hingga Madonna dan Rihanna. Sejumlah desainer biasanya hadir dengan inspirasinya, seperti Marc Jacobs dan Kate Moss, atau Nicolas Ghesquiere dan Emma Stone.

Acara ini biasanya dihadiri sekitar 450 tamu undangan yang terdiri dari bintang-bintang ternama, tokoh kreatif muda, dan contoh industri setiap tahunnya. Seperti tahun-tahun sebelumnya, siaran langsung kedatangan para bintang di karpet merah Met Gala bisa Anda saksikan di website Vogue, serta di platform digitalnya.

Aktor Gwendoline Christie, produser dan aktor La La Anthony, dan model Ashley Graham akan menjadi pembawa acara sesi karpet merah. Emma Chamberlain juga akan kembali sebagai koresponden khusus Vogue untuk mewawancarai beberapa bintang terbesar di gala tersebut.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *