Tue. Jun 25th, 2024

Meghan Markle Ternyata Tetap Bisa Pakai Gelar Bangsawan Meski Dicopot dari Titel Duchess of Sussex

matthewgenovesesongstudies.com, Jakarta – Meghan Markle tetap bisa mempertahankan gelar kerajaannya meski ia mengundurkan diri sebagai anggota senior Kerajaan Inggris. Meski menyandang gelar Duchess of Sussex, gelar yang diberikan Ratu Elizabeth II saat menikah dengan Pangeran Harry, ia tetap akan disebut seorang putri.

Menurut pakar kerajaan Ingrid Seward, pemimpin redaksi majalah Majesty, Raja Charles III kemungkinan tidak akan mencopot Meghan dan Harry dari gelar Duke dan Duchess mereka meskipun mereka tidak bekerja untuk pemerintah mulai tahun 2020. 

“Saya rasa tidak akan terjadi apa-apa pada gelar tersebut karena jika mereka kehilangan gelar tersebut, Harry akan tetap menjadi pangeran keluarga kerajaan dan Meghan, alih-alih menjadi Duchess of Sussex, akan menjadi Putri Henry,” kata Seward kepada Royal Beat. . , seperti dilansir NY Post, Senin (6/3/2024).

“Itu akan sangat membingungkan (Amerika),” katanya. “Menurutku lebih baik dibiarkan saja karena itu tidak baik dan sepertinya tidak perlu.”

Pangeran Harry terlahir sebagai Pangeran Henry Charles Albert David, tapi tentu saja namanya Harry. Jika Meghan kehilangan gelar Duchess of Sussex, secara teknis dia akan dipanggil Putri Henry karena sudah menjadi tradisi kerajaan bagi seorang putri untuk mengambil gelar resmi setelah suaminya.

Aturan yang sama berlaku untuk Kate Middleton, yang secara teknis dikenal sebagai Putri William, namun dipanggil Putri Wales atau Duchess of Cambridge saat menikah dengan Pangeran William pada 2011. Namun, menurut Seward terungkap, Harry dan Meghan akan selamanya dikenal. sebagai Duke dan Duchess of Sussex.

“Ratu beri gelar itu, biarlah mereka pertahankan. Tetap ‘H dan M’,” ucapnya.

 

 

Meghan dan Harry mengundurkan diri sebagai anggota senior perusahaan pada tahun 2020 dan telah meninggalkan Inggris dan tinggal di California, AS bersama kedua anak mereka. Penulis kerajaan Tom Quinn baru-baru ini mengatakan bahwa Charles dan William “telah berdiskusi panjang lebar tentang kemungkinan pencopotan” gelar kerajaan mereka.

Namun, dia belum yakin apakah raja dan ahli warisnya akan mengambil langkah tersebut. “Mereka khawatir hal ini akan menjadi bumerang dan memperburuk situasi,” kata Quinn kepada Mirror bulan lalu. “Hal terakhir yang mereka inginkan adalah memberikan hal lain kepada para bangsawan pemberontak untuk dikeluhkan.”

“William dan ayahnya tahu bahwa meski tanpa gelar kerajaan, Meghan dan Harry akan terus berkeliling dunia seolah-olah mereka adalah anggota keluarga dan banyak orang di seluruh dunia akan tetap menerimanya,” sang pakar lebih lanjut menekankan.

Kritikus menuduh Meghan dan Harry mengeksploitasi hubungan mereka dengan Kerajaan Inggris melalui berita utama, sambil mengabaikan tugas atau tanggung jawab apa pun dalam kehidupan kerajaan. Tak satu pun anggota senior keluarga kerajaan berbicara dengan Meghan dan Harry.

Sebelumnya, kunjungan tiga hari Pangeran Harry dan Meghan Markle ke Nigeria disebut-sebut telah menggugah perasaan keluarga kerajaan di Inggris. Penulis dan pakar kerajaan Tom Quinn mengatakan kepada Mirror bahwa perjalanan keluarga Sussex “mengkonfirmasi ketakutan terburuk Harry”.

Ia mengatakan kunjungan tersebut telah membuat Pangeran William dan Raja Charles III “sangat marah”. “Ada semua yang Anda harapkan dari kunjungan kerajaan: resepsi, kunjungan ke sekolah dan badan amal, tentara yang terluka dan orang cacat,” katanya, dikutip NY Post, Jumat 17 Mei 2024. “Charles dikatakan lebih marah daripada siapa pun yang pernah kulihat.”

Keluarga Sussex diundang ke Nigeria oleh kepala keamanan negara Afrika Barat, kepala militer Nigeria. Sumber di Kantor Luar Negeri dan Persemakmuran Inggris mengatakan kepada Daily Mail bahwa Harry dan Meghan “mengunjungi Nigeria dalam kapasitas pribadi” dan bahwa pemerintah Inggris tidak terlibat dalam “perencanaan atau memfasilitasi” kegiatan mereka.

Meski begitu, kunjungan kedua mereka identik dengan perjalanan delegasi kerajaan. Salah satu dari mereka diundang untuk menghadiri resepsi yang diadakan oleh panglima tentara Nigeria untuk menghormati keluarga militer. Saat itu keduanya juga berbicara.

Quinn juga yakin Harry dan Meghan akan memanfaatkan kedua anak mereka, Archie Harrison dan Lilibet Diana, untuk publisitas lebih lanjut. Mereka yakin mereka meluangkan waktu untuk memperkenalkan kedua anak kecil mereka kepada dunia, seperti dilansir The Sun pada Rabu, 30 Mei 2024.

Quinn mengatakan kepada Mirror: “Harry dan Meghan sangat bangga dengan anak-anak mereka, dan ketika mereka sudah besar dan mampu bepergian, tidak ada keraguan bahwa mereka akan melakukan beberapa perjalanan bersama pasangan tersebut.”

Dia melanjutkan: “Meghan tahu betul bagaimana pasangan kerajaan yang hebat dan glamor dengan anak-anak kerajaan mereka yang cantik akan menarik publisitas atas cinta Harry dan Meghan, apalagi sekarang mereka bertekad untuk menjadi pengusaha miliarder.”

Tom menambahkan, Meghan menyadari dampak positif Archie dan Lilibet terhadap citra publik dan “merek Sussex”. Namun selama kunjungan tiga hari ke Nigeria, anak-anak tersebut berada di California.

Hal ini terjadi ketika Meghan Markle mengatakan dia menghadapi beberapa “tantangan” terkait kesuksesan merek gaya hidupnya, American Riviera Orchard. Pakar Strategi Merek Lucie Green yakin Meghan harus memutuskan apakah akan membuat produknya mahal atau terjangkau, dan harus mewaspadai referensi kerajaan apa pun.

By admin

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *